Ceker Ayam

yang terkenal memang adalah sebutan salah satu konstruksi khas ciptaan orang Indonesia. Tapi tentunya Anda juga tahu bahwa ceker ayam yang sesungguhnya adalah kaki ramping (pasti ngga ada dong ceker yang “daikon” alias gendut) penyangga tubuhnya ayam yang mungkin kelak akan menjadi santapan di meja makan. Banyak mengandung gelatin, dan sering dipakai sebagai pembuat kaldu. Kalau lagi miskin, Sup ayam bisa berubah menjadi Sup Ceker. Karena membeli satu kg ceker tentunya jauuuuuh lebih murah daripada membeli satu kilogram ayam.

Selain sup ada masakan chinese yang menyajikan ceker ini dengan bumbu pedas. Saya tidak mengerti namanya mungkin Shechuan style, yang pasti rasanya enak! Dulu waktu papa masih di London, kami sering menerima kiriman “dim sum” ceker ini satu loyang penuh dari Ibu Husein. Yummy. Namun tidak semua orang bisa tahan melihat “bentuk”nya sehingga merasa jijik untuk membawanya masuk dalam mulut. Kebanyakan orang Jepang memang tidak bisa makan segala “isi perut” dan ceker, bahkan melihat satu ayam utuhpun mereka tidak bisa. Kimchiii my japanese sister, smepat kaget waktu melihat satu ayam utuh di Ayam Suharti….tapi setelah melewati masa “shock”nya, saya rasa dia sekarang sedang ngiler membayangkan Ayam Suharti (nanti saya makankan untuk kamu ya kim).

Nah, beberapa kali Riku ikut pergi makan Dimsum di restoran depan Bulungan. Dan saya perkenalkan dia dengan jenis masakan yang satu ini, sambil berkata” Kalau tidak suka, jangan dimakan. Agak pedes loh!!”

But, Riku bilang,”Ini enakkkkkkk!!!”, dan setelah itu bilang “Mama, besok kita ke toko ini lagi ya”.

Dan setelah itu dia dua kali ke restoran ini tanpa saya, dan dia selalu minta “tori no ashi (kakinya ayam)”. Repotnya kalo dia minta dimasakin itu nanti sesudah pulang ke Tokyo. Karena, ceker ayam tidak dijual di toko/supermarket biasa. Harus pergi ke tempat ethnic food, yang jauh dari rumah kami. Jadi….puas-puasin makan di sini ya Riku!!!

8 gagasan untuk “Ceker Ayam

  1. Lala

    wah… ceker!!!
    LUPA!!!
    Harusnya malem itu makan ceker ya, EmiChan… *psstt, ntar di Mulia ada jual ceker juga nggak ya? hehehe*

    Btw,
    aku juga baruuuuu aja bisa makan ceker. Dulu paling ogah kalau disuruh makan kakinya ayam ini. Apalagi kalo dicemplungin di dalam sup. Kenapa hayooo??? Soalnya bentuk ceker ayam itu mirip tangannya ponakan pas masih bayi.. (hhhiiihh.. serem banget kaannnnn)

    Tapi setelah nekat nyobain dimsum ceker, baru deh nagih.. *tapi sayangnya, kemaren lupa pesen.. ah bete!* 🙂

    hmmm makanya kalo makan jangan diliat bentuknya atuh. Kalo begitu aku juga ngga akan bisa liat kodok. Tau ngga kenapa? Becuase waktu Riku lahir terbayangnya kodok tuh. Keciiiiil banget kan (Ibu sadis ya gue)

    Balas
  2. Hery Azwan

    Ceker ayam? Katanya di Solo (atau Yogya ya?) ada warung ceker yang buka hanya di waktu malam. Pengunjungnya harus antri untuk mendapat giliran menikmati ceker yang yummy tadi.
    Btw, aku juga tidak terbiasa makan ceker. Istriku yang hobi makan ceker (biasanya dari bakso), sering menggodaku untuk mencicipi ceker ini. Tapi entah kenapa kurang tertantang.
    Barangkali kesukaan terhadap makanan dipengaruhi masa kecil juga ya.
    Sejak kecil mami memang selalu membuang ceker, tapi tidak membuang jeroan.
    Yang aku suka hanya ceker ayam yang sudah jadi makanan kecil. Rasanya manis. Terbuat dari singkong atau tepung apa ya? Aku lupa…Warnanya coklat seperti gula merah dan bentuknya seperti berjaring2 gitu loh…
    Kalau ini aku suka banget deh…

    Wah ceker makanan kecil malah ngga tahu bang. Bawain dong…atau cariin namanya…..

    Balas
  3. putri

    Wah..berarti Putri ada hubungan darah ama orang2 Jepang, nih..he..he..
    Secara gak suka ceker ayam dan segala bentuk isi perut binatang (yang begitu populer dengan nama “JErOan”) :))

    Dulu pernah dibuatin sop ceker ayam ama bu kos..Memang enak, sih..tapi tetap aja ceker-nya gak dimakan …(ampun..deh, bu Kos yang baik :D)

    Ada pada suatu ketika kita harus makan apa saja yang ada. Sampai kecoak pun jadi makanan. Tapi semoga saat itu tidak akan datang. Perang Dunia ke 3. Ampun deh. BTW saya pernah makan jangkrik put.

    Balas
  4. nh18

    Ceker ???

    OOoohhh tidaaaakkk …
    Tapi kalo yang dim sum … mmm boleh deh …

    hehehe …

    sama juga boong… kontradiksi banget dunk

    Balas
  5. mang kumlod

    Cuman kuat makan satu ceker ayam sajah. Rakus ya manusia, sampai cekernya aja dimakan. Ga disisain…
    Kalo jeroan sekarang dah jarang makan, baru tau ternyata banyak mengandung kolesterolnya.

    hehehe penggemar jerohan rupanya ya. Coto Makassar tuh enak heheheh

    Balas
  6. Kimchiiii

    Hik hik,, mau dong makan ceker ayam..^^
    Iya memang waktu pertama kali lihat SEMUA bagian ayam dimakan di Indonesia, BIKKURIIII ! Juga waktu aku lihat 1 ayam hidup dibeli dan dibawa di kereta, BIKKURIII ! Tapi setelah jadi Kimiyo Coutier, rasanya kangen saja sama isi perut ayam dan ceker ayam hi hi.
    Dulu waktu aku kerja di JJS, staff2 lain dari Jepang semua kaget lho karena aku tahu banyak makanan yang INDONESIA sekali dan enak. Itu karena family Imelda kasih coba makan macam2 makanan yang enak. Terima kasih banyak deh.
    Aku rindu sama Durian, Mangga, Ayam suharti, bakmi GM, Coca suki, sate ayam di pondok indah, Martabak di dekat rumah, Siomai di dekat gereja, bakso di UI, soto ayam mama, pudding di apotek di dekat gereja, ikan bakar dengan kecap manis, nasi gorengnya Andi, hi hi. Semua memang makanannya enak dan ditambah enaknya dengan kenang2an yang manis&indah dari semua anggota keluarga aku di Jakarta.

    Sate ayam pondok indah udah ngga ada kim. Kalo puding sudah aku makanin…ikan bakar juga blm, nasi goreng Andy juga belum….Ayam suharti juga belum, Mangga juga, Durian ogah….coka suki belum… wahh banyak yang belum tapi lagi ngga nafsu makan nih kim. (seiri no sei kamo)

    Balas
  7. imelda Penulis

    BTW kim, kamu bisa potong ayam utuh ngga? Kan di Jepang ngga dijual tuh ayam utuh. Mereka selalu tanya bagaimana sih potongnya? Ikan utuh juga ngga bisa (sabaku) Yang pasti tidak bisa hidup di hutan ya heheheh

    Balas
  8. Kimiyo Coutrier

    Wah kalau potong ayam utuh nggak bisa deh. KOWAI!! Kalau di Jepang ada orang yang bertugas potong ayam utuh khusus, tapi biasanya yang statusnya rendah lho. Sebenarnya nggak boleh ada seperti ini, tapi nyatanya, yang diSABETSU dari dulu nggak bisa dapat pekerjaan kecuali kerja potong ayam utuh, jadi turun menutun keluarga itu kerjanya potong ayam terus..
    Tapi aku kan UMI no ONNA, jadi kalau ikan utuh bisa ! Ikan, cumi,kerang2 dan HOYA juga bisa lhoo ! ^0^

    hehehehe…lagian susah kan beli ayam hidup di Tokyo. Ayam utuh juga banyaknya kalo menjelang natal. Tapi di toko halal malah ayam utuh lebih murah loh. per kg 400-500 yen. mana bisa beli segitu untuk ayam biasa di Jepang. Sabetsu ne..nanti aku tulis deh ttg itu

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *