Hari kedua di Jakarta

Hari kedua di Jakarta

Hari kedua itu tanggal 16 Februari 2009. Ngapain aja ya?

Pagi bangun jam 4 (gara-gara beda jam 2jam dengan Jepang). TRus si oma dan asisten menyantroni aku dengan pertanyaan, “Masak apa bu?” Duh…. jauh-jauh datang dari Tokiyo akhirnya musti mikirin masak apa (masih mending sih ngga usah masak). Ya sudah aku minta buatin ayam Karmanaci dan Sayur Leko-leko (pasti ngga ada yang tahu jenis masakan apa pulak itu hihihi… Hei G, kamu harus tahu loh!)

Jam 9 dianterin ke RSPP untuk cek-up. Dan selesai dari situ jam 10:40 an, bingung mau ngapain. Berhubung perut sudah lapar juga ya akhirnya nyebrang deh …. makan sate ayam dulu…. cihuy…sendirian menikmati sate atau si sate yang menikmati kesendirianku ya? Berhubung aku sayang anak, sayang adik, sayang ibu, sayang semua, jadi aku minta bungkusin deh satenya untuk orang rumah. NAH, berhubung cadangan rupiah menipis, naik bajaj deh ke Apotik Mahakam. Ini apotik juga sudah lama sekali berdiri ya. Orang tua teman satu kelas dulu, si Chandra kalo ngga salah yang punya apotik Mahakam ini. Lama-lama dia mengembangkan ke Gran Mahakam hotel juga.

Kok cadangan rupiah menipis malah ke apotik? emang ada kali ya obat pengembang duit hihihi. Aku kadang ke money changer Bali Inter di sini. lumayan ratenya. Kalau ada mobil sih mending ke Piti Pili yang di Panglima Polim, ratenya lebih tinggi. Hari ini kurs yen jual 1 yen 124 rupiah. Berasa jadi orang kaya dong? Hmmm ngga juga, soalnya biaya di jakarta gila juga ya? masak naik bajaj aja minimum 8000 rupiah? Gimana ya yang ngga punya duit? makin pusing aja nih aku mikirin orang-orang yang hidup di Jakarta. (kan aku masih punya saudara banyak di sini… jadi ngga bisa bilang its not my bussiness.) Tapi menurut Yoga kemarin waktu dia ke Grand Indonesia, banyak aja tuh yang belanja….

Jaman sudah berubah. Ingat dulu kalau beli kaset 7000 rupiah satu. Sekarang? semua kudu ditambah nol satu lagi di belakangnya. Udah gitu aku cukup terbelalak melihat bekas pasar bunga dan ikan Barito, yang di depan apotik mahakam/gereja blok B itu. Sudah jadi Taman yang luas dan bagus (sayang ngga dipotret buat kasih tahu Gen, dulu dia suka jalan sepanjang toko ikan di sini). Kalau seperti begitu sih kayaknya bisa bikin live music juga di situ. Jadi Ingat dulu Fakultas Sastra UI (FIB sekarang) juga punya taman yang ke bawah begitu, dengan skala kecil, yang sering dipakai untuk kampanye pemilihan senat, baca puisi dll. (Waktu Agustus ke sana juga sudah hilang tuh)

Aku meninggalkan apotik mahakam naik taxi, sesudah membeli Gethuk Lindri dan cenil… Huh makan mulu deh kayaknya hari ini. Padahal baru setengah hari loh. Aku pikir malam mau pergi ke mana gitu, ternyata ngga jadi pergi ke mana-mana. Malahan siesta, dan posting malam harinya. Bener-bener santai hari ini. Anybody wanna join me?

(kiri Gethuk, kanan cenil — baru tahu aku cenil makannya pakai gula jawa cair… yummy)

18 Comments

Duh..enaknya…keliling…sayangnya Mbak Jakarta dah macet cet cet..untung Mbak gak teriak tentang kemacetan Jakarta…he..he..

Mudah2an nikmat bermain di Jakar(u)ta itu kata temen saya yg ngambil kelas BIPA dulu…

Mbak tq dah mampir di belajardarikecil..as a newbee..mohon mbak gak keberatan kl kita tukaran link

Tq

belajardarikecil

Barito … Mahakam … RS Pertamina …

Hah … daerah jelajah ku tuh …
hehehe
(jaman dulu tapiii …)

Salam saya …

Jadi sekarang mainannya di mana nih mas? FX, PP, GI??? PP pasti yah hihi
EM

Cenil? Ahh bikin ngiler…
Getuk lindri? Didepan rumah antara jam 9-10 pagi suka lewat tukang jualan getuk lindri pake gerobak..bisa ditandai karena dia selalu muter lagu-lagu, kadang lagu pop, jazz, keroncong…dan heran…lagunya enak-enak…

Imel, ga kangen FIB UI? Taman seperti kau ceritakan masih ada, saya suka kesitu mengantar suami…dan kemudian makan di cafenya….

edratna´s last blog post..Lis dan Ari

memang bener kok emi chan
semuanya udah berubah
cepet bener berubahnya 🙂

olvy´s last blog post..kita harus mandi biar..byur

bener kan ya. Boleh berubah sih, tapi kadang esensinya banyak yang ikut hilang
EM

mbak,,,Bunda merasakan …bagaimana suka citanya mbak Imelda di jakarta…
tapi sekaligus heran….apa2 di Jakarta serba mahal…serba sulit…
Kok nemu getuk lindri ya ???kalau di Jogja…mau ketan lopis ?/ntar Bunda kirim kemana mbak Imelda menginap.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :