Memorabilia #2

Apakah Anda masih ingat atau pernah diberitahu orang tua Anda, apa judul buku (bergambar) yang pertama kali didongengkan orang tua pada Anda waktu masih kecil? Orang tua saya sibuk sekali waktu saya kecil. Bapak saya seperti bapak-bapak muda lainnya sedang sibuk meniti karir di perusahaan. Bahkan sering mengikuti training ke luar negeri. Otomatis yang tinggal di rumah, yaitu ibu saya yang harus menyelenggarakan roda rumah tangga sendirian. Dan pastinya kerja di rumah itu tidak ada habisnya (ini saya alami sekarang). Jadi sangatlah jarang kami dibacakan dongeng oleh mama. Buku dongeng yang dibacakan adalah sebuah buku berbahasa Belanda yang diberikan saudara kami. Kumpulan dongeng seperti Upik Abu dsb. Mama akan membacakannya dengan menerjemahkan langsung ke dalam bahasa Indonesia. Kami akan memilih bagian mana yang kami minta bacakan. Tapi kadang karena mama sudah lelah, ceritanya sering tidak “nyambung”, dan mama tertidur. Kami bangunkan, “ma…apa lanjutannya?”… Bayangkan kalau kemudian mama berkata, “Iya, kemudian Yusuf naik tembok…” (gubraaak). Biasanya kalau begitu, kami tahu diri dan akhirnya tidur tanpa mendengar kelanjutan ceritanya.

Nah dalam liburan kali ini, saya menemukan buku itu. Tertanggal 20 desember 1974, hadiah dari Opa Luke dan Oma Alie yang tinggal di Belanda. Memang adik dari Oma Alie ini adalah pengarang buku cerita anak-anak di Belanda. Isi ceritanya:

  • De schone slaapster in het bos (Putri Tidur)
  • Roodkapje (Si topi merah)
  • Blauwbaard (Jenggot Biru)
  • De gelaarsde kat (Kucing bersepatu Laars)
  • De feeen (Peri)
  • Assepoester (Si Upik Abu)
  • Riket met de Kuif (Riket si Jambul)
  • Klein Duimpje (Si Jempol Kecil)
  • Griseldis (griseldis)
  • De dwase wensen(Orang gila)
  • Ezelsvel (Kulit keledai)

Selain Upik Abu, Si Topi Merah dan Putri Tidur, yang lain kurang saya ingat. Terutama si Jenggot Biru, sepertinya agak mengerikan. Nanti mau coba baca sendiri aaahhh.

8 gagasan untuk “Memorabilia #2

  1. gnw

    **ngakak..**
    nyambungnya ke “Yusuf naek tembok…”
    wah sekarang gantian dong, mbak yang cerita ke riku dan kai.. atau lebih memilih cerita2 dari jepang?

    Ya saya sekarang pasti membacakan cerita/dongeng ke Riku dan Kai setiap malam, tapi tidak dengan buku itu. Menerjemahkan dari Bahasa Belanda langsung ke Bahasa Jepang belum terbiasa, Lain halnya dari Bahasa Inggris ke Bahasa Jepang. Mungkin someday…. Saya lebih memilih Picture Book keluaran penerbit Jepang

    Balas
  2. Hery Azwan

    Beruntung banget Ime-chan sempat mengalami masa2 dibacakan dongeng seperti itu. Kalau di keluarga saya, tidak ada tradisi seperti itu. Boro2 picture book, buku biasapun tidak ada. Kami kan tinggal di hutan (kebon sawit). Jauh dari toko buku. Bahkan, mau cukur rambut saja susah. Seringkali saya dicukur sendiri sama ayah saya. Paling2 kalau ke kota baru cukur. Itupun tidak setiap bulan. Paling2 setahun dua kali, saat liburan sekolah…He he…

    Iya bang, memang tidak semua bisa mendapatkan buku…bahkan saya rasa kondisi ini juga masih sampai sekarang. Karena itu saya ingin sekali kalau ada yang bisa mengrimkan buku/membuat perpustakaan di pelosok2. Soal cukur rambut bang, believe it or not, saya selalu potong rambut sendiri loh…sayang uangnya ke salon di Tokyo…lagipula sapa sih yang mau lihat gajah bergaya rambut metropolitan heheheh. Nanti liat aja rambut saya hasil potong sendiri loh heheheh.

    Balas
  3. nh18

    Kalo aku lain lagi…
    Aku memang tidak dibacakan dongeng ketika kecil…
    Namun ketika sd… Bapak selalu membelikan komik jika beliau dari luarkota …
    Judulnya..pasti …gundala putra petir, laba laba merah…wiro … Pangeran mlaar …
    Dan …hehehe … HC Andersen …

    juga petruk gareng …
    Akibatnya … Setelah besar jadi gini deh … Ponya kelakuan …kombinasi antara sifat heroik…romantis … Lucu … Tapi Ganjen suranjen …

    hai em … Udah kemana aja di jakarta … Udah sempet ke mayestik belon ?

    kan didongenginnya waktu belum bisa baca, atau adiknya masih kecil. Waktu sudah bisa baca sendiri ya baca yang dibeli di IKAPI deh. Kalo mas jenis komik, kalo aku Album Cerita Ternama, atau cerita HC Andersen dll deh. Komik kayaknya ngga pernah baca (kecuali Garth di koran kompas ya?) hehehe. Ke Mayestik? Belum tuh…anterin dong mas…tadi pagi lewat banyak bener tuh grafitinya ..Kotor…

    Balas
  4. Oemar Bakrie

    Jaman dulu masih ada taman bacaan yg nyewain komik, tetangga. Awalnya seneng juga yg HC Andersen, lalu belakangan setelah agak gede pindah ke Gundala putra petir, Kawa Hijau dll. sudah lupa, pokoknya superhero lokal. Sekarang semuanya, impor … he he he

    Entah kenapa saya dari dulu ngga suka baca komik/bergambar. Kecuali Tintin dengan sumpah serapahnya Kapten Haddock dan Asterix. Begitu bisa baca, langsung surat kabar sih hihihi. Kelas 5 SD udah baca novel James Bond 007. (dan kira-kira di umur yang sama udah baca NC dipinjemin temen….gara-gara ngga tau tuh pak! gila juga)

    Balas
  5. Johan

    Kalau aku dulu dikasih langganan majalah Bobo. Sekali2 dibeliin komik atau cergam, biasanya Tintin atau walt Disney. Habis itu disuruh lihat2 sendiri. Berhubung banyak gambarnya, ya senang aja jadinya. Habis itu mulai deh nyoba2 bikin gambar kayak yg di bahan2 bacaan itu. Gitu ceritanya.

    wah suka gambar ya? kereeeen ….

    Balas
  6. Lala

    MamiPapi nggak pernah bacain picture book, tapi dibeliin sih selalu. Dari kecil udah dicekokin buku sama Papi. Mulai dari dongeng-dongeng, pewayangan, sampai ensiklopedia. Cuman, karena yang sering dibaca cuman dongeng, ya akhirnya nggak pinter-pinter juga..hihihi…

    *btw, hebat tuh picture book jaman dulu masih ada sampai sekarang… heiiibbbaaatttttt… 🙂 *

    hmmm dongeng yah… ngga bikin pinter? iya juga kalau akhirnya kita hanya bisa hidup dalam mimpi terus yah. Iya nih nostalgia juga liat buku jaman baheula.

    Balas
  7. Ping-balik: Buku Pertama | Twilight Express

  8. Clara

    Mama saya sibuk juga, jadi ga pernah bacain cerita sebelum tidur.. tapi umur satu tahun saya punya adik, jadi ya ada teman cerita sebelum tidur.. (meskipun akhirnya ya perang bantal bisa juga)

    Kalo saya punya anak nanti, mau saya bacakan semua cerita tentang kebaikan.. semoga ada waktunya 🙂

    Oohh.. Upik Abu itu cerita dari Belanda ya?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *