Memorabilia #1

Beginilah kalau hidup sudah cukup lama di dunia. Pasti ada barang-barang atau merek-merek yang menyimpan kenangan masa kecil. Dalam liburan saya kali inipun, saya banyak menemukan barang-barang yang mempunyai arti atau kenangan tersendiri. Memang akhirnya pasti dibilang “imelda pasti buntutnya makanan”, mungkin ya, tapi tentu saja ada yang lain dong.

Nah kali ini saya mau tulis tentang dua snack, satu dari Belanda dan satu dari Indonesia.

Permen Hitam ini dari dulu selalu ada di rumah saya. Biasanya Oleh-oleh dari Belanda, dengan variasi bentuk dan sedikit variasi rasa garam/warna. Namanya DROP tapi saya heran juga, kok bisa-bisanya orang Belanda suka dengan rasa yang lumyan aneh begini. Mungkin untuk membayangkannya, Anda tentu tahu OBH (Obat Batuk Hitam)…nah rasa itu dipadatkan menjadi sebuah permen gummy. Dan waktu saya tanyakan pada ibu saya, ternyata memang permen ini punya fungsi sebagai pastiller, pengurang batuk. Meskipun rasanya aneh, kalau sudah lama tidak lihat dan tiba-tiba muncul di hadapan Anda, mungkin tak terasa tangan ini akan meraih dan memasukkan satu butir permen ini dalam mulut Anda. Dan saat itu saya teringat masa-masa kecil, kala papa membawa oleh-oleh drop, coklat verkade dan marsepein (marzipan) . Hmmm lekker.

Tidak kalah dengan oleh-oleh dari luar negeri, oleh-oleh ini juga nikmat loh. Brem cap suling. Ditulisnya sih produksi Boyolali…. tapi saya lupa papa dulu suka bawa dari mana. Mungkin oleh-oleh dari Yogya ya? Sama dengan brem putih berbentuk bulat pipih (kalau kami bilang seperti “hosti”), brem ini sering jadi penganan kecil di sore hari. Rasanya masih sama seperti dulu, tapi…..kok semakin tipis ya? Volumenya berkurang, mungkin untuk menjaga harga yang sama. Taktik perdagangan….tapi biasanya tidak begitu ketara. Mungkin karena memang sudah lama tidak lihat, perubahan itu sangat terlihat di mata saya kali ini. Tipis bo… Dan saya juga jadi teringat, sebelum pulang, saya dapat oleh-oleh Beng-Beng dari adik saya Mariko-san. Saat itu dia bilang “Mbak pasti akan kaget deh, lihat deh ukurannya”…Hmm benar juga bentuknya sih sama tapi tipis dan kecil. Benar-benar menciut deh. Untung saja rasanya tidak menciut sehingga saya masih suka.

6 gagasan untuk “Memorabilia #1

  1. gnw

    aha..! perman drop. Ketika pertama kali mendengar kata ini langsung terbayang rasanya pasti mirip2 obat batuk, pdhal belum pernah liat permennya (aneh kan..). Dan ternyata bener, begitu mencoba lgsung deh otak ini meng-approve prediksi saya tadi. Kalo brem mmg semakin menciut mbak, rasanya juga banyak yang gak karu-karuan malah bikin batuk..

    ehehhehe, mungkin langsung terpikir OBH ya? Bremnya emang rasanya agak aneh sih…tapi aku pikir karena sudah melempem aja hehehe

    Balas
  2. Lala

    Suka Beng Beng juga?
    sama! ^^
    (ga penting banget ya komentar aku ini… hehe)

    Beng-beng itu enaknya kalau dimasukkin freezer, pokoknya makan dingin-dingin deh.

    Balas
  3. Hery Azwan

    Brem? Nggak banget deh…
    Rasanya terlalu menyengat lidah…
    Kalau sedikit sih masih oke…

    ihhh abang, masak sih menyengat lidah? justru enak dong merasakan brem lumer di dalam mulut hehehhe

    Balas
  4. nh18

    Kalo aku permen jaman dulu ? Gak ada yang ngalahin Davos..Aurora ..dan Hopjess…plus permen kelinci ..
    Top abis…

    brem ? Hmmm yg enak tu yang dari madiun …
    Rasa brem itu kayak Sake di padatkan ya Em…

    hehehe sok tau aku …

    HOPJESS iya tuh enak…kalo davos dan aurora ngga tau, atau lupa. Permen Kelinci itu yang oranye rasa nougat ya? atau yang milk berlapis agar tipis?

    Balas
  5. nh18

    Celingukan nyari lala …
    Hah belon kesini rupanya…

    lagi sibuk merajut memory kenangan indahnya rupanya …heehehehe…

    maap em ..numpang komen oot …

    Balas
  6. nh18

    Hihihihi…
    Maap ternyata lala udah kesini ya..
    Nggak keliatan sih ..

    yess hat trick …

    aduh si mas, kacamatanya salah make cengdem tuh ….jadi ngga kelihatan.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *