Semar Mendem?

omuraisu onigiri

omuraisu onigiri

Pagi ini hujan. Sudah sejak kemarin siang sebetulnya, sehingga kemarin terpaksa aku meninggalkan sepedaku di parkiran sepeda sebelah penitipan Kai, dan naik taksi pulang. Dan pagi ini aku keluar lebih cepat dari biasanya. Naik taksi lagi, dan menitipkan Kai ke guru pengasuh di Penitipan Himawari. Tentu saja dia menangis begitu aku melepaskan pelukan. Tapi kata gurunya kemarin, dia hanya menangis pertama saja, sesudah itu dia enjoy bermain dengan teman-temannya yang lain. Untunglah.

Karena aku hari ini bercelena jeans, bersepatu kets, dan mungkin berjalan seperti robot, gradak-gruduk seperti tulisannya ibu Enny, rasanya cepat sekali aku sampai di stasiunnya Universitas Senshu. Rekor! jam 9:50 loh…. padahal ngajarnya baru jam 10:45. Hehehe. Dan pagi ini sambil aku naik kereta, aku merasa bersyukur karena badanku gede. Kenapa? Satu, aku bisa gendong Kai yang 12 kilo + tas ransel kira-kira 5-6 kg jalan mencari taksi dalam hujan. Ke dua, aku tidak mudah tumbang waktu didorong-dorong orang yang berebutan masuk ke dalam kereta karena memang masih Rush Hour. Dan untungnya meskipun hari ini masih sakit kepala, aku tidak berasa “mau pingsan” dalam kereta yang penuh sesak. Ke tiga: aku masih bisa cekatan berlari (thanks to my sepatu kets) meliuk-liuk melawan arus manusia yang berjalan dengan cepat di stasiun Shinjuku, untuk pindah kereta.

Begitu sampai di stasiun Mukogaoka Yuen, aku lihat bis kampus baru akan berangkat. Tapi kali ini aku pikir, santai aja…. toh masih ada waktu. Dan….aku menemukan makanan ini SEMAR MENDEM!!!!. Langsung aku teringat pada semar mendem di Indonesia, dan membayangkan isinya, daging ayam giling dan dibungkus dengan dadar telor. Hmmmm enakkkkk…. PENGEEEEEN….. (BTW kenapa ya namanya Semar Mendem, apa ada si Semar dalamnya?)

Tapi tentu saja makanan itu bukan Semar Mendem, Itu adalah Onigiri, nasi kepal yang dibuat dari nasi goreng rasa tomat yang dibentuk segi tiga, kemudian dibungkus telor dadar, sehingga terlihat seperti semar mendem segi tiga. Rasanya? belum tahu enak atau tidak, karena sesudah menulis ini baru akan saya coba. Well, jam sudah menunjukkan pukul 10:39, I should go now, bertemu mahasiswa-mahasiswa ku yang cantik -cantik dan cakap-cakap (tapi rada malas hahahaha). Have a nice day minna-san, dan juga have a nice week end. With love….Imelda…..

15 gagasan untuk “Semar Mendem?

  1. edratna

    Pagi ini saya masih bisa blogwalking, karena mengajar masih nanti siang jam 14.15 wib, di Kemang Raya, hanya 10 menit berkendara jika tidak macet, atau paling-paling setengah jam. Dan senangnya kali ini mengajar kelas ODP (Officer Development Program), yang berasal dari fresh graduate, yang biasanya masih semangat tinggi, ingin mengetahui segala sesuatu tentang perbankan.

    Ntar cerita semar mendem ala Jepang ya (tentu setelah dicoba).. tapi beberapa kali mencoba makanan Jepang, kok nggak ada yang nggak enak ya…atau yang di Indonesia udah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia?

    Kalau fresh graduate masih semangat untuk belajar ya bu. Saya juga lebih suka mengajar freshmen daripada yang tingkat 2-3-apalagi 4(tingkat terakhir) karena mereka sudah kepepet, maunya sks tapi tidak hadir/ikut ujian…. tapi kalau dosen tidka kasih sks, dia bisa tidak lulus…. simalakama deh
    makanan jepang….. heheheh tergantung tingkatan restorannya bu, kalau yang murah biasanya sudah pakai bahan lokal dan rasanya sudah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Hati-hati dalam perjalanan ke Kemang bu…

    EM

    Balas
  2. suhadinet

    Enak gak Bu? Pasti enak ya… Semar Mendem a la Jepang. Selamat mengajar Bu.

    Lumayan enak ternyata pak…. Seperti makan nasi goreng pakai dadar telur… sayangnya sedikit hehehe
    tapi lumyan bisa mengganjal lapar..soalnya malas berebut antri di kantin mahasiswa, dan kalau mau cari makan di luar kampus…hujan…malas.
    Terima kasih kunjungannya pak…tadi saya sudah baca posting bapak tapi belum sempat tulis komentar.
    tabik
    EM

    Balas
  3. vizon

    anak sulung saya penyuka berat segala sesuatu yg berbau jepang, terutama kartun dan makanannya. kalau jalan2 ke mal, dia selalu minta makan di restoran jepang. salah satu yg ingin dimakannya adalah nasi kepal ini, sayangnya, di restoran jepang di jogja gak ada yg jual, kirimin ya mbak em, hehehehe….

    aduh aku mau kirim tapi pasti basi begitu sampe Yogya.
    Nanti dh kalau saya ke sana ya?
    Si Sulung suka karakter apa?
    EM

    Balas
  4. Yoga

    Mungkin dulu Pak Semar jadi mabuk (mendem = mabuk) gara-gara memakannya mbak…
    Wui… lincah sekali nggak kebayang mbak Imel meliuk-liuk di stasiun Shinjuku, coba pake roller blade mbak. 😀

    Aku? pake roler blade?
    jangan jangan roler bladenya naik ke aku hahahah
    tapi bener loh tadi, aku sradak sruduk, hampir nabrak orang juga
    (sudah sih tapi itu biasa di sini hehehe)
    EM

    Balas
  5. Lala

    Ah,
    aku sih percaya kalau My Sis ini srudak sruduk. Udah jadi eye witness betapa lincahnya ibu dua anak ini loncat sana loncat sini.. Hahaha.. Sumpah, she’s really something!!

    Semar Mendem??
    Ah, aku suka!
    Ada yang jualan itu di deket kantor, Sis.. 🙂
    Eh, bikin sendiri dong, Sis.. kan sama kayak bikin lemper… tinggal kasih telor dadar aja buat bungkusnya… Ya, repot juga sih kalau bikin isi lempernya… pake acara nyuwir2 dagingnya itu lho yang sebel… 🙁

    Isi lemper? gampang malah…yang susah kan masak ketannya trus musti diisi panas2. Aku belum ada waktu aja untuk nyobanya
    Bawain dong semar mendem yang enak
    EM

    EM

    Balas
  6. nh18

    Semar Mendem …? Semar Mendem …??
    hhmm I know-i know

    Lemper dibungkus telor dadar …
    Tapi kadang telor dadarnya banyak dicampur tepung jadi kadang gak berasa telor …

    udah gitu aja …
    (sebuah upaya untuk tetap menjadi Top Commentator)(hiihihihhi)

    iya yang udah TOP
    EM

    Balas
  7. yessy muchtar

    gak kebayang..

    naik kereta sambil gendong kai yang chubby itu..

    yessy kemana mana di sini aja bawa pembantu dan baby sitter..

    bener bener wonder woman!!!

    hmmm ….
    aku malah ngga bisa pake baby sitter (dan ngga mungkin)
    EM

    Balas
  8. uncle kumlod

    Waduh ga tau tuh semar mendem, harus dicoba, ada yg mau nraktir? 😆

    Diantara semua masakan, gw paling suka makanan Jepang. Ngga tau deh, pas bgt sama lidah gw… Apalagi kalau ditraktir… 😆

    weleh semar mendem ngga tahu?
    besok senin dianter pake “Suruh Aja” delivery ke kantor Mang Kumlod.
    tunggu aja …
    EM

    Balas
  9. Melati

    Semar mendem….
    Saya baru tahu.
    Dan penjelasan tentang makanan itu tidak ada di kamus besar.
    Kayaknya dugaan saya apa semar mendem juga salah kalau membaca komentar-komentar sebelumnya…
    Ahhh, malu…..

    hihihi nanti kita buat semar mendem yuuk
    EM

    Balas
  10. Yulis

    Tetep komentar walau bacanya telat, Mungkin dikasih nama semar mendem karena si semar habis makan mendem (mabok) karena nikmatnya Kak. Have a great day for you too sist. With Love… Yulis…

    pantes semar ndut ya??? hihihi
    EM

    Balas
  11. dewisang

    emang di Indonesia ada SEMAR MENDEM ya mbk..kaya’ apa tuh, aku baru dneger sekarang…
    klo aku di posisi mbnk imel aku pasti dah ketendnag, dan roboh, badanku kecil, dan pastinya ga’ kuat disuruh gendong Kai…beratku aju 36 kilo…he..he..natr klo punya anak gendut, klo nangis aku biarin aja deh…

    weleh masa ngga tau semar mendem sih?
    hmmm 36 kilo…. gimana mau punya anak? lahir 3-4 kg… 1 tahun min 8 kg, setelah itu 2 tahun 15-16 kg… weks kamunya kemana????
    ?EM

    Balas
  12. cahaya

    Wuuiii…keren mbak satu ini. Memang bener-bener menginspirasi 🙂
    Semar mendem? I like it…tapi yang menambah enak sausnya mbak Imel, manis-manis legit gitu. Ah jadi pengen…. 🙂

    inspirasi itu jenis makanan apa ya Cahaya?
    eh emangnya semar mendem pake saus? Ini aku tidak tahu loh.
    EM

    Balas
  13. Liona

    kliatannya ko’ byk bgt yg g tw semar mendem yah
    pasti mreka blm prnh ngrasain kenikmatan yg menggugah sekaligus menghanyutkan drpd semar mendem
    huwalah
    mba’ Imelda, kurang lho, semar mendem tu sebenernya ada yg pake kaya saos santen gitu, tapi bukan saos yang encer banget, kaya… aduh… piye ya jelasine… kaya gudir/jelly gitu… manis… dan putih…
    eh, caranya dicocol, bukan didalemnya.
    wa… jadi kangen…

    ~LiOnA~

    Iyaaaa aku inget Liona…
    yang seperti sausnya Lumpia basahnya semarang bukan?
    kayaknya sih pernah makan
    sayangnya waktu kemarin pulang ke jakarta aku ngga sempet beli semar mendem je.
    musti dicatat nih.
    Kan kamu di Indonesia jadi bisa makan kapan aja Liona…Ayo belilah dan laporkan padaku heheheh

    EM

    Balas
  14. Liona

    yow! it’s a good business idea! penjual makanan tradisional keliling!

    saya ndak di Indo ni, ya, mbak…

    wis, aku beliin sekoper penuh juga boleh… tapi bawanya balik sendiri ya… (niat ga…?!) LOL

    ~LiOnA~

    Iya sorry aku pikir kamu di Semarang hehehe, ternyata…jauh juga euy
    EM

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *