Arsip Bulanan: Juli 2008

Meniti Kenangan #1

Hari Minggu tanggal 27 Juli. Homecoming Day Universitas Indonesia yang sebetulnya sudah dimulai dari tanggal 26 Juli.

Pagi jam 9, Windy sudah muncul di ruang tamu (kamu bener-bener sudah japanese minded deh win, but its a good habit) sesuai janjinya. Tunggu punya tunggu, windy ditemani papa, sementara aku wira-wiri siapkan segala macam untuk anak-anak meskipun I am ready to go(japanis ai am). Kai sedang dimandikan dan mulai diplontos tapi baru setengah…keburu batere shavernya habis. Dan dia menangis meraung-raung. Sedih aku dengarnya.

Jam 9:30 an Susi datang sesudah nyasar di daerah HangLekir…. ( glad to meet you again Sus, aku hormat pada Doktor yang satu ini. Satu-satunya di angkatan aku yang mencapai gelar doktor dari Universitas Hitotsubashi. Tapi memang jam terbang bahasa Jepangnya jauuuuuh melampaui kita semua. Wong kita masih belajar katakana-hiragana , dia bawaannya 国語辞典 Kamus Jepang-jepang. Ngga heran kita cuman 6 bulan bersama ya…..)

Tak lama (hmm lumayan deh) si Elvi —alias daijobu san— datang dari Palembang hihihi. Ngga deh , dari rumah sodaranya di ….(huh i couldn’t recall the name) palmerah sonoan lagi deh. But bener-bener dia datang dari Palembang kemarinnya HANYA untuk ketemu AKU (iiih ge-er) …..untuk Reuni HIMAJA (Himpunan Mahasiswa Japanologi) FSUI lintas angkatan deh.

Sementara aku sudah di-sms-in terus sama Nana yang sedang nunggu kita di Pejaten, rumah Ira. She said…”Osoi….. mou 10 ji dayo…”(lelet banget..udah jam 10 loh)…. Iya Na….aku juga mau aja berangkat but

Rahma datang paling akhir datang dari cilandak. Uhhh ibu guru Inggris satu inih. Rahma emang aneh bin ajaib deh menurut kita…saya karena dari dulu udah macem-macem yang dibuat. Kuliah di sastra Jepang juga, di LPK Tarki juga…ndobel… tapi aku lupa kamu selesaikan di jepangnya ngga ya Mah? Kadang aku kagum dengan orang yang bisa ndobel gitu. Aku mah dobelnya di FSUI dan Japan Foundation aja deh (soalnya ada Matsushima sensei tuh, my idol… tapi setelah tahu dia gay, jadi ngga respect lagi deh)

Setelah lengkap kita berlima jemput tiga orang di Pejaten. Waktu aku keluar rumah, Riku sedang mandi di plastick pool di luar dengan sepupu-sepupunya. (Mungkin ini yang buat dia sakit). Sedangkan Riku aku ngga berani liat, takut dia nangis terus. Kita sewa colt untuk ke UI, supaya semua bisa santai sambil ngobrol ngga usah ada yang musti susah-susah nyetir. Ke arah pejaten, rumahnya Ira Koesnadi,yang bapaknya alm teman bapakku juga. Dan bapaknya meninggal dalam kecelakaan pesawat di Yogya. (Aku dikasih liat foto bangkai pesawat dari dekat …weird) Aku diberi hadiah buku kumpulan tulisan terpilih “Ekologi, Manusia, dan Kebudayaan”. Dengan papa, beliau satu ilmu yaitu Environment, tepatnya Hukum Lingkungan. Tapi aku pernah wawancarai beliau sebagai pelengkap thesis aku karena kebetulan waktu itu berada di Jepang. We had a good time sambil makan sambal buatan tante dan Om bercerita… kadang sambil berjalan-jalan di Shinjuku. I respect him as a teacher, scholar, writer and father of my friend. Keterangan om Koes juga dapat dibaca di dalam buku : “Dibawah Pendudukan Jepang – Kenangan Empat Puluh Orang yang mengalaminya” Perpustakaan Nasional …. dan diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang oleh Prof Aiko Kurasawa ふたつの紅白旗 (2835 Yen, 木犀社 1996/08)

Me and Nana

Nana juga datang dari surabaya waza-waza untuk aku….(kalo ini bener ya Na hehehe, she need eyedrops and japanese tea, while aku butuh “the medicine”). She is my old friend yang terus berhubungan melalui chat…dan waktu di chat baru sadar bahwa kita bersekolah di SMA yang sama. Jadi isi Facebooknya dia hampir sama dengan isi Facebooknya aku. Cuma dia di IPS dan aku di IPA. Aku sering naik starletnya dia sampai terminal bus Pondok Labu, untuk kemudian aku naik bus pulang ke rumah. Itu sebelum aku bisa nyetir sendiri sih.

Yang terakhir Dina diantar oleh kakaknya ke Pejaten. Ibu yang satu ini awet muda banget…padahal anak tertuanya sudah masuk kuliah di Monash…goshhhh…am I that old??? Aku dan Dina adalah wisudawan pertama dari angkatan ’86. Dina gara-gara sudah nikah, kebelet punya anak hehehhe (aku baru tahu bahwa dia kompre while pregnant), sedangkan aku emang maunya cepet lulus, supaya bisa mikir what is my next step… (sayangnya ipk aku cuman 3,6 ngga bisa seperti si ipk4cumlaude tuh … hmm narsisnya keluar …gomen ne)

Sesudah pick up Nana, Ira dan Dina dari Pejaten kita ber-delapan menuju ke UI Depok. Pas jam 11….padahal acaranya mulai jam 11…padahal ini pertemuan alumni jepang…padahal jepang itu disiplin waktu…. yah endonesah.

And here is it… Pusat Studi Jepang, tempat kita ngadain reuni lintas angkatan. Di pintu kita disambut oleh Bu Ermah Mandah…. Ibu yang disiplin banget, yang galak (emang bener ya bu) tiap hari ada test kata-kata baru bahasa Jepang, dan tidak boleh terlambat barang 5 menit pun. fffff fokoknya streng deh. Dan Ibu Ermah berkata padaku, “Eh Imelda, anakku sekarang di Kobe lagi ambil S2 nya, nanti aku suruh dia hubungi kamu”… “%#&$%’&()’)((‘&R&$R Oh My….anak yang dulu sekecil apa…umur 4-5 tahun …. sudah program S2…. Bener berasa TUA deh.

Ngomong-ngomong soal tua, Si Dedi —tuh yang sebelah kiri saya di foto kanan — dia yang termuda di angkatan kita, karena lahirnya bulan April 3 bulan sesudah aku… (padahal kalo ngga ada si Dedi ini, aku jadi yang termuda dan terimut loh…uhuyyyyy…) Dan Dedi bergabung dengan kita di TKP sehingga melengkapi angkatan kita menjadi 9 orang. Tuh foto bisa liat aku dan dedi yang sudah berubah setelah 22 tahun berlalu padahal dulunya ceking tuh kita berdua.

Acara reuninya dibuka oleh MC nya Bang Tabah Helmi dan Diana chan dari JF. Sambutan oleh Ketua Jurusan yang sekarang Pak Jonni dan sambutan dari Dekan FIPB UI yang alumni sastra Jepang angkatan 84, Bambang -san. Dulu kita memang sering panggil Bengki. Dekan yang satu ini dulu bener2 anak Band…rambut panjang semeter, dan kuku panjang. Bahkan kalo denger ceritanya, pernah pura-pura sakit jantung waktu di mapram heheheh. Seorang Doktor dari Universitas Tohoku, yang jadi Dekan sekarang. Hebring euy. Sesudah sambutan dipanggil tiap angkatan secara kelompok dimulai dari angkatan 1967 (wahhh aku belum lahir tuh heheheh) sembari ditayangkan foto-foto jaman baheula.

Untung angkatan 1986 masuk ke grup 1986-2000 hihihi… masih berasa muda dikit. Tapi yang membuatku sedih sebetulnya lebih ke ngga ingat nama sempai dan kohai, padahal dulu lumyan deket. Untung pada pake label nama di bajunya, jadi bisa sambil ngelirik, dan mukanya tidak banyak berubah. Yang buat aku terharu juga banyak yang angkatan di bawah aku, masih ingat bahwa aku pernah jadi Ketua Himaja (untuk dua tahun ya? lupa euy. musti bongkar dokumen lagi ntar di Tokyo). hihihi… Sambil makan siang yang katanya sumbangan dari sempai-sempai. Gochisosamadeshita.

Setelah itu kita diantar oleh Pak Dekan ke Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya (ntah kapan ganti namanya) jjl sekitar kampus sastra yang dulu. Dan memang sudah banyak perubahan. Kolam sastra tempat anak-anak berkreasi baca puisi dll udah ngga ada. Gedungnya tambah banyak dan yang aku ngga tau adalah Jembatan Teksas ( yang menghubungi Fakultas Teknik dan Sastra) …. mungkin maksudnya dulu sebagai jembatan utk yang cowo-cowo cari cewe-cewe cantik di Sastra hihihi.Dari situ kita pulang dan tidak lupa berfoto juga deh di depan lambang UI dari luar kampus.

Dari Depok kita langsung ke rumahnya Uti, teman seangkatan yang sedang dalam proses penyembuhan dari breast cancer. Mendengar penjelasan dia, jadi ngeri juga sih…. Hayoooo Mammograf…and Pap Smear ….. Dan jangan lupa periksa darah 6 bulan sekali. Selama kita di rumah Uti mulai jam setengah enaman-an Hujan deras turun. Dan karena Susi musti langsung kerja (dia orang tipi sih) kita langsung pamit dan menuju Rest Midori, di Pondok Indah. Dina bilang…

“Sorry ya Mel, kamu udah bosen kali makanan Jepang”

Hmmm mau dibilang bosen juga ngga sih… aku sendiri lagi bingung kok maunya apa. So, aku makan sushi aja karena porsinya kan kecil.

And the time for say goodbye. Dan kita berencana untuk kembali mengadakan reuni 25 tahun kebersamaan pada tahun 2011 nanti. Kalau bisa mau nginep bareng dimana gitu hehehe. Bol-bol aja sih…tapi siapa mau ngurus? Masa gue dan Windy lagi? And thank you for the friendship we share together….

(Imelda — Nana — Windy… mustinya aku pake kacamata juga biar seragam…padahal bawa tuh dalam tas heheh)

NB: aku disuruh jadi koordinator acara Zona -80 Metro TV, kabarnya akan ada rekaman tanggal 10 Agustus nanti …tapi aku belum pernah liat acaranya kayak gimana …so gimana bisa jadi koordinator?  Kalo cuman buat masuk tipi aja mah aku ogah…udah sering sih di Tokyo huheuheuehu…hmmm narsis lagi.

Untuk melihat foto-foto lainnya dari reuni Himaja lintang, clik di sini

LIMIT

Semua memang ada batasnya. Mana ada sih dalam kehidupan kita, kita benar-benar bisa free. Sedangkan untuk makan, minum saja ada batasnya. Jika melampaui batas itu maka…throw out. Bahkan sampai mencintai, dicintai, bercinta saja ada batasnya. entah itu dari diri kita sendiri atau faktor external.

Nah, kegiatan “bercinta” saya di blog hari ini dibatasi. Oleh yang namanya Bandwith. Yaaaahh tinggal satu hari lagi kok? Ngga bisa nambah? Negosiasi dulu deh.

Dan ternyata “bercinta” di blog saya bisa dinegosiasikan. Begitu saya membaca alert

The domain coutrier.com coutrier has reached its bandwidth limit (2007.32/2000.00 Megs).
Please contact the system admin as soon as possible.
!! Do not respond to this message. Your reply will go nowhere. !!

dalam email….  yahhhh system admin nya aku tapi aku tak tahu apa yang harus kuperbuat….so…langsung saya telepon Kalimantan,

“Marten help me…. tinggal satu hari sih, tapi satu hari itu kan lama… 24 jam jeh… dan dalam 24 jam apa saja bisa terjadi (beginilah kalau terbiasa hidup di negara gempa). Bagaimana solusinya?”

Dan si pakar IT tanpa gelar Sarjana IT itupun bereaksi. Dipangkasnya jatah bandwith dari domain saya yang lain… yang kurang pengunjungnya, untuk disuntikkan ke domain yang ini….. tada….. Dalam tempoh yang sesingkat-singkatnya sekitar 10 menit sejak saya tahu situasi “alert” ini, bandwith saya yang tadinya 2 GB, menjadi 3 GB…. (pasti cukup untuk satu hari…secara saya bukan seleb seperti pak EWA hehehe)… Sambil bercanda si Marten itu berkata…”Yah untuk satu hari aman, tapi ngga tahu kalo untuk bulan depan loh mbak… Domain saya aja pake 7 GB….” OMG. Yaaaahhh.. Tapi ya sudah deh untuk sementara 3GB bisa menampung “kecintaan” saya berblog-ria. Dan mungkin kelak perlu yang lebih besar lagi.

BTW selamat untuk Marten yang sudah bisa menemukan “his saviour”, selamat bekerja, dan jangan lupa monitor domain-domain saya yah…. Untuk urusan domain saya memang hanyalah “pengguna”

Mama…sakit….

Duh biasanya Riku tidak pernah mengeluh. Sejak bayi dia tidak pernah menangis waktu disuntik vaksinasi. Malah dia selalu tanya, kok tidak disuntik, jika hanya pergi untuk pemeriksaan. Tapi….

Sejak tgl 28 malam dia menggigil terus. Demamnya sekitar 39-39,5. Tapi menurut bu Doktor Novi, kasih minum yang banyak saja, lihat kondisi dulu. Karena sebetulnya dokter juga belum bisa tahu penyakit pasien demam, hanya dari luarnya, harus ada pemeriksaan labo. Yang penting diusahakan dia minum dan diberi tempra. Namun tempra hanya menurunkan sedikit. 38,5 derajat minimum, dan naik kembali. Aku peluk dia setiap dia mulai menggigil dan mengeluh, sehingga otomatis aku tidak tidur hari itu. Sekitar jam 3:30 pagi aku kasih tempra lagi, karena demamnya 40,2… Mungkin karena demamnya dia mulai ngigau macam-macam.

“mama, mama tunggu di situ dong”

“Di situ mana? kan mama di sebelah Riku sekarang”

“Mama …aku takut….gelap”

“Kaus kakinya mana?…. Mama bawa sepatu Pikachu ngga”

“Bawa kok, kenapa Riku mau kemana?”
“Kan mau ke game center? ”

“Sekarang game centernya tutup sayang, nanti kita ke dokter dulu, sesudah itu ke game center ya…kalau dokter bolehin”

Semakin lama semakin takut aku dengar ocehannya soalnya dia terbangun tapi matanya ngga fokus. Sekitar jam 4 dia minta ditemani ke WC, dan ternyata dia mencret. Dan sejak itu berkali-kali harus ke WC. Cucian kotor bertumpuk. Sambil urus WC, aku juga cuci dulu pakaian yang kotor itu, supaya bisa langsung dicuci paginya.  Dan…aku pikir lebih baik bawa ke emergency saja. Jadi sekitar jam 4:30 Tina bangunkan opa untuk antar kita. Sambil aku siap-siap pakaian dsb, Riku sudah tunggu di depan garasi. Dia semangat banget untuk pergi keluar. Tapi waktu diraba kepalanya kok sudah tidak panas? Aku ukur 38,2….hmmm lebih baik langsung ke poliklinik anak saja deh. Jadi batalkan keluar dan Riku tidur sambil nonton TV di samping aku yang sibuk tulis email kasih kabar papanya dan posting. (disambi tidur-tiduran juga sih).

RSPP Di ruang tunggu Klinik Anak

Jam 5:30 Opa dan Oma ke gereja karena merupakan kebiasaan keluarga kami untuk pergi ke misa kalau ada yang ulang tahun. Yang lainnya tidak bisa ikut, Tina urus Kai, Aku urus Riku. Waktu Opa dan Oma pulang, kita sempatkan nyanyi Happy Birthday. Jam 8:00 aku dan Riku pergi ke poliklinik di RSPP, diperiksa dokter Jarot. Dia masih ingat Riku pernah datang waktu usia 1 th (mungkin karena jarang orang Jepun dateng ya heheheh). Dia kuatirkan Riku kena radang usus, sehingga lebih baik periksa darah. Pas kita keluar kamar periksa, Siswi teman akrabku waktu SMP datang dan temani kita ke labo. Memang siswi dulu tugasnya nganter-nganter tamu VIP di RSPP. Dan Riku termasuk tamu khusus ya Sis hehhehe. Berkat escort dari Siswi ini bisa minta tolong fotoin deh, waktu Riku diambil darahnya heheheh. Dan….untuk pertama kalinya dia nangis. “Mama….sakit…” Ya jelas sakit lah, soalnya venanya halus, jadi sempat dicari-cari dulu setelah ditusuk. Keturunan mama tuh….soalnya aku venanya ngga keliatan sampe terpaksa diambil di sela-sela jari, atau tempat-tempat lain yang aneh-aneh deh.

pucatnya ambil darah 採決

Setelah selesai labo, kita musti tunggu hasilnya 1 jam. Jadi kita pergi deh makan sate di depan RSPP, yang terkenal itu loh…. (Mariko san, aku udah makanin untuk kamu loh heheheh). Riku bisa makan sedikit. Padahal sebetulnya ngga boleh tuh makan sate, karena waktu kita kembali ke dokter untuk tanya hasilnya, ternyata verdaag tiphus. Harus makan bubur dan sayuran tuh….

sate depan RSPP sate ayam

Kira-kira jam 11:30 an kita bisa pulang, tapi musti ambil obat di apotik. Dan riku maksa untuk main. Akhirnya aku bawa dia sebentar ke BlokM Plaza untuk main di game center sekitar 30 menit. Meskipun lemah dia senang sekali, dan aku janji kalau sudah sembuh kita akan main lebih lama. Kemudian kita pulang naik bajaj….naik bajaj-pun merupakan pengalaman berharga bagi Riku. Sesampai di rumah dia bilang,”Terima kasih mama…Aku sayang mama”. Sama seperti halnya jika dia muntah di lantai, karena tidak keburu pergi ke tempat sampah. Dia selalu bilang waktu aku pel lantainya,”Maaf ya mama….mama harus bersihkan itu”. Oh anakku, tidak apa-apa itu kan tugas mama juga.  Hari ini, tanggal 30 adalah hari libur di Indonesia, jadi aku bisa menghabiskan waktu bertigaan dengan Riku dan Kai.

Happy Birthday my dear Papa…

Selamat Ulang Tahun Pa!!! 70 tahun….. 七十歳お誕生日おめでとうございます. Niatnya papa dalam menghadapi ulang tahun istimewa ini sebetulnya adalah membuat buku tentang lingkungan dan atau pengalamannya selama ini, tapi karena sibuk meeting/rapat sana sini, dan mengurus cucu, belum sempat terealisasikan. Papa bilang; sejak pensiun dia jadi PENGACARA (Penganggur yang banyak acara). Saya tulis sedikit kenangan bersama Papa ya…. Mungkin banyak terms yang salah, but aku tulis saja dulu apa yang terlintas di pikiranku beberapa hari ini. (sudah dapat perbaikan langsung nih dari ybs hehehe)

Papa bekerja selama 35 tahun di Pertamina, dan setelah dipanggil Menteri KLH waktu itu Pak Emil pada tahun 1990, papa bekerja delapan tahun di Lingkungan Hidup (Bapedal) , menjadi Ketua IPLHI ( Ikatan Profesional Lingkungan Hidup Indonesia) dan terakhir menjadi Executive Director IMA ( Indonesian Mining Association). Sementara itu setelah menjadi Alumni KSA III Lemhanas, Papa aktif sebagai Anggota POKJA SKA LEMHANAS(Kelompok Kerja Sumber Kekayaan Alam di Lembaga Ketahanan Nasional) Karir pertama papa di mulai di kilang SHELL Indonesia di Plaju ,bidang Pengolahan (eh bener ngga ya pa?), tapi kemudian juga menangani Lingkungan hidup dalam Pertamina sendiri di  BKLL( Badan koordinasi Lindungan Lingkungan). Jadi papa sering harus pergi ke tempat-tempat yang terjadi kecelakaan untuk memonitor penanganan pertolongan sesuai dengan penanganan ramah Lingkungan. Karena tugasnya ini pulalah, saya mengetahui tentang proses penanganan limbah minyak jika tertumpah di laut/perairan. Atau jika terjadi kebakaran di kilang minyak darat/lepas pantai.

Saya juga masih ingat papa pernah mengisi rutin acara Dunia Minyak di TVRI. Saya yang masih kecil waktu itu duduk dengan manis di depan televisi, seakan-akan mendengarkan kuliah papa, mengisap memori gambar-gambar kilang eksplorasi dsb, padahal saya tidak mengerti apa-apa.

Papa memang guruku. Atau mungkin hanya saya yang mau mendengarkan kuliah ‘gratis’ papa dengan seksama dan alim, seakan-akan saya mengerti. Yang paling senang adalah menyambut papa pulang dari tugas di luar negeri, mendapatkan oleh-oleh (dasar anak-anak selalu minta oleh-oleh), dan kemudian makan bersama di meja makan sambil mendengarkan cerita papa mengenai perjalanannya waktu itu.

Sejak 1970 Papa memang sering ditugaskan ke luar negeri untuk Seminar,Conference ,Workshop dan Rapat Dinas dengan partner Pertamina. Setelah menjadi eselon I di pemerintah, Papa mendampingi Menteri Lengkungan Hidup di UNCSD (United Nations Council for Sustainable Development) di New York dan di Governing Council UNEP (United Nations Environment Program) di Nairobi (Kenya). Pengalaman yang sangat bersejarah baginya adalah ikut safari di malam hari di hutan Kenya. Dia sangat terkesan dengan melihat seekor Leopard yang besar berjalan dekat pohon dimana Papa berlindung. Leopard tersebut kelihatan sangat megah didalam kerajaannya waktu malam hari.

Papa juga sering mewakili instansinya di forum-forum luar negeri, bahkan sering memimpin delegasi Republik Indonesia ke Forum internasional seperti ASEAN Marine Pollution Experts Group , ASEAN sub regional group meeting, atau memimpin delegasi ahli standardisasi ke  ISO TC 207 yang membahas standard ISO 14000 di Oslo (Norwegia) 1995, Rio de Janeiro (Brasil) 1996, Kobe (Japan) 1997. Bagaimana jalannya konferensi, Papa harus memimpin/ menjadi moderator simposium, atau papa bertemu dengan orang-orang terkenal si ini, si itu (Baca juga “ketik cepat=baca cepat”). Papa sudah mengunjungi kota-kota yang penting di pantai Timur,pantai Barat dan Mid west  Amerika Serikat Demikian juga dengan pantai Timur dan pantai Barat Canada serta daerah sekitar Niagara dan Ontario.Kecuali Burma/Myanmar dan Laos,Semua negara ASEAN sudah dikunjungi. Praktis semua kota besar di Australia seperti Brisbane,Sydney,Melbourne,Perth,Fremantle dan Canbera sudah dikunjungi.

Dalam banyak kunjungan tersebut Mama diajak ikut,tentunya ticket Mama  bayar sendiri tapi hotel dan transport boleh ikut Papa. Jadi Mama juga banyak melihat dunia (dan sering berjalan sendiri loh). Banyak negara telah papa kunjungi , dan setiap pulang dari negara itu, saya menemukan waktu berharga yang hilang karena sibuknya papa berkeliling dunia dan menjalankan tugas sehari-hari.

The important thing is the quality not the quantity of being together. Saat itu saya banyak bisa mendapatkan pengalaman-pengalamannya berinteraksi dengan orang-orang asing. Tidak jarang juga diselipkan humor-humor yang di dapat saat itu. Saking serunya papa bercerita kadang dia tidak menyadari bahwa yang mendengar omongannya waktu itu tinggal saya (do you remember those old day pa?).

Yang pasti sebelum saya berangkat ke Jepang papa selalu mengingatkan saya untuk berpikir berjenjang. “Imelda, kamu sering menganggap orang lain sudah tahu sehingga melompati urutan pemikiran. Dengan orang Jepang kamu tidak bisa begitu. Jangan dari A, B, lalu kamu lompat ke M, P dst. Orang Jepang tetap harus melampaui jenjang A, B, C, D….. dst. Sistematis. Jangan dilompati!! Ingat itu”. Dan berkat peringatan itu, saya berhasil mengubah kebiasaan saya yang melompati sesuatu, sehingga bisa bekerja/menjelaskan secara berurut… sistematis. Memang benar harus seperti itu karena orang Jepang kadang terlalu berpatokan pada Buku Manual. (Dan saya tidak pernah membuka buku manual jika harus set up komputer or elektroniks lainnya….sangat kontradiksi)

Cerita yang kadang membuat saya sedih, atau saya tahu papa juga sedih, adalah cerita jika orang-orang asing itu menanyakan papa lulusan universitas mana. UCLA? Barclay? Oxford?… then papa harus menjawab…. no I did’nt go to universities, I have no graduate tittle. Sampai lama-lama papa hanya menjawab ” Yes, I like fox”, then semua pikir papa lulusan dari Universitas yang berlambang fox (saya lupa universitas apa yang disebutkan). Papa berkata, yang penting saya tidak berbohong. Saya hanya mengatakan I like fox, not I went there.  Menjadi sarjana adalah obsesi papa yang tidak bisa terpenuhi sampai saat ini. Karena itu papa selalu mengatakan kepada kami anak-anaknya untuk mengejar ilmu setinggi mungkin. Papa otodidak sehingga mendapat post-post tugas yang penting-penting itu tanpa gelar sarjana dengan kekuatan bisa berbahasa Inggris. Mana ada sih Eselon satu yang tidak bergelar sekarang? Sering dia memuat pidato atasan dalam bahasa Inggris, papers dalam bahasa Inggris dan mengisi majalah Science dan majalah lingkungan lain yang berbasis di luar negeri.

Saya dengar dari Tina, bahwa papa melarangnya untuk belajar bahasa Perancis jika belum menguasai bahasa Inggris… Tapi itu jaman nya, jaman dulu, karena jaman sekarang tidak bisa tanpa gelar kesarjanaan seberapapun  pintarnya engkau dan seberapa kuatnyapun  engkau berusaha. Karena dorongan dan dukungan papa itu maka kami ke tiga anak perempuannya bisa mendapatkan gelar minimal Master. Saya master pendidikan ( dari Yokohama National University, Jepang), Novita Doktor (PhD) in Microbiology (Melbourne University, Australia) dan Tina Master Arsitek (Yokohama National University, Jepang). Kecuali Tina, semua dengan beasiswa dari negara ybs. Sedangkan papa tetap harus puas dengan sebutan “Sdr” di depan namanya dan menghibur diri dengan mengatakan my title is “Senior Doctor abv Sdr“. I still remember how proud he was when he attended my graduation day from University of Indonesia.

But you have to know papa…. You are our Proffessor in many aspects especially for me. I am proud of you. I want to write more about you someday. But for today… Happy Birthday, my dearest Papa from your eldest daughter.

Plontos

Pagi hari ini sebelum keluar rumah, Riku minta dibelikan nendo (malam/lilin). Tapi sebelumnya dia memang minta ikut. Dengan macam cara aku bujuk dia, dan berjanji akan membelikan nendo, dan besok akan pergi ke Game Center. Kemarin malam juga sebetulnya dia manja sekali padaku, dia minta Tina untuk telepon aku yang sedang dinner dengan temen-temen almamater.

“Mama pulang jam berapa?”

“Mama sudah selesai makan sayang, sebentar lagi naik mobil dan 30 menit lagi akan sampai rumah”

“Wakatta. Aku kangen mama”

“Mama juga kangen Riku, tapi mama ada teman yang datang dari jauh, jadi mama temani makan”

“Cepat pulang ya”

“Iya sayang”

Sambil nunggu Ira dan Nana ngebul dulu, aku beli majalah yang kira-kira bisa Riku baca. Duh aku jadi kangen sekali sama dia. Setibanya di rumah dia langsung peluk aku, dan bilang kangen…. Dan tercetus di mulut dia, “Aku kangen papa, aku mau pulang”…. hhhhhhh. Langsung call Tokyo, dan biarkan dia cerita-cerita pada papanya. Kejadian yang sama dengan 2 minggu pertama waktu dia ke Jakarta 2 tahun yang lalu. Selama seminggu di sini, boleh dikatakan dia enjoy but….semua percakapan dalam bahasa Indonesia. Dan itu mungkin yang membuat dia tertekan tidak bisa pakai bahasa Jepangnya. Dan dia selalu jadi nomor dua, karena aku selalu menomorsatukan Kai selama ini. Kira-kira 10 menit dia bercerita di telepon pada papanya dengan gaya orang dewasa. Kita berdua kaget dengan perubahan gaya bahasanya.

So, memenuhi janji saya pada Riku, aku beli nendo sebelum menuju The Cafe Hotel Mulias bersama Lala. But selagi makan dering HP dari Chris, adik iparku (yang sebetulnya lebih tua 2 hari dari aku) menyuruh aku telpon rumah. Riku demam tinggi. OMG…. Untung deh tinggal dessert yang harus kita habiskan (duh bener kemaruk euy…meskipun merasa rugi juga karena hari ini nafsu makanku kurang, but not Lala’s hehehe) Kami berdua langsung naik Silver Bird (gaya kali….) pulang ke rumah. Dan aku ngga bisa nahan airmata liat my boy yang biasanya ceria tergeletak tidur menggigil akibat demam. Maafkan mama sayang…. sejak kemarin malam kamu bilang Kangen mama, kangen, kangen, kangen, kangen, kangen …….tapi mama tidak memanjakan kamu. Cepet sembuh ya sayang…. besok mungkin tidak bisa bermain di Game Center, tapi begitu kamu sembuh, kita berdua saja akan pergi main seharian ya. Please….cepet sembuh sayang. Please God help him.

Dan aku menganggap aku beruntung karena Riku sakitnya di Jakarta (meskipun aku bukan Jawa masih menganggap apapun harus dilihat dari segi positifnya). Coba kalo dia sakit seperti ini di Tokyo, sedangkan Kai juga maunya aku gendong terus, I could not handle them alone. Di sini Kai bisa dipegang oleh Tina, Mama, Novi, or the other three asisten (pinjem istilahnya mas trainer). And aku bisa konsentrasi menjaga Riku (diselingi posting sambil nonton “Vanished” ….serem). Untung!!!

Sambil gendong Kai, aku buka kumpulan foto-foto hari ini, dan Kai yang biasanya tersenyum liat foto dia…kali ini menangis dan tidak mengenali foto dia sendiri. Bagaimana tidak, …… Di layar monitor yang terpajang adalah seorang IKKYU SAN bermata belo. He should be my avatar from today Tsuru-tsuru…. KAMI ga NAI!!!!

Riku sakit seperti aku, tidak mengeluh, hanya tidur dan…mengigau. Tiba-tiba bisa berkata/bercerita ini itu, yang tidak nyambung sehingga membuat heran yang mendengar.

.

Ceker Ayam

yang terkenal memang adalah sebutan salah satu konstruksi khas ciptaan orang Indonesia. Tapi tentunya Anda juga tahu bahwa ceker ayam yang sesungguhnya adalah kaki ramping (pasti ngga ada dong ceker yang “daikon” alias gendut) penyangga tubuhnya ayam yang mungkin kelak akan menjadi santapan di meja makan. Banyak mengandung gelatin, dan sering dipakai sebagai pembuat kaldu. Kalau lagi miskin, Sup ayam bisa berubah menjadi Sup Ceker. Karena membeli satu kg ceker tentunya jauuuuuh lebih murah daripada membeli satu kilogram ayam.

Selain sup ada masakan chinese yang menyajikan ceker ini dengan bumbu pedas. Saya tidak mengerti namanya mungkin Shechuan style, yang pasti rasanya enak! Dulu waktu papa masih di London, kami sering menerima kiriman “dim sum” ceker ini satu loyang penuh dari Ibu Husein. Yummy. Namun tidak semua orang bisa tahan melihat “bentuk”nya sehingga merasa jijik untuk membawanya masuk dalam mulut. Kebanyakan orang Jepang memang tidak bisa makan segala “isi perut” dan ceker, bahkan melihat satu ayam utuhpun mereka tidak bisa. Kimchiii my japanese sister, smepat kaget waktu melihat satu ayam utuh di Ayam Suharti….tapi setelah melewati masa “shock”nya, saya rasa dia sekarang sedang ngiler membayangkan Ayam Suharti (nanti saya makankan untuk kamu ya kim).

Nah, beberapa kali Riku ikut pergi makan Dimsum di restoran depan Bulungan. Dan saya perkenalkan dia dengan jenis masakan yang satu ini, sambil berkata” Kalau tidak suka, jangan dimakan. Agak pedes loh!!”

But, Riku bilang,”Ini enakkkkkkk!!!”, dan setelah itu bilang “Mama, besok kita ke toko ini lagi ya”.

Dan setelah itu dia dua kali ke restoran ini tanpa saya, dan dia selalu minta “tori no ashi (kakinya ayam)”. Repotnya kalo dia minta dimasakin itu nanti sesudah pulang ke Tokyo. Karena, ceker ayam tidak dijual di toko/supermarket biasa. Harus pergi ke tempat ethnic food, yang jauh dari rumah kami. Jadi….puas-puasin makan di sini ya Riku!!!

Morning Stroll

Kalau di Jepang, hanya pada hari Minggu Riku bisa berjalan-jalan di luar. Hanya untuk berjalan ke dry cleaning  dengan bapaknya, lalu mampir ke taman-taman yang banyak tersebar di dekat rumah kami. Atau kadang-kadang drive sampai suatu tempat dan jalan-jalan. Tidak pernah ada kebiasaan jalan pagi. Tentu saja itu juga karena setiap hari sibuk dengan pergi ke TK dsb. Tapi meskipun sedang libur pun, tidak bisa pada hari biasa. Karena saya tidak bisa menemaninya. Begitu keluar apartemen kami, langsung jalan sedang sehingga benar-benar berbahaya jika anak-anak keluar sendiri.

Selama liburan di Jakarta setiap hari Riku jalan pagi dengan Opanya. Kadang ditemani Kei-chan anaknya Novi. Dua hari yang lalu, karena Kai juga sudah bangun pagi, kami semua berjalan pagi di depan rumah. Hmmm andaikan suasana hijau di depan rumah saya ini ada di Jepang juga. Mungkin memang saya harus pindah dari apartemen yang sekarang. Dan mencari perumahan yang masih terletak di bagian dalam wilayah saya. Saya tidak mau pindah dari Nerima-ku. Karena wilayah ini amat sangat memperhatikan kesejahteraan dan pendidikan bagi anak-anak. Setiap bulan ada tunjangan dari pemerintah daerah sebesar kurang lebih 5000 yen (400.000 rupiah) per anak. Belum lagi tunjangan kesehatan gratis sampai dnegan anak itu berusia SMP. Lingkungannya juga masih asri, dengan ladang-ladang sayur di sekitar kami. Desa dalam kota, demikian kami menyebutkan wilayah ini. Nerima-ku terkenal sebagai penghasil Daikon (lobak).

(Di dalam taman pembatas ada ayunan dan sedikit tempat bermain minimum. Masih jauh dari cukup, tapi daripada tidak ada…. Dulu waktu saya kecil, sama sekali tidak ada ayunan atau space bermain seperti ini.)

(riku di depan mobil pulisi endonesah hehehe….–kanan adalah foto kolam ikan yang kering sejak maraknya demam berdarah dan setelah gempa meretakkan dasarnya (ingat postingnya Mas trainer yang mana yah….) )

(Dengan 5 cucu nya Opa…rumah kami penuh dengan mainan, teriakan anak-anak dan kadang tangisan manja atau berkelahi…heboh deh pokoknya. Karena itu kami menamakan rumah kami TK mtb. )

Memorabilia #2

Apakah Anda masih ingat atau pernah diberitahu orang tua Anda, apa judul buku (bergambar) yang pertama kali didongengkan orang tua pada Anda waktu masih kecil? Orang tua saya sibuk sekali waktu saya kecil. Bapak saya seperti bapak-bapak muda lainnya sedang sibuk meniti karir di perusahaan. Bahkan sering mengikuti training ke luar negeri. Otomatis yang tinggal di rumah, yaitu ibu saya yang harus menyelenggarakan roda rumah tangga sendirian. Dan pastinya kerja di rumah itu tidak ada habisnya (ini saya alami sekarang). Jadi sangatlah jarang kami dibacakan dongeng oleh mama. Buku dongeng yang dibacakan adalah sebuah buku berbahasa Belanda yang diberikan saudara kami. Kumpulan dongeng seperti Upik Abu dsb. Mama akan membacakannya dengan menerjemahkan langsung ke dalam bahasa Indonesia. Kami akan memilih bagian mana yang kami minta bacakan. Tapi kadang karena mama sudah lelah, ceritanya sering tidak “nyambung”, dan mama tertidur. Kami bangunkan, “ma…apa lanjutannya?”… Bayangkan kalau kemudian mama berkata, “Iya, kemudian Yusuf naik tembok…” (gubraaak). Biasanya kalau begitu, kami tahu diri dan akhirnya tidur tanpa mendengar kelanjutan ceritanya.

Nah dalam liburan kali ini, saya menemukan buku itu. Tertanggal 20 desember 1974, hadiah dari Opa Luke dan Oma Alie yang tinggal di Belanda. Memang adik dari Oma Alie ini adalah pengarang buku cerita anak-anak di Belanda. Isi ceritanya:

  • De schone slaapster in het bos (Putri Tidur)
  • Roodkapje (Si topi merah)
  • Blauwbaard (Jenggot Biru)
  • De gelaarsde kat (Kucing bersepatu Laars)
  • De feeen (Peri)
  • Assepoester (Si Upik Abu)
  • Riket met de Kuif (Riket si Jambul)
  • Klein Duimpje (Si Jempol Kecil)
  • Griseldis (griseldis)
  • De dwase wensen(Orang gila)
  • Ezelsvel (Kulit keledai)

Selain Upik Abu, Si Topi Merah dan Putri Tidur, yang lain kurang saya ingat. Terutama si Jenggot Biru, sepertinya agak mengerikan. Nanti mau coba baca sendiri aaahhh.

Kakigori – Es serut….

Hmmmm lupa saya tambahkan dalam postingan saya Summer in Japan means… bahwa es serut atau kakigori merupakan salah satu ikon musim panas.Tentu saja sama dong dengan Es serut di Indonesia, tapi isinya yang agak lain. Kalau es serut di Indonesia, yang dnegan nama macam-macam biasanya berisi buah-buahan, kolang-kaling, tape singkong, cincau dll. Nah kalau di Jepang biasanya isinya kacang azuki (sejenis kacang merah kecil direbus dengan gula) lalu sirup maccha (teh hijau) kadang diberi es krim vanila. Ini yang biasanya ada di restoran-restoran. Rasa Japanis banget deh. Tapi kalau pergi ke Festival-festival summer yang ada, yang namanya kakigori biasanya hanya berupa es serut yang diberi sirup rasa Melon, Strawberry dan Blue Hawaii. Nah hari ini tanggal 25 Juli adalah peringatan hari NATSUGORI, sama dengan kakigori (natsu =summer gori =ice). Dipilihnya tanggal ini karena sebutan Na-tsu-go yaitu 7-2-5. Dan kabarnya tanggal ini adalah hari terpanas di Jepang. Hiiii, untung saya di Indonesia ya. Bisa makan es shanghai, es teler, es merah delima, es-te-em-jeh …wah yang terakhir ini lain ya….

Hmmm mau cari es -es an dulu deh. Tergantung juga sih es nya satu atau dua atau tiga. Kapan ya aku bisa es tiga heheheh.