Pengalaman jadi joki

Gara-gara three-in-one, timbullah jenis pekerjaan musiman baru yaitu menjadi joki, untuk melengkapi jumlah penumpang mobil menjadi tiga orang. Biasanya di mulut jalan-jalan yang menuju ke Sudirman-Thamrin itu, banyak calon joki yang mengangkat tangan, menawarkan “diri” untuk menjadi joki. Tak jarang juga ibu yang membawa bayinya…bisa dihitung dua sekaligus deh. Saya tidak tahu mereka dapat “honor” berapa…..

Nah, tadi pagi bapak saya harus pergi ke lemhanas. Andy, adik saya yang akan mengantarkan. Dan dia mengajak Riku supaya bisa lewat three-in-one. Perginya sih berjumlah tiga, tapi setelah papa diturunkan, tinggal dua dong. Jadi adik perempuan saya panggil saya yang sedang kutak-kutik dengan scan untuk ikut pergi melengkapi jumlah tiga orang supaya pulangnya bisa cepat juga.

“Mel, cepet tuh, temanin Andy biar pulangnya bisa bertiga lagi”

“Gile lu, gue belum mandi, pake daster lagi……”

“Ngga papa kan di dalam mobil aja, asal keliatan ada 3 orang. Buruan…mereka udah mau berangkat!”

“Weks, aku ambil tas dan hp dulu. ”

Jadi benar-benar tanpa nyisir, tanpa ganti baju, tanpa mandi, tanpa sarapan, tanpa *** cuman sempat ambil sandal, langsung naik mobil dan berangkat. Sambil aku teriak “Oiii yang di rumah tolong liatin anakku yang satunya….”

Dalam mobil aku duduk samping pak supir ganteng, mustinya aku dianggap pembantu berdaster, sambil ngomel “Jangan sampai aku ketemu temen deh…bisa turun pasaran…”

But ada hikmahnya juga sih aku duduk depan, sambil menikmati pemandangan jalan utama kota Jakarta itu, karena sesungguhnya smapai detik ini setelah mendarat di Jakarta, aku belum beredar di daerah Sudirman menuju Thamrin. Baru lihat ada FX (jangan-jangan singkatan Fransiscus Xaverius nih hehheeh), trus liat ada alfa mart buka 24 jam (hebat juga euy konbini di Jakarta), bener-bener kayak anak desa baru datang ke kota besar celingak-celinguk kiri kanan. Setelah menurunkan papa di Lemhanas, ternyata Andy menuju Kuningan untuk pulang (kayaknya sih dia mau mampir nih). huh tau dia lewat Kuningan yang macet begitu, aku kan bawa laptop…. biar dianggap pembantu keren heheheh. So, bosen dalam kemacetan, aku melanjutkan mimpi yang tadi terputus alias bobo lagi….

Akibat macet smapai di rumah jam 10 pagi…. 2,5 jam di jalan bete banget … coba kalau aku di rumah udah bisa berapa ratus foto jadul yang bisa di scan tuh. Joki yang murah nih karena cuman dibayar pake coca cola di tengah jalan.  (Eh tapi aku sempat telepon teman baikku waktu SD yang bekerja di Kuningan…. untung bawa HP deh)

Selain Joki three-in-one gini, ada juga ya jenis-jenis pekerjaan sambilan yang musiman lainnya, misalnya penyewa payung waktu hujan (eh sekarang bayarnya berapa sih? Dulu kan 500 cukup, sekarang berapa?). Lalu apa lagi ya jenis pekerjaan musiman gitu?

5 gagasan untuk “Pengalaman jadi joki

  1. Hery Azwan

    Wah, udah 3 in 1 ternyata masih 2,5 jam juga pulang-pergi ya? Memang macet Jakarta udah TERRRLALU….Btw, aku juga pernah jadi joki dulu waktu mahasiswa. Tapi karena sama2 perlu jadi aku nggak minta uang sama yang punya mobil.
    Btw, penyewaan payung itu namanya yang top adalah OJEK PAYUNG. Tarifnya udah seribuan, bahkan dua ribuan kalau agak jauh…Makanya, Cinta Laura bilang, “Sudah hujan, nggak ada ojek”.
    He he…

    2,5 jam itu karena pulangnya ngga lewat 3 in 1 bang….kuningan…macet pula. Tahu gitu kan aku ngga usah ikut jadi joki, kalo pulangnya toh lewat kuningan.

    Balas
  2. nh18

    Hah …
    Joki pake daster … hihihihii …
    Kalo jauh bisa di bayar 15 – 20 rebu tuh …

    Ouchek Payung … kalo deket 1000 cukup … but ini tergantung urat kesian kita …
    kalo kita kesian sama anaknya … 5 rebu bisa dengan ringan kita kasih dia … (and look at his eyes … bagaimana berbinarnya dia menerima lembaran itu …)

    ho oh…joki daster…untung bukan neglige hahaha. bisa mahal banget tuh …
    aku suka kasihan sama ojek payung… ngga tega…si anak itu berbasah-basahan demi rupiah, sedangkan kitanya ngga basah. Kalau dia sakit kan lebih mahal uang yang dikeluarkan daripada uang yang dia terima. Tapi mungkin juga mereka senang ya bisa “arbaito” (kerja sambilan) begitu, dan mungkin senang berbasah-basahan seperti orang Indihe hihihi (Perhatikan deh pelem indihe pasti ada scene berbasah-basahan /hujan spy bodynya kelihatan sexyyyyy)

    Balas
  3. Melati

    Soal jenis pekerjaan musiman, saya pernah melihat anak-anak yang berseragam SD menawarkan jasa bantuan untuk membawa belanjaan di pintu keluar Carrefour ITC Kuningan.
    Tapi melihatnya cuma satu kali itu.

    Apa pekerjaan itu populer?
    Ada nggak di tempat yang lain juga?
    Dan ada pulakah istilahnya seperti “ojek payung” ???

    Adaaaaaaaaaaaa di pasar tradisional banyak. Dulu waktu aku masih suka temanin mama ke pasar tradisional ada tuh anak-anak yang bisa kita bayar untuk bantu angkat belanjaan dan masukin ke bajaj. Namanya ngga tau soalnya kata OJEK itu kan baru dan merefer ke taxi sepeda motor. hehhe

    Balas
  4. Lala

    Haha, asli ini posting lucu banget Sistah. Ngebayangin dirimu berdaster ria begitu terus tau-tau ketemu orang ganteng, kan tengsin… Kalo aku? A big no no keluar rumah pake daster. Kenapa? Soalnya kita ga pernah tau, kalo sewaktu-waktu mobil mogok dan Lala musti dorong itu mobil ke pinggir jalan.
    Maluuu!!! Hehe

    ssssstttt, justru si orang gantengnya yang tengsin, abis kayak liat akuarium isi gajah hahahaha….. Untung mobilku ngga pernah mogok (amit-amit…) eh tapi bagus juga sih, jadi banyak yang berkerumun mau bantuin dorong kan hihihihihi…… duh jadi sakit perut ngakak membayangkan kemungkinan aku dorong mobil pake daster (bener kan aku bilang untung bukan neglige /lingerie)—-sampai si Kai heran liat mamanya ketawa sendiri.

    Balas
  5. uwiuw

    hahahah kalau ketemu temen bisa turun pasaran… 🙂 pekerjaan musiman…jual bendera menjelang tujuhbelasan kali yah 🙂

    hei… you are right!!!

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *