Meniti kenangan #2

Hari Jumat tanggal 1 Agustus yang lalu akhirnya aku bisa bertemu lagi dnegan teman-teman waktu SMP. Terakhir buat acara gini th 2006. Dan katanya sih setelah itu belum ada pertemuan lagi. Berhubung ibu Lurah, si monica hamil dan melahirkan (then aku juga hehehe). Reuni terakhir yang aku hadiri di Izzi Pizza, dan th 2008 ini bertempat di Urban Kitchen Pasific Place lantai 5…dari jam 7 malam sampai beberapa orang tinggal nongkrong di Starbuck yang tutup jam 11 malam….gelaaaap banget satu lantai tuh…. Ngga mau deh ke WC sendirian kalau udah jam segini.

Ada sekitar 20 orang yang berhasil dikumpulkan (hihihi kayak barang aja), but ternyata masih banyak yang terlewatkan, alias tidak tercover SMS-an aku. Sorry untuk Shinto kalau baca blog ini, juga Paulina… karna nomor kamu hilang ngga tau kemana (PDA aku ke-reset sih). Juga ada 2 orang yang terpaksa membatalkan karena sakit (Palupi) dan Shinta Ambar karena harus ke bandung urusan Dharma Wanita (huh untung aku tidak ada harus ikut kegiatan DW gitu hihih). But Sinta masih sempet-sempetnya anterin rendang yang top markotop itu ke rumah hari Sabtunya. (Nta…kayaknya rendangnya bakal habis sebelum aku balik ke Tokyo nih)

Entah kenapa aku memang lebih senang reunian dengan teman SMP daripada SMA. Mungkin, karena SMA saya cewek semua, sehingga membosankan hihihi. Dan jumlah 3×50 orang per angkatan masih lebih memungkinkan kita mengenal wajah teman seangkatan. Tentu saja banyak kenangan selama di SMP (baca : Who am I). Dan setelah sekian tahun (hmmm dari sejak masuk SMP th 1979 -lulus 1983 ***ada perpanjangan 6 bulan nih di sini) wajah tidak berubah, tapi memang banyak yang bertambah subur….termasuk saya tentunya.

Tapi ada juga yang malah bertambah kurus, seperti Devi (bener-bener kita 25 th tidak ketemu ya Dev), Siswi (kalo siswi mah setiap aku ke Jakarta pasti aku laporan —alias berobat ke RSPP), dan Dede kuda (iya deh de,… Aku suka khawatir liat badan kamu apalagi kamu suka ngerokok gitu… makan banyakan dong jangan kasih ke kuda kamu mulu hihihi. Masih suka nge jocki ngga sih? === goblok kok tanya di sini, tanya langsung ke orangnya atuh)

Romo Ari yang pertama hadir… bahkan katanya sudah sempat menonton film dulu (aduh Romo… sempet-sempetnya, eh tapi sekalian ya keluar dari Klender). Beliau ini merayakan 10 tahun Imamat tgl 14 Agustus nanti. Selamat ya mo…., but kayaknya aku masih belum bisa deh ngaku dosa sama kamu hihihi. Romo Ari bermaksud mengadakan reuni keluarga yang pake nginep (aku tahu tuh si Romo maunya ngurusin anak2 aja kan…udah yang lain kalo ngga mau bawa spouse dan anak, Romo urus anakku saja deh. Untuk itu belajar bahasa Jepang standar ya…) So… tahun depan kita akan nginep bareng ya….  but jangan di Wisma Samadi ya Rom. ngga bisa hahahihi. Nanti saya bantu arrange dari Tokyo.

Sudah minum “Sapporo” setengah gelas… (hei, aku baru ketemu tempat yang jual Sapporo tuh di situ… 35.000 rupiah kalau di Jepang 350 yen, so so) si Fara Sasanti datang…. duh bener deh 25 tahun ngga ketemu. Dulu aku dan Santi ini satu mobil jemputan om Dharmaji rutenya mtb-dempo-singgalang-lamandau-barito… Kangen sama si Om yang kebapakan gitu (tapi supir-supirnya genit-genit, novi pernah tabok satu supir gara-gara colek aku hahaha, novi emang galak…or…akunya yang terlalu takut/diem)

Sesudah it ibu Uti datang, Siswi dan Nanik. Aku tidak sangka Nanik datang sebenernya. Sejak aku rubah tempat pertemuan dari Gd Karya ke PP sini, dia tidak kasih kabar akan datang. Soalnya Nanik ini bener-bener masih anak mami, pulang harus diantar. Untung ada yang antar dia pulang sehingga aku ngga usah antar naik taksi hehehhe.

Tapi kayaknya lain kali jangan di Urban Kitchen deh…ngga bisa ngobrol kecuali sama temen samping kamu, karena terlalu ribut BGM nya, musti teriak-teriak ngomongnya. Meskipun sistem pembayarannya praktis, kamu bayar apa yang kamu makan/minum. Ngomong-ngomong soal makanan, aku malam itu praktis tidak makan, hanya minum saja. Soalnya aku beli Sop Buntut, niatnya makan berdua Siswi… eeee asiiiiiiiiiiiin sekali. No way deh… Jadi deh isi perut aku malam itu cuma cairan + kopi Starbuck deh. Sampai di rumah jam 11:30, dianter Pak Coca-cola, mantan ketua kelas all the years, Wawam. Sayang tahun ini aku ngga sempat kumpulin gimmicks dari cola di Jepang.

buat yang mau lihat foto-foto lainnya bisa dilihat di : Multiply aku

6 gagasan untuk “Meniti kenangan #2

  1. Hery Azwan

    Wah, itu kok ada yang pake celana pendek dan sepatu kets. Baru tennis ya mas? Terus ada Dede kuda…Hi hi…namanya lucu. Jadi ingat Jimbron si gila kuda dalam novel Andrea Hirata.
    25 tahun tak bersua?
    Wah, pasti banyak perubahan…dan banyak pelajaran yang bisa di-sharing…

    iya tuh bapak RT (di real dia bapak RT tuh). Hmmm Dede kuda soalnya dulu dia jocky kuda. Tidak semua 25 tahun tak bersua, karena sejak tahun 2006 kita buat reuni-reuni kecil.

    Balas
  2. Lala

    Nggak bisa liat photo-photonya… axisnya miris pulsanya.. hehehe…
    eniwei..
    reuni itu memang so wonderful ya… mudah-mudahan kelak bisa bikin reunian semacam ini *dan pastinya ga di Urban Kitchen, tapi nyari tempat di aula sekolah.. hahaha.. ngirit.. *

    heheheh reuniannya di Disney Land gimana la?

    Balas
  3. nh18

    Hah …
    Ini acara di OPP …
    Aduh hebat juga bisa mengumpulkan teman-teman SMP …
    Udah berapa tahun ya …
    Ada kira-kira 50 tahun EM
    🙂

    Aniwei … selamat reunian …
    BTW : Cinta monyet kamu yang mana EM
    hehehe …

    50 tahun mas? Mas kali hehhehe. Umurku aja belum 50 kok…. but its tickling tik tok tik tok. Hmmm cinta monyetku….. ntar aku bisikin ya mas…..

    Balas
  4. putri

    Kabar baik, mbak..alhamdulillah..

    Mbak imelda kok lama gak posting, sih…Eng..kalo diitung-itung ada mungkin dua hari..biasanya..dalam sehari bisa berlipat2 postingannya…he..he..

    Sudah kembali ke Jepang-kah ?

    Balas
  5. dewisang

    mbk………lama ga’ baca tulisan mbk, ak ketinggalan bgt. KOmp.baru bisa..hiks..hiks..masih di Jkt ya..ak pasti akan membayar hutang baca tulisan mbk,pasti seru reuninya. ak ga’ mau ketinggalan. ne masih di Jkt ya…dah bisa dibuk atyt, tadi g tau knp ga’ bisa blognya mbk.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *