Menjadi model = harus bugil?

Salah satu arbaito (pekerjaan sambilan) yang pernah saya kerjakan selama di Jepang adalah menjadi model (waktu masih kurus sihh hihihi).

Nah kalo jadi model…. hmmm misalnya model kacamata…. ya ngga usah buka baju dong ya. Atau model jam tangan…  Yang musti buka baju ya pasti model baju dalam ya. Untung aku baru coba jadi model kacamata aja. Jadi difoto bagian muka aja kan hehehe.

Tapi biasanya kalau bilang model lukisan…langsung orang berkonotasi modelnya harus telanjang. Sebetulnya wajar sih ya kalau punya persepsi gitu. Karena hampir di setiap adegan yang menunjukkan orang belajar melukis pasti modelnya berbugil-bugil ria ya.

Nah sebenarnya saya pernah menjadi model lukisan. BUT…. justru harus pake baju tuh. Udah gitu yang melukis ibu-ibu sudah tua lagi (kuciwa deh… hehehe). Ceritanya suatu hari, saya dapat telepon dari KBRI, apakah mau menjadi model lukisan, soalnya ada yang cari ke KBRI. Memang wanita Indonesia yang muda (taelah) waktu itu langka sih… dan kebetulan waktu itu saya masih ada waktu nganggur jadi saya ok-in aja. Dan rupanya setelah saya telepon si pelukis dia minta saya bawa baju tradisional indonesia, karena dia mau menggambar orang asing dan alangkah baiknya kalau pakai baju tradisionalnya. Rupanya dia harus menuliskan proses  melukis orang, terutama yang non jepang. Buku itu terbitan NHK Publishing, yang disunting oleh pelukis kenamaan Jepang Hirayama Ikuo. Dan yang meminta saya untuk menjadi model adalah Shinozaki Mihoko, yang merupakan pelukis wanita anak-buah (desshi) dari Hirayama Ikuo.

Judul bukunya “Melukis Manusia” (人物を書く) dari seri teknik Kursus Melukis Lukisan Jepang (Nihonga). Nah sepertinya saya harus menjelaskan sedikit di sini bahwa Nihonga, Lukisan Jepang, itu memakai cat dan kanvas khusus. Bukan cat minyak, tapi cat yang terbuat dari serpihan mineral seperti emas, perak atau besi, tembaga lalu dicampur juga dengan kerang, tulang atau serangga malah sehingga kasat dan mempunyai warna yang terbatas. Yang pasti hasil lukisannya berat! Mungkin lebih tepat kalau Anda membayangkan lukisan relief di atas kanvas. Dan yang menarik, biasanya Nihonga ini memakai warna emas untuk point-point yang ingin ditonjolkan.  Kalau ada kesempatan melihat Nihongga, coba sentuh dengan jari, dan akan dirasakan bahwa memang seret dan seperti relief.

Jadi, sekitar 3-4 kali saya harus datang ke atelier (studio) sang pelukis itu, dan pakai baju kebaya (untung ngga usah di sanggul) dan…. duduk jadi patung. Sumprit deh…(aku ngga biasa pake kata sumprit euy….) ngga dua kali deh aku mau lagi jadi model. Bayangin saja … musti diam tak bergerak. Orang kayak Imelda gini, di suruh duduk diam? mana bisa sih. Belum lagi kalo abis makan siang, rasanya pengen bobo aja. Dan aku juga tanya kenapa ngga difoto aja sih? Tapi memang lain sih ya, pencahayaan waktu melihat langsung dan dengan hasil foto. Perlu pengorbanan yang tidak sedikit baik dari model dan pelukis nya untuk mendapatkan hasil yang bagus dan maksimum.

Setelah buku itu selesai, saya membelinya untuk kenang-kenangan. (日本画技法講座「人物を書く」平山郁夫監修・NHK出版:2500円)

… dan ketika si pelukis itu menelepon lagi untuk minta saya kembali menjadi modelnya saya tidak tega untuk mengatakan tidak!. Untung kali ini karena dia harus bayar sendiri, saya cukup satu kali datang dan dia banyak memotret pose-pose saja, untuk kemudian dipadukan dalan selembar kanvas berukuran 2mx2m. Hasil lukisannya dipamerkan di Museum Ueno dalam pameran Nihonga.

So, ada juga pekerjaan menjadi model lukisan yang tidak harus berbugil ria….hehhehe.

36 gagasan untuk “Menjadi model = harus bugil?

  1. Lala

    Jadi lukisan Jepang itu berat ya Sis? Great. Dapet ilmu baru!

    Eniwei,
    Nggak kebayang dirimu anteng begitu sampai berjam-jam. Sama seperti nggak bisa ngebayangin diriku sendiri… Hahaha…

    Oya, fyi, aku nggak pernah jadi model lukisan, tapi model catwalk! Haha… Jangan ngebayangin Karung Beras ngider di catwalk ya, soalnya umur 5 tahun itu aku masih yang langsing, imut, dan menggemaskan siapa saja! Uhui!

    heheheh iya biasanya berat dan besaaaar.
    model catwalk? bukannya dogwalk ya? hahahha
    kalo itu aku sebelum kawin aja pernah tuh…
    pake baju padang yang mahkotanya seberat bagong.
    (sampe pengen muntah aku tuh….untung suami gue bukan orang padang hihihi)
    berdua ama tina, dia pakai kimono. Ceritanya indo-japan gitu.
    berdua jalan deh depan sekian ratus orang di panggung.
    Kalo sekarang mah ngga bisa lagi jalan di catwalk, misalnya bisa pun
    pasti bawain model baju africa yang kayak daster itu loh. hehehhe.
    luv you sis…. kangen ih aku ntar aku telpon boleh?
    EM

    Balas
  2. shierly

    wuaduh, sekali2nya jadi model langsung dijadiin buku ya??
    err…kalo ada yang mau ngelukis langsung dijadiin poto, saya mo ngedaptar bu :p hehehehe….
    tapi ongkos pesawat ama buat visanya ditanggung ama pelukis ya, ongkos model dikasih gratis dah… *berharap mode = ON*

    Hahahaha…boleh-boleh shierly. Nanti kalau ada tawaran ya…… aku langsung daftarin. Kayaknya kalo semua ongkos pesawat+visa ditanggung pelukis, disuruh berdiri 24 jam juga mau yah hhihihi.
    EM

    Balas
  3. kuro

    harusssss….
    *maen jawab aja padahal bukan pertanyaan hiahhaiahi*
    mau dunk jadi model lukis hihihihi
    tapi kayaknya gda yg cocok..
    pling kalo temanya “suku dayak yg hilang dari indonesia” kuro cocok heuheu…
    wah itu hasil lukisanya ya? bageuuuusss

    sssstttt hasil lukisan yang di buku, kok saya tidak suka ya? hihihi
    Nanti kalo ada yang cari model untuk suku dayak aku hubungi kamu ya….
    EM

    Balas
  4. sawali tuhusetya

    sungguh ndak menyangka kalau ternyata bu ikkyu juga seorang model. wah, bener2 salut abis nih. btw, mungkin telanjang atau tidak, juga sangat ditentukan objek yang hendak dilukis, bu.

    hahaha bener pak obyeknya saya sih jadi ngga bisa telanjang hihihi.
    ini jadi model terpaksa kok pak…
    EM

    Balas
  5. Chimod

    Salam kenal bu!
    Aku ikutan baca blogna ma komen boleh ya.

    Hebad udah jadi dosen, guru, penerjemah, narator, editor, mantan DJ trus bisa jadi modelnya lukisan disana.

    Klo aku pengen jadi orang yang ngelukisnya…
    Ngelukis manga, hehehe…

    mangga yah. Kan ada tuh guru mangga di Jakarta orang Jepang.
    EM

    Balas
  6. nh18

    Hah …
    Akhirnya diceritakan juga pengalaman ajaibmu yang satu ini …

    But really …
    This is quite an experience
    Dan kamu selalu mempunyai dokumentasi yang lengkap akan pengalamanmu ini …

    Cheers EM …

    yup pengalaman tak terlupakan…tunggu yang wayang yah hehehe udah ketemu foto sama dalang terkenal Indonesia hehehe.
    dokumentasiku berantakan, tapi dgn begini aku bisa membereskan arsip digital aku juga sekalian.
    EM

    Balas
  7. Yulis

    Ternyata banyak sekali ya pengalaman menarik kak Imelda ini. Salut deh. Thanks and Take care

    Iya kalau aku pikir-pikir aku umur 31 peaknya tuh tahun 1999-2000 an… kerja, karir sampe masuk kolom HITO di asahi newspaper yang orang Jepang saja amat sulit untuk bisa masuk situ (bisa liat di logbook) . Dan rasanya sekarang sudah cukup dulu, sekarang hiatus mode. Sambil menoleh dan meresapi hidup ..taelah…
    EM

    Balas
  8. Jimi

    @EM,
    iyah maksudku ya emang itu

    mungkin gara2 gak bisa tidur ngebayangin ada ibu2 asli indo makan gituan, ma(ng)kanya hr pertama masuk ktr tadi pagi langsung kusuruh temen2 ktr nontonin video itu.
    yaah.. modah2an ada diantara mereka yg ketularan ga bisa tidur jugak. ‘mang ennaaak?!

    ~JM

    hihihi ya jangan dipandangi kalo mau makan hehhehe
    EM

    Balas
  9. Yoga

    Hai Mbak Imel, waduh mbak nggak nyangka, pengalaman yang nggak terlupakan ya. Sekali lagi mendapat ilmu baru di sini, apakah buku tersebut juga diterbitkan dalam bahasa Inggris?
    🙂

    Ngga ada bahasa Inggrisnya Yoga…
    EM

    Balas
  10. Kwek Lina

    saya juga suka dunia model(khususnya dunia fashion)…dulu pernah ikut-ikutan peragaan busan bukan untuk lomba,kayak acara2 amal atau pegelaran busana,pas temanku butuh model…hihihi … seru juga…pernah merasakan dag dig dugnya diatas pentas…

    Kalau pakai bikini masih bisa dimaklumi,jika telanjang aduh..kayak masih tabu ya buat saya…

    salam..

    Hehehe iya kalo Lina hobby sih bisa ya. Kalo aku kan dadakan gitu dan akhirnya tahu kok, ngga bisa yang gitu2…model lukisan atau artis TV….(pernah tuh masuk tipi soalnya)
    EM

    Balas
  11. nh18

    EM ..
    OOT …
    Aku udah ngerjain testnya tuh …
    tapi kok ndak keluar di hasilnya ya …
    Mungkin harus di Widget tuh …

    Iya mas trouble …udah gitu passwordnya ngga bisa lagi… ntar aku utik2 lagi ya. Kalo ngga bisa aku buat test yang baru yaaaaaa…
    EM

    Balas
  12. Melati

    Wah, pengalaman pekerjaan mbak macam-macam ya ternyata.
    Dari foto mbak yang memakai kebaya di dalam buku aja, bisa diduga bahwa pasti semangat seniman langsung terangsang.
    Memang baju tradisional Indonesia indah sekali. Apalagi yang dipake adalah Imelda, mbakku!
    Tidak mungkin si pelukis hilang semangat ya.
    hihihi..

    cihuy deh melati….
    semoga semangatnya yg terangsang, jangan senimannya hihihi
    EM

    Balas
  13. caroline

    ampuuunn… hebad banget diriyuu… dosen, guru, penerjemah, narator, editor, mantan DJ, modelnya lukisan… salut banget dehh…

    salam kenal ya, mel…
    seneng banget punya temen luar biasa begini…

    aih caroline itu semua kebetulan yang tak disengaja kok.
    salam kenal juga carol….
    EM

    Balas
  14. Daniel Mahendra

    Tapi aku kok ngakak mulu ya baca tulisan ini. Soal proses serta teknis melukisnya, okelah. Tapi cara menceritakannya itu lho, hihihi, banyak guyonnya.

    Bagaimana tidak. Coba simak:

    “Salah satu arbaito (pekerjaan sambilan) yang pernah saya kerjakan selama di jepang adalah menjadi model (waktu masih kurus sihh hihihi).”

    Kurus? Wakakakakkk…

    “Udah gitu yang melukis ibu-ibu sudah tua lagi (kuciwa deh… hehehe).”

    Ya ampun… Jadi pinginnya? :p

    “Memang wanita Indonesia yang muda (taelah) waktu itu langka sih…”

    Ya ampun! Ya ampun! Please deh… 😀

    Hihihi. Sumprit (pake sumprit!) ngakak mulu!

    Tapi satu hal: setelah bukunya jadi, kenapa modelnya mesti membeli buku tersebut untuk kenang-kenangan? Honor model beda ya dengan semacam bentuk terima kasih berupa buku gratis barang satu eksemplar gitu?

    hush jangan ngakak mulu nanti ada yang keluar loh heheheh… (hayoooo mikir apa? air mata gitu hehhehe). Honor model juga kayaknya ngga disediakan waktu itu. Paling pelukisnya aja yang dapat. HOnor model merupakan kewajiban si pelukis gitu bukan penerbit. Lagian di sini NHK emang terkenal pelit dan murah honornya Dan. Aku siaran di Radio Japan gajinya kecil banget tuh, biasanya dihitung per jam atau per siaran… Cuman memang namanya NHK jadi kalau udah bisa masuk NHK, akan ada tawaran dari tempat lain… sebagai pelancar gitu. Dan ternyata aku jadinya smooth masuk ke Radio Swasta yang gajinya diitung per detik hehehe. Gituuuu ceritanya kenapa aku harus beli bukunya sendiri. Dan untuk yang kedua, waktu aku datang ke museum untuk melihat hasil lukisan “Aku” itu aku juga bayar sendiri HTM nya dan beli buku panduannya yang mahal gitu heheheh (2000 yen -an) … Emang kalo mau diitung pemasukan sama sekali ngga untung (malah rugi), tapi kalau kita menilai pengalaman? tak terbayarkan.
    EM

    Balas
  15. tuti nonka

    Jadi model lukisan? Wadoouw … kalau saya jadi model lukisan yang harus duduk diam berjam-jam, kayaknya saya bakal ngglundung …. jatuh dari kursi karena ketiduran …. hihihi. Lagi pula, sapa yang mau pake model kayak saya (kalau mau nglukis celengan ‘kali … ).
    Saya tuh kalau duduk diam sebentar aja sering ketiduran (termasuk ndengerin ceramah yang nggak menarik).
    Lukisan dengan Mbak Imel sebagai model bagus-bagus ya, yang di buku maupun yang besar warna biru. Ohya, kalau model lukisan yang berbugil-ria, biasanya untuk menggambarkan anatomi tubuh (atau pelukisnya aja yang ngeres ya …. 😀 ).

    Mbak kan paham lukisan…jadi bisa menilai lukisan itu bagus atau tidak…kalau saya mah… ya itu yang bagus yang seperti potret heheheh.
    sama dong mbak kalo ceramahnya ngga menarik saya juga suka tidur hehhehe. (saya ngajar kemarin jumat tuh bener2 berusaha banget spy ngga tidur loh mbak gawat….abis makan siang sih heheheh)
    EM

    Balas
  16. marshmallow

    mbak imel, asyik ya jadi model.
    jadi ingat dulu waktu akyu jadi model juga.
    (model iklan kosmetik, aku before, orang lain yang after. wakakak!)

    jadi mbak imel pengennya dilukis sama jack dawson a.k.a. leonardo dicaprio, gitu?
    huaaaa…
    kalau itu semua juga mauuuu….
    bugil bugil deh, yang penting dilukis… eh, yang penting leonardo dicaprio!
    haha!

    setuju sama DM, kok belakangan mbak imel malah musti beli bukunya sendiri?
    jawab, mbak! jawab!

    Waduh mbak…. Leonardo????? Maaf bukan type saya. Tipe saya itu seperti……. hm hm hm deh
    dan untuk bugil? kayaknya ngga deh… Ntar kalo saya dietnya berhasil hahahaha… kemana2 bisa pake rok mini….. nah baru deh berani bugil kali….
    Nah soal beli buku sendiri? Ya karena tidak ada 献本 (buku hadiah penerbit?) untuk model. NHK itu terkenal pelit kok heheheh.

    Balas
  17. edratna

    Waduhh…hebat sekali….
    Ini pekerjaan yang benar-benar di luar bidangku, dan ga bakalan sanggup.

    Ceritanya, untuk wisuda S2 harus foto, dan telah ditentukan fotonya di Yonas, jalan Wahid Hasyim. Hasilnya memang bagus sih…tapi saat prosesnya, minta ampun….bolak balik dibetulkan, dan kata orangnya bukannya saya makin relaks malah makin tegang. Anehnya jika fotonya rame-rame saya lebih terlihat santai.

    Saat memimpin Divisi Diklat, ada unit yang tugasnya merekam, dan membuat iklan atau apapun terkait pendidikan. Suatu ketika, untuk acara perpisahan, masing-masing Divisi disuruh membuat film 5 menit, dan Kepala Divisi (GM) harus ikut berperan, walau hanya sepintas. Wahh bikinnya seharian (padahal kalau yang profesional, untuk 5 menit bisa shooting 3 hari)…saya udah bosen bin jenuh bin capek..akhirnya bilang sama mereka…”Udah deh mas, begini aja…aku udah nggak kuat…” Mereka tersenyum, katanya,”Ibu kalau disuruh memimpin rapat seharian malah kuat, kadang malah sampai tengah malam.”

    Sejak itu, saya tahu bahwa bidang seperti foto model dsb nya memang bukan bidangku, dan saya lebih menghargai mereka. Lha kalau ada acara, dan dimake up aja….rasanya mukaku udah kayak tembok, rasanya pengin segera mengguyur air…hahaha

    hehhee iya bu, memang setiap orang ada bakatnya kan… Saya sih pasti tidka berbakat berprofesi seperti foto model, peragawati, dan artis. Saya pernah dikuntit TV selama 10 hari (tidak 24 jam/sehari sih) untuk pembuatan acara dokumentary NHK. acara TV nya cuman 20 menit padahal, capeeeek. CUT CUT melulu, jalan 10 meter aja diulang berkali-kali… stresss deh, belum musti pilih baju, dandan dsb nya. Memang puas sih liat hasilnya. Tapi….cuapeeeeek (udah gitu ngga dibayar lagi heheeheh)
    EM

    Balas
  18. Hery Azwan

    Judulnya provokatif banget nih, padahal isinya biasa aja.
    Lihat tuh yang komen banyak banget…
    He he…tapi memang aku telat terus komennya.
    Ternyata tiap postingan udah banyak penggemarnya….
    Gambatte deh, Ime-chan…

    Abang soalnya ngga terpancing sama judul provokatif kan?
    hehehe… gambarimasu abangkuw
    EM

    Balas
  19. afwan auliyar

    wew…. ternyata ibu imelda ni model juga yak (ibu ataukah mbak ataukah tante seh !?!?)

    wuaaaaahhhh afwan terserah deh mau panggil apa. panggil “dik” juga boleh kok (disambit lala kayaknya ntar aku) ASALKAN JANGAN OMA ya…..
    EM

    Balas
  20. aminhers

    Cheers kopi Kaldi dulu buat bu Ikkyu 🙂

    Saya pernah punya album di slideshare mengenai menjadi model photo , ternyata tidak harus bugil jadi model itu, seperti yg Ibu Ikkyu pernah alami,Dan hasilnya memang indah dan manusiawi (lawan hewani):
    http://www.slideshare.net/renn/beautiful-women-of-japan/

    Terima kasih kopinya pak…. enak nih… blend mana? kilimanjaro? heheheh
    Terima kasih juga slidesharenya. Pak Amin tuh suka ngumpulin slideshare ya? ada yang bagus tuh ttg cinta….. masih aktif ngeplurk pak? aku on deh heheheh
    EM

    Balas
  21. nkusuma

    Wah, kebetulan sekali….
    saya penikmat seni lukis, boleh diinfo judul buku dan pengarangnya?
    di Indonesia ada ndak ya?

    Bahasa Jepang semua loh? mau? Kalo cuman buat lihat cara-cara menggambarnya sih boleh juga.
    Dan bagus bisa tahu bahwa lukisan Jepang itu bukan cat minyak.
    EM

    Balas
  22. Tuyi

    model=bugil wah asik tuh….
    bugil=model bintang porno…

    Iya jelas atuh bintang porno mana ada yang berpakaian? Terlalu miskin dia untuk beli pakaian…hehhehe
    EM

    Balas
  23. Rifai

    ngga nyangka ternyata kamu model lukisan yaa sis…?!

    cengar-cengir nih aku ngebayangin kamu duduk mematung… gak gerak…

    hahahhaha.. 🙂

    hush…jangan cengar-cengir…ntar kemasukan lalat.
    masih sibuk terus?
    EM

    Balas
  24. Liona

    wow! incredible!!! used to be a model, huh!!! no wonder that u’r pretty narcist!(narsis gtoh..)

    however, indeed, u’r charming, Ms. Emma!

    assure that afterwards, there r still some more calls 2 b a model. ditunggu… ^>^

    ~LiOnA~

    hahahahaha model baju tradisional mah ngga masuk itungan Liona…. More calls? Iya kali kalo ada yang cari model chubby hihihihi (wah kalo disuruh jadi model lukisan spt abad pertengahan ngeri juga ya……)
    EM

    Balas
  25. mascayo

    wohohoho … akhirnya saya baca juga postingan yang satu ini. dari dulu tak tahan-tahan, cuma nglirik judulnya doang. Ternyata …. jadi model lukisan, demi negara yaa (taelah) <—- kok nggak pernah dipake lagi nih “taelah”,keren lho hehehe
    eh … bener langsing deh bu … hehehehe
    (*lagi nemenin istri nglembur)

    mascayo´s last blog post..Resiko kerja

    hahahaha mascayo menjadi korban JUDUL. hehehhe
    EM

    Balas
  26. Ivan Prakasa

    Wihhh mam Imelda model euy… hebat 😀
    Prok prok prok… 😀
    Salut mam n keren…
    Tapi baca ceritanya aku jadi ngikik sendiri… hehehe,… sejauh mengenal mam Imelda ya begitu… disuruh diem kok ya ngebayanginnya pasti mam Imelda udah kayak cacing kepanasan yg ga betah diem lama2. xD peace mam hehehe 😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *