Isnin gerimis

Kemarin sebetulnya bukanlah hari yang baik untuk bepergian, karena hujan rintik yang akhirnya menderas di malam hari membuat udara semakin dingin. Untung aku berhasil menemukan mantel kecil kepunyaan Riku dulu untuk membalut tubuh Kai sehingga bisa dipastikan dia hangat. Padahal sudah lewat tengah hari waktu kami keluar rumah kemarin.

Sudah lama aku tidak bertemu adikku Tina. Pernah aku janjian akan bertemu dia waktu kami menginap di rumah mertua, tapi akhirnya tidak jadi. Padahal dia punya sesuatu untuk kami oleh-oleh dari Italia katanya. Jadi di hari libur untuk buruh ini, dia mau datang ke rumah kami ceritanya. Tapi karena menurut prakiraan cuaca hari ini akan hujan terus, kami janjian untuk bertemu di restoran Cabe, Meguro. Sudah lama kami tidak ke sana, dan kami sekeluarga butuh jalan keluar rumah! So sekitar jam 12:45 kita berangkat, melewati Kan-7 douri yang biasanya macet…. tapi entah kenapa saat itu begitu lancar sehingga rekor dalam 40 menit kita sampai di Meguro.

Soal makan-makan tidak penting, yang pasti ada dua peristiwa yang terjadi. Riku seperti biasanya menganggap restoran itu sudah seperti rumahnya sendiri. Dia sering jalan-jalan ke belakang menemui pemilik restoran atau duduk di counter. Nah waktu dia kembali ke tempat duduknya, dia terpeleset jatuh. Aku duduk agak jauh sehingga tidak bisa menangkap dia. Dia terjerembab dan sempat menyenggol meja sebelah kami yang diduduki sepasang keluarga muda, ibunya sedang hamil bersama suaminya. Suaminya waktu itu sedang ke kamar kecil, sehingga kursinya kosong. Seandainya suaminya ada, pasti si Riku akan jatuh ke dia dulu dan tidak menyentuh meja. Alhasil meja tersenggol dan sup yang ada di atas meja tumpah sedikit ke atas meja. Sementara anakku masih di lantai, dan berusaha bangun sendiri.

Aku tanya, “Daijoubu Riku (tidak apa-apa Riku)? Sakit?”
Sambil menahan tangis, dia menggeleng. Aku tahu dia malu.
“Riku terpeleset ya…. ya sudah sini duduk saja”
Dan kepada si ibu hamil, yang diam cemberut saya bilang, “Sumimasen….(maaf ya)”

Dasar restoran Indonesia dengan pelayan Indonesia, tidak cepat tanggap. Kalau di restoran Jepang, pelayan akan segera datang, membantu si anak berdiri, tanya sakit atau tidak, bawa lap, dan bersihkan meja tanpa DISURUH. Nah, karena ini restoran Indonesia, lain servicenya…. (Yang orang jepang di situ hanya pemilik dan istrinya yang waktu itu ada di dapur dan tidak tahu kejadian itu). Si ibu hamil, sambil cemberut, minta si pelayan Indo ini untuk mengganti sup yang tumpah dengan yang baru. OK… si pelayan bawa ke belakang. Tapi, dia tidak mengelap meja!!! dan si ibu hamil itu tunggu terus sampai pelayan datang lagi dan minta meja segera di lap. Oiiii service service, memang orang Indonesia masih banyak harus belajar service dari orang Jepang. Tapi bu… jangan nyinyir gitu dong.

Aduh bu…. aku kasihan deh sama kamu. Ada anak di dalam perut kamu, tapi sifat keibuan kamu ngga ada. Biasanya seorang IBU akan bilang kepada anak yang jatuh siapapun dia … “aduh sakit ya…. kasihan” kek apa kek..basa basi gitu. Lalu…. akan lap itu meja sendiri pake tissue wong lap pake tissue selembar aja ngga akan penuh deh . cuman dikit banget tumpahnya juga. Ini bisa-bisa jadi ibu jutek yang suka marahin anaknya mulu deh tipikalnya orang Jepang heheheh.

Bla bla bla…. cukup lama juga kami menunggu pesanan datang…dan akhirnya tiba waktu pulang. Kai juga senang karena dia bisa makan banyak (nasi soto) dan bisa melihat pemandangan yang baru, juga bertemu tantenya. So, sekitar jam 4-an kami pulang, tapi karena hujan mulai deras, kami mau antar tante titin ke stasiun terdekat. Nah kejadian lagi…. happening yang ke dua adalah: Kai muntah di dalam mobil. Waktu itu aku sedang gendong/peluk dia karena dia rewel didudukkan di baby seat. Jadilah dia muntah ke baju saya dan bajunya. Untung aku selalu bawa baju ganti dan popok lengkap untuk dia. Jadi langsung bisa ganti di dalam mobil. BUT, aku tidak bawa ganti untuk aku sendiri. Dan kebetulan aku juga tidak membawa jaket. Hanya baju sweater satu-satunya itu yang aku pakai. Huh…. terpaksa deh pakai baju dalam – kaos thermal saja (untung pakai hihihi). Untung di Jepang ngga ada UU pornoaksi (kalo di Indo aku ditangkap kali ya?) …. untung gelap karena winter…dan untung mobilku pakai heater yang afdol, dan untung jarak ke rumah tinggal 30 menitan lagi, untung ada selimut selalu di dalam mobil jadi bisa selimutan…… untung ada “untungnya” jawa dan aku tidak seperti ibu jepang nyinyir tadi hahaha.  Always look on the bright side…. please.

Alhasil sebelum pulang ke rumah, masih sempat drive through di Mac D untuk beli Happy set untuk Riku yang sudah mengeluh lapar….

Memang benar kata Chrisye…tak selamanya Mendung itu Kelabu…….  yang pasti tidak untuk Kai.

19 gagasan untuk “Isnin gerimis

  1. Hery Azwan

    Kalau jatuhnya kuah sup cuma sedikit, harusnya si ibu hamil tidak merengut dong…
    Tapi, kalau lagi bawaan mau marah memang sih susah senyum. Barangkali si ibu lagi sakit gigi.
    He he…
    Btw, di Indo belum ada acara tangkap2an kok.
    Apalagi untuk keadaan darurat.
    Kecuali kalau yang melakukan koruptor (ya iyadong)..

    Salam Hangat di Musim Dingin, Ime -chan

    terima kasih atas kiriman kehangatan yang saya perlukan bang
    EM

    Balas
  2. deden

    weeh itu restoran indonesia dengan pelayan indonesia gak salah bu, mereka itu duta budaya, jadi gak perlu ikut-ikutan gaya pelayan jepang yang cepat tanggap. hahahaha

    hahahahahahahahahha bener seratus untuk deden……… duh aku ngakak bener
    ternyata kamu ngga hanya bisa ngebingungin tapi bisa menghibur juga deden 🙂
    EM

    Balas
  3. goenoeng

    untung aku wong jowo…jadi aku bisa membaca ini sambil tersenyum2. dan untungnya lagi, aku bisa membayangkan, mbak imel yang bete lihat ibu jutek, hehe…

    dan untung pak goenoeng mau turun gunung memberikan komentar ini di postingku, sehingga hatiku bisa terhibur …hihihi
    (pak untung kok ngga datang-datang ya?)
    EM

    Balas
  4. rhainy

    duh mbak….kasian amat…
    tuh emak2 orang indo apa orang jepang mbak…gak dijitak aja…ato kalo pake bahasanya Lala di bukunya……dikuncir aja bibirnya kayak ekor kuda…biar kapok gak cemberut gitu…hahaha…emosi jadinya!!
    soalnya tau kok mbak rasanya kalo anak kita udah jatuh, malu…diprengutin lagi…biarpun mungkin anak kita yg buat supnya tumpah…namanya juga anak2..
    Udah mbak…ta’bantuin nyumpahin ya!!! hehehehe……salam buat riku dan kai ya mbak!!!

    Ibu Jepang…mereka pasangan orang Jepang tuh .
    IYa jeng ntar bantuin jitak rame-rame ya…tapi kasihan juga sih lagi hamil. Cuman perasaan waktu aku hamil ngga kayak gitu deh (padahal sengsara banget loh kehamilanku) heheheh
    makasih penghiburannya jeng
    EM

    Balas
  5. rhainy

    mbak…nih pertanyaannya OOT…tapi penasaran…’karma’ tuh apa tho mbak?

    hahahah karma itu untuk orang dewasa …eits salah itu kamasutra deh

    karma yang kamu liat di sebelah kiri adalah istilah untuk Point di Plurk. Plurk itu semacam chatting, twiter, miniblog gitu deh hihihihi
    BTW kasih tau alamat kamu dong jeng sekalian no telp lewat email ya
    thanks
    EM

    Balas
  6. -G-

    Ahahahaaa…. memang perjalanan2 selalu penuh kejutan, apalagi kalau melibatkan anak2, ga ada habisnya, dan yg mengagumkan adalah kemampuan mereka untuk kembali ceria, saya suka tuh.. (^_^)

    makanya kita harus kembali menjadi anak-anak G..
    but kalo kita jadi anak-anak kita ngga akan bisa bicara soal G-Spot (I mean your place itu loh) kan?
    EM

    Balas
  7. Yoga

    Komentar fotonya Kai dulu yaaah.. Aduh Kai, tasnya mama mau dibawa kemana nak? Mama sering ninggalin Kai ya? Makanya tasnya ditahan… Hehehe… Lucu!

    Terus si Ibu itu beruntung, sebal sama Riku! Lho kok? Iya, untung dia, nanti anaknya cakep kayak Riku jadinya… Hihihi ini sih mitos yang nggak bisa dipertanggungjawabkan.

    Senang melihat kehangatan yang memancar dari posting ini, meski agak-agak gimana gitu membayangkan mbak Imel, pakai baju thermal, itu di Jakarta susah nyarinya, cuma ada di toko khusus jeh. 😀

    Iya si Kai sekarang maunya jalan mulu hehehe. Baju thermal kan pernah liat ya? yang kayak singlet terbuat dari wool gitu hihihi.
    EM

    Balas
  8. Daniel Mahendra

    Huaduh… begitu rupa ya punya anak-anak kecil.
    Sebuah warning nih: mesti jelas ibunya! Hihi!

    (cari istri seperti Mbak Imel aja!)
    Du-du-du-du-du…

    ya harus jelas dong ibunya hahahahha
    ada ngga ya stock yang kayak aku lagi di pasaran? (du du du du du)
    EM

    Balas
  9. Oemar Bakrie

    Padahal biasanya kalau ada anak-anak (apalagi lucu-lucu seperti Riku dan Kai) suasana pasti bisa cair … Tanpa ada anak yg jatuh-pun kita kan biasanya suka nanya-nanya ke anak kecil, seperti namanya siapa? sudah sekolah apa belum? dll. nggak tahu tuh kalau di Jepang …

    Ohh jangan harap itu terjadi di Jepang pak…jarang sekali. Biasanya saya yang mulai percakapan seperti itu, tidak pernah dari orang Jepangnya
    EM

    Balas
  10. edratna

    Hahahaha….cerita yang lucu dan segar…begitulah repotnya bawa anak kecil, tapi senaaaang….iya kan Imel? Jadi, buat para bujangan, ga usah kawatir…punya anak biarpun repot tetap senang banget, dan percaya tidak…stres di kantor atau yang lain-lain pasti langsung hilang begitu sampai rumah dan lihat kelucuan mereka.

    Duhh Kai…keren abis…gitu dong fotonya Kai pas ketawa….pengin nyubit pipinya yang gembil itu.

    Haha…topinya Riku……

    edratna´s last blog post..Kenangan yang tersisa dari Pestablogger 2008

    iya nih bu, jadi curhat hihihi
    EM

    Balas
  11. irna

    Pertanyaannya mbak, ibu itu orang Jepang atau Indonesia sih?
    Kalo di Indonesia biasanya ibu-ibu hamil tu ramah (hehe). Lha wong mau punya bayi kok judes gitu.
    Kasian Kai, mungkin dia kedinginan.
    Anak-anak kalau muntah bikin heboh emaknya. Hehe.
    Oya mbak, headernya anyar, dingin banget. Lebih keren yang kemaren, dengan dua cowok ngganteng itu. 🙂
    Tampilin foto terbaru mereka mbak (di header).

    irna´s last blog post..Tiara

    Ibu hamil itu orang Jepang irna,….kalau ibu Indonesia kayaknya ngga mungkin deh.
    dua cowok ganteng itu nnati deh aku pasang lagi hihihi.
    (pasang foto mamanya boleh ngga?)
    EM

    Balas
  12. Lala

    Selalu deh, setiap mau nulis komentar segera terdistraksi dengan photo-photo Kai/Riku yang menggemaskan!

    Aku ndak bisa komentar..

    Aku cuman kepingin cepet punya anak dan kalau bisa selucu dan se-menggemaskan Kai dan Riku!!!!

    Gen! Ada adik lagi nggak??? 🙂

    OOT banget Sis.
    Komentar benerannya ntar aja yah.. hihihi

    Lala´s last blog post..(Gua) and it kills me!

    ditunggu komentarnya hihihi (forget it)
    EM

    Balas
  13. mascayo

    iya nih, pernah ngobrol juga topik begini sama relasi. kebetulan pernah juga ke jepang.
    waktu itu kita ngedumel “minimal kalau ada pelanggan datang, mbok yaa coba disediain air putih dulu gitu .. biar ngga kelamaan nunggu, di charge juga gpp”.
    untung saya pernah ke jepang, jadi ada pengalaman ntar kalo buka restoran . cyaa hahaha

    mascayo´s last blog post..Cita-cita saya jadi presiden

    Irasshaimase…. ikagadesuka? arigatougozaimashita….
    bener-bener pembeli adalah raja. Kalau di Indonesia? ANGGAP SAJA RUMAH SENDIRI hahahahah.
    EM

    Balas
  14. Melati

    Menurut saya, pelayanan Indonesia lebih bagus kok.
    Saya selalu berpikir orang Jepang harus belajar dari Indonesia bagaimana pelayanan yang manusiawi dan ramah.
    Mendingan dilayani robot beneran kalau dilayani orang jepang yang perbuatannya justru seperti robot.

    Kasian si Riku yang terjatuh.
    Dan kasian mbak yang melihat jeleknya perbuatan si ibu hamil itu.
    Padahal hari pertemuan dengan Tina san.

    Balas
  15. mamaray

    Mbak Mel, saya mencari postingan di blog Mbak dengan kata kunci “tipikal anak jepang”, dapetnya cerita di atas. Latar belakangnya adalah ada teman yang mau mengunjungi suaminya yang sedang tugas belajar di Jepang, pas wisudanya nanti. Tapi mereka ragu, anaknya yang 2 tahun itu dibawa atau enggak. Mereka denger kalo orang-orang Jepang gak suka anak rewel, berisik, nakal (biasa anak-anak). Anak rewel dikit, mereka bentak dan pukul. Apa benar begitu? Mereka jadi ragu mau bawa anaknya, kuatir malah dipelototin orang-orang Jepang sana, tapi kasihan kalo ditinggal. Gimana, Mbak Mel…??
    .-= mamaray´s last blog ..(masih) suka ngopi =-.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *