Tatami = tikar empuk

Tatami = tikar empuk

Kemarin (24 September) adalah hari Tatami. Mungkin ada yang sudah tahu arti tatami, tapi ada juga yang belum. Bagi yang pernah ke Jepang sih, pasti sudah tahu…atau bagi yang pernah ke restoran Jepang tradisional , yang duduknya di lantai. Itu pasti memakai tatami (mungkin di Indonesia sudah di modifikasi ya). Nah kalau mau diterjemahkan saya sih pikir lebih baik dengan kata: tikar empuk. Karena prinsipnya memang seperti tikar yang diisi dengan rerumputan sehingga seperti kasur tipis.

Tatami itu sudah ada di Jepang sejak jaman Heian 794-1185, asli dari Jepang bukan dari China (banyak kebudayaan Jepang memang yang diserap dari China tapi untuk tatami ini khusus dari Jepang. Ukurannya sudah pasti perbandingan 2:1 (empat persegi) dengan ukuran Jepang Shaku yaitu 1 tatami = 3 shaku x 6 shaku (910mm×1820mm). Yah kalau mau dikira-kira bisa dengan 1m x 2 m. Ukuran ini memang akan bervariasi kelak dengan daerahnya. Misalnya untuk daerah Kanto (Tokyo dan sekitarnya) atau untuk perumahan susun… ada perbedaannya sedikit.

Ruang tatami yang terkecil adalah yang memuat 4,5 tatami. yaitu mungkin sekitar 3x 3 meter kalau mau membayangkan kamar di Indonesia. Rumah Jepang sekarang biasanya mempunyai satu kamar tatami yang diperuntukkan untuk menyambut tamu pada siang harinya, dan jika malamnya tinggal menggelar kasur futon untuk berubah fungsi menjadi kamar tidur. Tapi tentu saja jika malas untuk mengeluarkan futon ini, atau untuk tidur-tidur ayam…. kamar tatami ini memang cocok sekali. Kamar tidur saya sekarang adalah kamar tatami seukuran 8 jo (8 tatami) tapi saya taruh tempat tidur di atasnya, karena terus terang saja, saya belum bisa menjadi orang Jepang yang tidur di atas futon di atas tatami. Kalau bukan spring bed, badan bisa kaku waktu bangun paginya. (kegedean sih badan kamu mel hihihihi)

11 Comments

Kalau bisa, lebih baik kita menghindari tidur di atas futon yang ditaruh di tatami.
Selain badan kita kaku, hawa dingin meresap sampai ke sumsum tulang kalau mesim dingin meskipun futon-nya tebal.
Saya juga nggak suka sih tidur di tatami sama futon.
Waktu bangun, susah bangkit!

Emang kamu bukan orang Jepang sih heheheh
EM

Waktu nonton film Oshin dulu…dia kaluk bobok pake bantalnya kecil banget ya..apa itu namanya mbak? dan adakah filosofinya? Tolong diposting deh! (lho, malah memberi PR bu dosen …*kabur*)
Btw, gambar Japanese room-nya cool banget!

Bantal = Makura, tapi memang dulu bentuknya seperti balok dan keras. Hanya sebagai penyangga leher dan supaya kondenya mereka awet sampai besok. Ngga ada filosofi2 an. Makura yang sekarang biasanya berisi butiran gandum atau potongan busa. Yang butiran gandum itu keras tapi enak, dan wangi.
EM

Kapan itu pernah lihat Next American Top Model yang finalnya di Jepang. Pertama sampai di Tokyo mereka tidur di hotel yang sangat unik, tempat tidurnya seperti laci-laci begitu lucu banget deh…. Jepang memang ahlinya kalau harus kreatif. thanks

Itu mungkin yang dinamakan capsul hotel…. kalo aku sih pikir kayak peti mati aja hehhehe
capsul hotel itu yang paling murah semalam 3000 yen kira-kira. HOtel biasa minimun 4500 yen
EM

dibandingkan Tatami aku lebih suka Tami..goreng capcay! hihihi…

Eniwei,
kalo aku jadi Emichan, pasti juga bakal naruh springbed di atasnya! Maklum.. sama gedhenya seperti dirimu.. 🙂

Ssssttt, kalo langsung di tatami tuh lebih enak padahal…bisa kemana-mana gitchu…..
hihihi (jangan ngeres mikirnya ya… ntar batal loh)
EM

tatami-nya keren..
hm..ntar kalo mbak imelda ke Indonesia..Putri mo minta oleh2 tatami, ya ? 😀
boleh, ya…?

mati aku put, bawa tatami seukuran segitu…ngga bisa masuk koper say….
kalo mau musti pake kontainer tuh.
EM

Tatami …

Hmm jadi inget blogroll ku
Link blog kamu aku namain …
Emimyst Tatami …

Entah kenapa … kok waktu itu ujug-ujug muncul kata Tatami ya …

Eni wei …
Apa kabar EM … ? 🙂

Iya mas, aku juga heran kok kamu namakan Emimyst Tatami….
hmmm pasti sudah tahu arti tatami kan?
Jangan-jangan ada pengalaman dengan atau di atas tatami nih? hihihi
cihuy deh
Udah gitu masuk kelompok JAZZ lagi….kehormatan buat saya yang memang pecinta JAZZ.
Makasih banyak loh mas.

Kabar saya baik saja mas. Sudah mulai ngajar hari ini jadi capek pek pek.
(dan ngantuk jam keduanya, jadi saya suruh kerjain test aja hihihi)
Take Care ya mas
EM

Saya pernah baca novelnya Nh. Dini, judulnya “Namaku Hiroko”. Ini novel tentang kehidupan di Jepang, yang membuat saya tahu serba sedikit tata cara hidup disana. Novel “Geisha” juga sudah saya beli, tapi masih dalam segel plastik, belum sempat baca … hehehe. Iya, sama dengan Mbak Ernut, itu bantal Jepang kok gitu amat, hanya demi melindungi konde rela pakai bantal keras yang cuma nyangga leher doang. Mana enaaak? Apa bisa tidur nyenyak dengan bantal seperti itu? Lha kalau laki-lakinya, yang nggak perlu melindungi sanggul, bantalnya beda ya?

Hehehe, saya juga pernah baca novel itu mbak, tapi saya tidak begitu suka. Mungkin jamannya beda ya. Itu isinya kebanyakan tentang catatan harian Ibu NH Dini selama di Kobe. Novel Geisha saya juga belum baca (Ada satu novelnya Remy Sylado mbak, yang judul Kembang Jepun, masih dalam plastik tapi saya pasti akan baca). Soal bantal kayu itu dulu loh bu, sekarang sudah pake bantal biasa, tapi memang sedikit keras (tapi tidak sekeras yang dulu). Lagian sekarang kan tidak ada yang tidur dalam keadaan berkonde dan berkimono (saya juga baru tahu loh mbak, bahwa di bawah kimono mrk tidak pakai pakaian dalam hiiiiiii ….dulu ya …skr sih pake lah) Kalau mbak tanya yang pria pakai bantal itu juga? Ya, sama saja mereka pakai itu….atau….bantalnya ya si”kimono girl” mungkin mbak hihihi… itu yang paling logis kan hihihi. Hmmm apa perlu saya tulis postingan judul BANTAL hihihi. EM

Oh..kudu pake kontainer, ya ?
he..he…

Maaf, mbak…kirain bisa dilipat…kaya’ tikar lipat gitu…he..he..

Ngga bisa put, tatami itu jadi bentulnya seperti satu keramik besar seukuran 2×1 meter. Kalau mau pasang tinggal di taruh (tidak usah pake lem/semen segala gitchu)

hello mbak Imelda, kira-kira klau bikin tatami sendiri apa rumputnya harus impor dari jepang. trus klau rumput asli pedesaan Indonesia bisa ga ,) domo genki desu (bener gini y ,)

OK. Saya sudah cari tahu, Jenis rumput yang dipakai adalah IGUSA. rumput ini juga mengeluarkan bau harum khas tatami. Jadi kalau ditanya harus impor ya…memang harus. BUT kenapa tidak bisa tikar saja sih? Tikar bahannya apa? lalu diisini pakai busa yang agal tebal… masak ngga bisa? coba saja dulu. BUT itu yang mau pake siapa? orang Indonesia pasti ngga masalah karena mrk tidak ngotot tatami bener kan? Tapi kalau orang Jepang ya… maunya yang asli yang dari IGUSA atuh… hehehe Jadi musti liat juga pasarnya. Gitchuuuu. Puaskah dnegan jawaban saya? Itu pendapat saya pribadi loh…
EM

Mbak Imel, kalo mau beli tatami dan shiki-futon+kake-futon di Indonesia dimana ya? Lagi ngebet ni.. hehe.. Apa harus impor dari Jepang langsung ya? mahal dong..hiks..

coba aja kontak sodara hilman mba, 085693471325 ((255A4071))
beliau menjual tatami asli indonesia dengan isi jerami dan sirih wangi, tanpa styrofoam. Sekalian bisa desain rumah atau ruangan model jepang. Biasanya ekspor ke jepang, cina, dan korea.
semoga membantu…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :
Previous Post :