Waktu yang tepat

Waktu yang tepat

Kapan ya waktu yang tepat untuk memberikan anak-anak bermain play-station, komputer atau video game? Saya lihat banyak anak-anak sudah diberikan mainan itu sejak dini. Dan di Jepang pun dengan mewabahnya Wii, Nintendo DS, Xbox, banyak sekali temannya Riku (5 tahun)  yang sudah mempunyai DS sendiri. Waktu Riku minta, saya selalu berkata,”Nanti kalau kamu sudah umur 10 tahun!” Saya takut kalau dia kecanduan game. Tapi?

Setelah saya mengetahui bahwa DS juga mempunyai Soft untuk belajar hiragana, saya dan gen akhirnya memutuskan untuk membelikan Riku DS itu dengan harapan dia bisa belajar membaca dan menulis hiragana sebelum masuk SD. Dan kami membuat perjanjian, bahwa sehari main game “Naruto” dan sehari “Anpanman Hiragana” bergantian. Hari-hari pertama memang dia getol sekali main. Tapi setelah lewat seminggu tanpa dilarang untuk mainpun dia cuma main sejam…. Dasar bosenan (kayak mamanya hihihi)

Dan untuk mengimbangi Riku, saya beli soft untuk belajar Kanji. Mau ikut Test kemampuan Kanji (entah kapan)… bisa lulus level berapa ya…. meskipun harus bersaing dengan orang Jepang??? Level 5 aja mungkin udah bagus ya? Kalo Gen level 1? hehehe. Tapi ternyata waktu latihan cukup mandeg karena saya bisa baca tapi tidak bisa nulis. Karena terlalu banyak pakai komputer untuk menulis. HIKS… harus latihan lagi!!!

Gambarimasu!!!

6 Comments

Ponakanku juga bosenan. Ngotot minta dibeliin sumthing, ujung2nya ga sampai seminggu udah bosen… Dan… Psstt… Ini mirip Aunty-nya! Hahaha.

Ohya, pemberitahuan… Aku uda lupa hiragana! Hehe

huh dasar … asunaro girls nya bosenan nih …gawat! Yang asunaro boysnya gimana nih? Mas trainer dan Bang Hery????
Aduuuuh lala, masak lupa hiragana…sayang uang kamu buat les itu!
C’mon masak mau kalah sama Riku?
***EM***

Hallo mbak emy,
saya ikutan baca blognya, lama juga kita tdk bersua.
Adiknya Riku….cute spt riku
Bagus cerita2nya mbakk

ines

Aduuuuuuuuuh Inesh…. lucu ya bisa ketemu di blog. Aku masih suka liat fotonya Nadia, udah gede ya. Cuman aku emang jarang buka FS sih skr. Kebanyakan di sini aja.
***EM***

Semakin maju teknologi tinggi, semakin dilema orang tua memperkenankan atau nggak anaknya main game elektronik karena memang nggak ada game gituan waktu generasi kita masih anak-anak tapi bisa tumbuh tanpa mainan itu.

Saya nggak setuju Jepang menyebarkan game yang sebetulnya nggak perlu.
Untuk dijadikan produk utama yang bisa dieksport, game terlalu banyak fakta jelek.
Begitu juga komik dan anime.

Untung si Riku nggak lama main DS.
Paling banter 10 menit dan perhatiannya cepat beralih ke mainan lain.
Medah-mudahan dia cepat bosan nih.


Iya Melati…dan jangan sampai dia jadi bosan pada Ibunya hahaha
***EM***

Kalau saya dari kecil sampai sekarang kurang tertarik dengan game seperti itu lebih menyukai permainan dengan teman daripada dengan robot atau mesin. Mungkin karena masa kecil yang tidak mengenal barang barang tsb kali ya? thanks

Saya sejak kecil tidak tertarik pada game, juga permainan dengan teman… sering main sendiri. Makanya kuper heheheh
***EM***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation