my journey from dawn to dusk

Coklat Asin?

Weleh, coklat kok asin sih? Tapi emang bener kok. SHIO CHOKORE-TO tuh tulisannya. Coklat Garam. Kok bisa?Nah kalau ditanya kok bisa, saya juga tidak tahu mengapa bisa. Kan kopi juga bisa dimasukkan garam (kabarnya ini obat begadang), jadi mustinya coklat juga bisa.

Coklat jenis ini sedang trend di Jepang. Saya tidak tahu kenapa, tapi hampir semua produsen coklat Jepang membuat coklat versi garam ini pada musim panas ini. Selain rasa caramel tentunya. Tadinya saya rasa aneh, tapi setelah mencoba, ternyata enak juga loh. Manis, tapi ada asin-asinnya. Tapi yang saya ras paling top itu justru buatan pabrik coklat yang kurang dikenal yaitu Tirol. Coklat tirol ini biasanya dijual ketengan sehingga paling disukai anak-anak, karena bisa dibeli dengan uang jajannya. (sttt Riku juga suka sembunyi-sembunyi ambil coklat ini dan masukkan ke keranjang belanjaan saya). Yang saya beli namanya Shio Vanila, karena memang terbuat dari coklat putih, yang dalamnya ada semacam marshmallow yang asin. Harganya 105 yen isi 6-7 buah. Biasanya saya tidak suka coklat putih karena manis, tapi ini sempat membuat saya ketagihan……



Category: Diary, Gourmet
Tag:

11 Comments to “Coklat Asin?”

Add Comments (+)

  1. Hery Azwan berkata:

    Coklat asin? Udah ada di sini nggak ya? Tapi kayaknya aku tetap suka yang manis. Coklat gitu lho? Kalau asin, rasanya bisa kayak keju kaleee…

    Ngga semuanya asin bang, jadi coklat tapi ada semacam butiran garamnya. enak loh perpaduannya. ntar aku bawain deh hehehe, kalo ngga abis dimakan riku or the gangs (my family) genit

  2. jadi pengen nyobain nih 😀
    kirim via email donk !

    minta email addressnya dong

  3. ipk4cumlaude berkata:

    Ditunggu cokelatnya pas kopdaran ya emiko-san. *Ngarep Mode ON*

    sip sip, kalo coklat mudah bawanya…tapi smeoga tidak meleleh ya (apalgi kalo meleleh di mulut riku hihihi)

  4. Lala berkata:

    Hah… Ada shio-nya? Hmm… Wonder how it taste…
    Eh, tapi, tapi, boleh banget tar tuker-tukeran oleh-oleh ya Emi-chan… Bebek vs Coklat Garam.. Hehe

    wahhh ngga seimbang banget bebek vs coklat. mustinya bebek vs gajah …gubrakkk!!! 😛

  5. gunawanwe berkata:

    hmmm.. 2 hal yang saya suka : coklat dan rasa asin.. ternyata berkumpul jadi satu di Negeri Jepang..
    kira2 di Indonesia ada pa gak ya..?
    pernah pacaran ma cewek berkulit coklat.. tapi rasanya gak asin (gubrakk..)

    huehueheu….asin lah …keringatnya 🙂

  6. gunawanwe berkata:

    wah kata2 “sampe2 kalo” harus dihapus tuh biar gak bingung mbacanya..
    sori lupa diedit he3 🙂

    udah saya apusin (baca hapus) tuh (bukan bhs jawa apusin loh)

  7. gunawanwe berkata:

    kok cepet banget nanggepinnya ? emang di jepang jam berapa seh? disini baru jam 24.00 neh.. udah ah mo daku bobo dulu.. met kerja n sayonara..

    jam 7 pagi…. wel terusten….

  8. natazya berkata:

    erhhhhhhh

    aku ta kebayang bu coklat rasanya asin…

    i guess im not gonna like it 😀

    Ngga asin semua Nata… justru itu uniknya. Sama aja seperti makan es krim vanila ada coklat chipsnya. Ngga semua rasa coklat kan? hehehhe

  9. Mbah Justinus berkata:

    Hehehe … aneh tapi nyata, memang orang sana inovatif ya

    Kalau coklat bisa dibuat, artinya bisa di kasih garam … yang mbah masih bingung Asam Thailand kok nggak ada rasa asemnya tapi manis seperti manisan, padahal masih ada kulitnya (baru metik), bagaimana masukin gulanya ya ?
    Mungkin ada teman-teman yang tahu

  10. siwi berkata:

    Q baru mau buat Coz da ResEnya NiCh DaRi KOmiX’N BARU MAU BUAT USulan PKM,, So mInta ReFerEnsi TeNtang Caramel asinnya y….

  11. advertiyha berkata:

    wah,,, jadi pengen nyobain,, 🙂 pasti unik banget rasanya ya mbak?
    jepang, apa sih yang gak bisa dibikin? heheh…

    salam sayang mbak

Juli 2008
S S R K J S M
« Jun   Agu »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

yang mau cari-cari

yang bersahabat