Game Center

Game Center

Satu-satunya hiburan untuk Riku adalah Game Center. Karena susah meng-arrange jalan-jalan ke luar kota, atau tempat rekreasi lainnya, terpaksa deh Opa atau saya mengantar dia ke Game Center yang ada di dekat rumah. Kalau di Jepang tentu saja Riku tidak pernah saya ajak ke game center… mumpung di Indonesia, masih kebayar kalau dia mau main sepuasnya.

Kemarin sekitar jam 3 siang, opa, oma dan cucu-cucu jemput Darma dari sekolah lalu mampir ke Amazone di Blok M plaza. Ini ke 4 kalinya aku ke sini, tapi untuk Riku sudah yang ke 5 kalinya. Dia sudah hafal tempat-tempat bermain yang dia suka. 4 chibi (unyil) berlari sana sini coba game yang dia bisa. Segepok koin aku bagi 4 masukkan ke dalam kantong plastik supaya mereka pegang sendiri…. eeee si Oma juga minta bagian hihihi. Duh Oma…mau main apa coba?

Eh tapi karena aku merasa aman tidak harus memperhatikan Riku terus menerus, aku main satu game yang menjatuhkan bola untuk kemudian bola itu akan masuk lubang dengan tulisan angka-angka yang ada. Waktu Riku mulai main di situ, dia hanya mendapat angka 1 atau 3 sehingga tiket (yang nantinya bisa ditukarkan dengan hadiah juga sedikit). Lalu kebetulan pas aku yang tekan tombolnya, dapat 20…… srrtttttt keluar deh berderet tiketnya sebanyak 20 buah. Melihat itu Riku jadi kesal kenapa kok dia tidak bisa banyak seperti mamanya…. Akhirnya aku alihkan dia ke permainan lain. Tapi begitu dia asyik bersama Darma, aku iseng …ah kapan lagi aku main, so aku kembali ke game yang bola tadi…dan aku dapat 20 dan 50 tiket. Memandang 50 tiket keluar itu memang puas ya…makanya anak-anak jadi ketagihan. And u know what, setelah tiket 50 itu keluar, gamenya berhenti tidak bisa dipakai lagi (untuk beberapa saat) hahaha…mesinnya ngambek.

Selain main yang santai begitu, aku juga main basket tuh… mayan juga tuh bisa keringatan. Gini-gini dulu waktu SMP aku sering main basket dan volley loh, meski ngga jago-jago banget. Kemarin max angka yang keluar 36, that means 18 bola!! whew….

Eeeee si Opa liat aku main, mau juga ikut main…. dan si Oma karena masih pegang koin sisa, dia juga ikut main… Lucu juga liat opa dan oma main basket.

Setelah cukup banyak koin yang aku beli, juga sudah capek (capek nunggu dan berdiri) aku ajak semua pulang…jam4:30 tuh. Tahu-tahu ada mesin mainan pendorong permen-permen supaya jatuh mengeluarkan banyak permen, dan ditemukan oleh Darma. Langsung deh Sophie, Riku dan Kei juga berkerubung, pungutin permen-permennya. Daaaaaan ternyataaaaaaa mesin itu korslet deh… soalnya tanpa masukin koin bisa terus dimainkan. JADI, anak-anak maiiiin terus sampai menghasilkan permen satu kantong plastik (dalam hati aku pikir, yah ada untungnya juga deh, meskipun belum balik modal hahaha)


Kalau tidak dihentikan, pasti anak-anak tidak mau berhenti, jadi aku takut-takutin mereka….”Yang punya mesin kalau lihat kalian main terus, dan liat mesin itu rusak pasti marah loh, dan pasti minta kalian bayar loh!… Biasa bayar? ayo PULANG!!!!.


Dengan berat hati mereka pulang deh… but lucu juga hari ini. Riku bilang “Mama, hari ini the best day yah!”. Gimana ngga, dia juga nomor satu di permainan tenis, sehingga kalau Anda pergi bermain ke sana, akan ada tulisan ranking pertama RIK….. Untung deh Riku, soalnya mama ngga bisa ajak kamu ke mana-mana ke tempat lainnya.

Foto-foto selama di Jakarta bisa dilihat di Multiply:

11 Comments

Ini amazone yang di sensi ya Sis? (SokTahu.com)
Kalo ke game centre, cuman suka maen basket. Anggep aja olahraga, soalnya capek juga kan? Paling top dulu sampe skor 64.. Huah… Tapi itu duluuu, jaman masih muda dulu… Hahaha…

amazone yang di blok M plaza…heheheh aku kan jarang (hampir tidak pernah) ke Game center. Dulu waktu wasih single, sesekali main di game center…dan paling suka jurassic park dan yang dorong-dorong coin tuh… jurasic parknya kalo lagi mau main yang tegang, dorong koin kalo mau sambil ngelamun hehehe. Tapi yang biasanya main itu adalah racing car…apalagi kalo ada temen ber-4 serasa balapan beneran…(emang aku tukang balap sih kalo nyetir beneran hehehhe…but sejak ada anak ngga bisa dong!)

Seneng banged baca blognya Oma… duh…. rasanya hati ini ikut jadi segar kembali….oasis emangnya? halah….hahahaha…. cepet balik Oma… Opa disini udah kangen berat!

Hahaha opa…opa…beratnya berapa kilo? akhirnya keluar dari persembunyiannya. Gimana kabar perawat-perawat dan pramu ruktinya? Gambatte ne…

Hah … ngumpulin Ticket … ?
Kalo di venue yang lain namanya Token …

Hehehe … dan you are right … maksud hati mengantar anak-anak ..
apa daya hati tergerak …

Maka jadilah Aku lebih norak bermain dari mereka … lebih napsu … lebih penasaran …
(dan 3 jagoanku pun hanya melongo …)(Ini ayahnya kesambet apaan ya ? )

hahaha mas trainer ternyata begitu toh hehehe, Kayaknya perlu nih kita bertanding di game center. trus anak-anak pada liatin dan bilang….”tua tua kayak anak kecil pasti masa kecil kurang bahagia” heheheh

wew…. klo di tokyo nuansa enakan mana dgn di indo ?!?!
wew…. ngomong-ngomong warga negara mana neh !?!?
pengin euy…. bisa kul ato tinggal di luar

maksudnya apa nih? kalo game center…sama lah. perhatikan saja semua game machinenya buatan Jepang. Cuma di Jepang pakai 1 coin, di sini sebagian besar perlu 2 koin (mungkin yang listriknya make banyak itu 2 koin ya). Saya warga negara Indonesia, coz masih cinta Indonesia. Selamat belajar supaya bisa kuliah di luar negeri. Karena dengan ke luar negeri kita bisa melihat negara kita lebih obyektif.

Game Center bisa lintas generasi juga yak? Riku sampai Oma-nya seneng banget dong…

Sayang euy saya ga suka ke Game Center. Tapi kalau diajak dan ditraktir sih suka banget… 😆

bener nih mang kumlod… bisa lintas generasi. Dulu waktu jaman pocket game marak, ibu saya suka sekali main pocket game. Tapi saya pikir itu bagus, karena melatih ketrampilan jari tangan. Ini merupakan terapi agar tidak pikun. heheheh saya juga suka kalau ditraktir….

kenapa ga’ bisa ajak Riku ke tempat lain mbk…Riku klo ama sepupunya pke bhs apa mbk…

1, ngga ada mobil/supir dan saya ngga ada sim indonesia. 2. kalo ajak riku musti ajak 3 sodara yang lain….dan itu berarti…perang dan bawa 1 kompi pasukan (termasuk 2 baby sitter ponakan…saya harus jaga 2 anak saya sendiri as usual) pokoknya ribet deh. Riku dnegAN sepupunya pake bhs indonesia campur jepang heheh. utk anak2 bahasa tidak jadi kendala. Meskipun riku sering nangis karena tidak dimengerti.

kalau mainannya bersifat olah raga begini, oke juga toh si Riku bermain di game center.
Apalagi dengan rame2, nggak seperti pemain game di Jepang yang tenggelam sendiri dalam mainannya.

Pasti Riku udah jagoan ya.
Ntar tante kalah deh.
Habis tante ini kan orang kuno.
hehehe.

nangis…kasian ya…pasti dia bete, “duh…ni orang, aku dah ngomomg berkali2 kok ga’ ngerti aja se…sebel,mending aku nagis ah..hwa…” dalam hati Riku mungkin…

Aku kalau lagi bawa ponakan ke game center, suka main basket. Memang bagi anak2 sensasi tiket yang keluar sebagai bonus membuat kecanduan. Padahal kalau ditukarkan hadiah sih nggak seberapa. Paling2 hanya dapat boneka.
Btw, Riku bisa ranking satu di tenis?
Wah, gimana caranya tuh?…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :