Pijat =Tuna Netra

Sebetulnya kita tidak boleh mengkotak-kotakkan jenis pekerjaan dengan pelakunya. Entah kenapa ada saja pemikiran itu. Misalnya berbicara soal pijat, langsung timbul kata tuna netra.  Tukang kain = orang India. Salon rambut = “banci” (maaf, saya sendiri merasa enggan menuliskan kata ini sebenarnya). Banyak sekali pemikiran orang Indonesia yang sekarang saya merasa aneh dan kasar. Dalam bahasa Jepang ada kata HENKEN (prejudiced opinion) SABETSU (discrimination) dan kata-kata ini sekarang populer, dalam arti, bahasa Jepang giat sekali menghapus kata-kata yang pernah ada, yang mengandung prejudiced opinion /discrimination ini…. dan jumlahnya amat banyak. Memang di dalam bahasa Indonesia juga pernah terlihat usaha ini, yaitu misalnya mengganti kata “orang buta” menjadi tuna netra, “bisu-tuli” menjadi tuna rungu-tuna wicara, atau “pembantu” menjadi pramu wisma dll. Namun menurut saya masih banyak sekali ungkapan yang mengandung HENKEN/sabetsu  tadi itu.

Topik posting saya kali ini memang berhubungan dengan tuna netra, yang bernama Yu Tum. Pagi hari ketika membuka laptop saya, terbaca oleh saya tentang ramalan bintang (horoskop) saya hari ini. Hmmm hari ini bintang saya menduduki ranking satu, dengan lima bintang bernyala untuk urusan keuangan, cinta dan keseluruhan. Dan terdapat kata-kata….. jika merasa lelah minta dipijat. Hmmm saya tidak begitu suka dipijat. Kenapa? Karena merasa geli dan pernah juga merasa badan justru lebih sakit setelah dipijat (kayaknya dukun pijatnya waktu itu dukun beranak mungkin hheheh). Namun hari ini dengan berbekal kata-kata di ramalan itu, dan kekakuan pundak dan leher yang semakin menjadi-jadi, saya berkata di meja makan pagi tadi,

“Saya mau pergi massage/pijat!”.

“kemana mel? Bersih-sehat? (nama tempat pijat di Mayestik yang sering dikunjungi adik-adik saya termasuk Kimiyo)

“kemana ya? kok aku jadinya takut juga ya?” (saya mulai membayangkan saya justru akan stress berada dalam bilik itu….phobianya keluar nih)

“Kamu maunya 1 jam atau 1,5 jam mel?”

“Wahhh emang segitu lama??? ngga bisa cuman 30 menit?” (tambah mikir)

“panggil aja pemijatnya ke rumah….” usul Chris

“wah kalau bisa panggil ok sekali…(so aku bisa merasa nyaman dibanding berada dalam bilik itu) ”

Alhasil, seorang Yu Tum yang tuna netra datang ke rumah saya jam 13:45, saat hampir semua orang keluar rumah, ada yang pergi ke seminar, ada yang pergi ke pameran furniture di JCC…termasuk Riku. Yu Tum mulai memijat saya dengan pijatan yang tidak keras dan tidak geli. Dan sambil bercakap-cakap saya menikmati otot-otot yang tadinya kaku mulai mengendur. (entah kenapa saya itu hampir selalu mengajak bicara supir taksi, pelayan toko, dan sekarang Yu Tum….cerewet benar saya ini)

Dari percakapan itu saya mengetahui bahwa Yu Tum ini sudah tidak bisa melihat sejak bayi. Tapi sampai dengan 1986 dia masih bisa melihat sedikit cahaya, warna dan gerakan dengan mata kanannya. Ketika tiba-tiba mata kanannya itu menjadi gelap sama sekali. Dia menjadi panik dan pergi memeriksakan ke RS Aini, dan memang dia harus menerima kenyataan bahwa dia tidak bisa melihat seberkas cahaya tadi. Hhhh saya tak bisa membayangkan seandainya saya terbangun dalam gelap. Saya yang phobia gelap juga pasti tidak tahu lagi apa yang harus saya lakukan.

Dan pernahkah kita membayangkan bagaimana Tuna netra itu memilih baju? Mencocokkan warna? Memadukan warna baju dan rok sehingga pantas juga dipakainya? bukankah dia tidak bisa melihat? Yu Tum masih bisa meminta si penjahit bajunya untuk membuat rok atau baju dengan warna merah, karena dia belum punya. Dan meminta si penjahit memadukan warna dan model sehingga pantas dipakainya. Yu Tum pernah mengenal warna “merah” itu seperti apa meskipun sebentar. Bagaimana kalau dia sama sekali tidak pernah mengenal warna? Warna itu tidak penting lagi dan tidak berarti.

Sama halnya juga pada penderita buta warna…. bagaimana dia bisa membedakan warna? Kebetulan Chris,adik ipar saya juga merupakan pengidap buta warna ini. Pernah saya tanyakan ….”jadi kamu melihat seperti apa?” Jawabnya “Ya sulit untuk membedakan biru dengan ungu, warna dasar masih bisa dilihat tapi perpaduannya sulit. Jadi misalnya lampu lalulintas itu ya saya tahu kalau itu terdiri dari 3 warna… yang orang katakan sebagai Merah, kuning dan hijau”  Tapi apakah sebenarnya itu benar hijau yang saya lihat atau biru…saya tidak tahu. Memang ada beberapa macam jenis buta warna. Yang terparah adalah melihat dunia ini sebagai Black and White.

Cahaya, terang, gelap, warna, rasa, bentuk….. merupakan hal-hal lumrah yang mungkin tidak lagi perlu dipikirkan oleh kita, tapi sambil bercakap-cakap dengan Yu Tum ini, saya mengucap syukur bahwa saya boleh mempunyai indera penglihatan yang baik. Yu Tum yang dulunya pesinden, kemudian ganti profesi menjadi pemijat. Yang mempunyai cucu di Solo yang mengharapkan dia pulang lebaran ini… berhasil membuat pikiran dan otot saya yang tegang menjadi kendur dengan cerita dan pijatannya. Dan tanpa sadar 1,5 jam saya dipijat… yang tadinya menawar 30 menit saja…. dan mungkin akan disela oleh adik-adik saya “habis yang dipijat gede sih” hehehe. (Tapi Chris membela saya dengan berkata,”aku dipijat bisa 2 jam loh…padahal aku kurus ceking gini) thanks Chris.

Hari ini terjadi lagi sebuah DEAI (pertemuan) yang memberikan kesan pada seorang Imelda. Terima kasih Tuhan.

(tadinya mau foto si Yu Tum…apalagi pas mijit…tapi berhubung ngga ada yang bisa dimintain motret …ngga ada deh potretnya Yu Tum bersama pasiennya hihihi)

14 gagasan untuk “Pijat =Tuna Netra

  1. Melati

    Untunglah mbak nggak jadi pergi ke Bersih Sehat.
    Saya yang nggak takut tempat tertutup dan gelap ( tapi takut tempat yang tinggi) pun, merasa bilik Bersih Sehat pengap sehingga maunya cepat2 keluar.
    Cuma sekali diajak pergi doang, saya kapok.
    Apalagi mbak…bisa bayangkan nih.

    Sekarang pas waktunya pameran mebel di JCC diadakan ya.
    Tiba2 saya nostargia.
    Teringat waktu pertama kali pergi ke pameran itu.
    Bau suasananya, aroma udaranya, dan suhu udara waktu itu pun bisa terasa kembali. huhuhu..
    Itu semua karena ada panca indra ya.
    Alhamdulillah.

    heheeh, lagian saya dengar gosip bahwa di sana bisa “pijat” yang lain…sayangnya ngga ada untuk cewe sih hahahaha. (pemijit nya yang cowo gituh) …. Pameran di Indonesia kecuali pameran buku…malas perginya karena terlalu banyak orang…. saya phobia juga sama keramaian.

    Balas
  2. Lala

    Hm..
    kita ga akan tau apa kelebihan yang kita miliki sampai kita bertemu dengan orang yang tidak memilikinya…
    then.. at that moment, kita akan malu sendiri karena sering lupa bersyukur…

    kalo soal pasien pijitnya..
    untung ga ada photo-nya. bisa nepsong semuah yang liat.. hahahaha

    halo Sistah!
    how r u today?

    bisa nepsong? ngga lah la…sapa yang mau nepsong sama gajah hahaha. I am fine la

    Balas
  3. Hery Azwan

    Jadi teringat Rama yang bukunya BLIND POWER akan segera diluncurkan. He he…. Menurutnya, dia tidak tahu konsep buta sampai temannya memberitahukannya saat dia berumur sekitar 7 tahun. Sebelum itu dia mengira kalau semua orang ya seperti dia. Apalagi orangtuanya tidak menghalang2inya untuk melakukan aktivitas apapun.
    Btw, mengenai pijat, saya sangat suka. Sehabis perjalanan jauh biasanya otot leher dan punggung akan kontraksi akibat konsentrasi menyetir. Maka, pijatlah solusinya. Tinggal telepon langganan (bukan tuna netra sih), lenturlah urat tadi seperti semula…

    Salam Ime-chan…

    pasti yang ditelepon tuh namanya Mbak Yuli ya? heheheh (sssst rahasia loh)

    Balas
  4. koko

    stevie wonder tuna netra tapi bukan tukang pijat…halah..apa hubungannya coba

    ya hubungannya…. tuna netra tidak identik dengan tukang pijat, banyak jenis pekerjaan lain yang bisa juga dilakukan oleh tuna netra. tul ngga?

    Balas
  5. nh18

    HHmmmm …
    Enak juga kali ya dipijat …
    Bisa relax kali ya … hehehe

    (enakan mana sama memijat ya ??)
    Soalnya aku kalo dirumah kerjaannya memijat anak-anak ku sih … hihihihihih

    enakan saling memijat apalagi kalau suasana mendukung untuk……………..relax heheheh (jangan keburu pikir yang iya-iya yah hehehe)

    Balas
  6. putri

    Jadi bersyukur dengan Panca Indera yang ada…Alhamdulillah…Kebahagiaan saat melihat cahaya..daunan hijau…dan makanan enak..apalagi kue tar (he…he..)

    indeed. Putri suka kue tart? Nanti saya buatin “Black Forrest” deh…(one of my specialty). Kamu ulang tahun kapan? Nanti saya buat, saya foto lalu upload…kuenya saya dan riku yang makan hehheeh deal?

    Balas
  7. Hery Azwan

    Wah, Bos Nh emang ayah yang baik hati banget. Suka mijat anak2nya. Kalau kami dulu, semua anak pernah kena jatah memijat ayahku…Jadi, kalau ada cerita orangtua memijat anak, itu baru luar biasa….

    biasanya memang anak yang memijat bapaknya. BUT bapakku memijat aku dan gen, semalam sebelum hari pernikahan kami. karena kami berdua menderita flu 3 hari menjelang pernikahan…kecapekan dan dingin (‘t was on dec,1999 and my mother could do nothing because she had slight stroke (dia tidak bisa bicara dan lupa semuanya). Dan mungkin karena itu pula aku sakit.)

    Balas
  8. dewisang

    cerewet….ga’ kok, cuma suka ngobrol, sama kya aku, dari situ kita bisa belajar byk dari orang lain yg pasti makin bersyukur….

    bener dewi, banyak yang bisa kita dapatkan dari percakapan dengan mereka.

    Balas
  9. dewisang

    gambarnya keren tuh.tak pelototin apa mbk Imel ya.tyt, ada tulisan ga’ smepet foto..jadi bukan ya….

    hahahaa, sengaja dewi aku cari gambar yang seksi hihihi. NO, itu bukan saya.

    Balas
  10. krismariana

    aku juga tidak pernah membayangkan jika buta. *serem sendiri*
    baca tulisan ini aku jadi ingat pak wahyo, tukang pijat tunanetra langganan oni kalau kami pulang ke madiun. orangnya ramah dan ceria. aku senang dengannya. sayang ayahku nggak ngasih aku pijit sama dia (karena dia laki-laki dan aku perempuan hehe). padahal oni bilang pijatan pak wahyo itu uenak banget.

    kapan-kapan mungkin aku akan tanya gimana dia memadukan warna. tapi kalau aku ke sana, dia selalu pakai seragam putih sih…

    Balas
  11. genthokelir

    tulisan ini membuat saya bersyukur memiliki indra penglihatan yang masih baik meski kadang banyak hal yang tak mampu saya lihat dengan baik ……..takut gelap ….yg dipijat gede …..fotonya hahahaha

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *