Karya Kai yang pertama

Sebagai mantan DJ Radio, saya punya banyak CD dan kaset. Kebanyakan kaset-kaset itu sudah saya pindahkan ke dalam Mini Discs, tapi karena kaset Indonesia amat sangat langka, saya tetap menyimpannya.

Waktu Riku kecil, sampai sekarang mungkin hanya sekitar 2-3 kaset yang menjadi korban ketrampilan tangannya. Tapi Kai yang belum berumur 1 tahun, sudah menunjukkan bakat terpendamnya yang mungkin bisa melebihi kakaknya.

Terus terang saya tidak tahu kaset ini isinya apa…moga-moga bukan yang saya suka… Mungkin Nike Ardilla… tapi kalau liat body nya kayaknya sih lagu baru. Sepertinya saya harus bereskan lagi kaset-kaset ini dan disimpan di tempat yang tak terjangkau… tapi di mana dong? Kolong tempat tidur sudah penuh tuh…

6 gagasan untuk “Karya Kai yang pertama

  1. dewisang

    wah postingan masih hangat neh..dan me, first. Haduh..Kai…kreatif bgt, good job, sempet sebel ga’ nehh

    heheheh, ngga sempet sebel…. abis salah mamanya sendiri kan sampai bisa terjangkau begitu. Lagian udah ngga jadi DJ, masa bodoh lah. Kalau album yang saya suka biasanya sudah ada CD atau MD nya, kalau yang ini misalnya ngga ada versi digitalnya berarti …bukan selera saya 🙂

    Balas
  2. Hery Azwan

    Kasetnya dibuang aja Ime-chan.
    Tentu saja setelah sebelumnya dikonversi ke MP3. Bisa kan? (sok tahu)…
    Btw, Nike Ardilla? Hi hi…
    Ni bocah kalau masih hidup sudah sebesar sapa ya?
    Kalau nggak salah seumuran Dessy Ratnasari deh…(menganalisis layaknya sejarawan infotainment)…

    Hhehe kalau sudah masuk MD sudah gampang untuk diubah jadi MP3.

    Balas
  3. ipk4cumlaude

    Jadi inget pengalaman temen saya yg kaset kesayangannya, The Beatles, kusut dan putus. Dia berjuang untuk menyambung dan menyetrika kembali. Saya sih ketawa2 aja denger ceritanya, sampai segitu sayangnya. Ga tau deh suaranya apakah masih sejernih Paul Mc Cartney dkk ga.

    Mungkin bisa dicoba usaha temen saya itu, emiko-san!

    sambung dan setrika? wahhh ngga deh, nambah kerjaan lagi, mending beli baru. cari yang bajakan 🙂

    Balas
  4. Mbah Justinus

    Huahahahaha … Pinter … kamu anak pinter Kai, sekalian MD mama mu masukin ke kopi ya sayang

    Hehehe kasihan Imelda, kenapa ya anak-anak dimana-mana sama saja, nggak wong Jowo nggak orang Jepang … kalau mbah perhatikan tingkah anak mbah dulu waktu kecil juga dilakukan anak-anak keluarga muda sekarang … jadi sebelum Imelda ngalamin kasetnya jadi kusut mbah sudah ngalamin duluan

    Nih anda nanti akan mengalami kalau Kai sudah besar … mbah mau pergi, tapi mandi dulu dong, eh begitu mau jalan mobil sudah dibawa kabur anak hahaha … mau marah ? anak sendiri tuh

    Salam

    waaaah musti diumpetin deh kunci mobilnya…suruh naik sepeda aja 🙂 Kai sekarang juga udah keras kepala. saya bawa masuk ke tempat tidur, kasih susu dengan harapan dia akan akan tidur….e eee teriak-teriak, buang botol susunya dan setelah dibawa keluar…ketawa-ketawa duuuh pengen aku jitak deh.

    Balas
  5. Lala

    kreatif, kreatif…
    😀
    dan yaa.. beli yang bajakan aja.. ^_^
    Nike Ardilla, ya Bang? Iya, ya, saya kok jadi ikut mbayangin bakal seperti apa dia sekarang kalau cerita hidupnya beda. Mungkin bakal nggak ada Nafa Urbach tuh.. 🙂

    hihihi… ngga boleh loh beli bajakan. anti piracy!!…:)

    Balas
  6. nh18

    Hmmm karya kai…
    Terbayang wajah emiko yang mau marah gemanaaa getoh …
    Mudah mudahan sih sudah di back up yah…

    cheers…
    Nh18
    (dari Makassar )

    di makassar kudu makan ikan baronang, kepiting, pisang epek…. trus palubutung, biji nangka (kalo ini susah kayaknya musti pesan) wow, jadi pengen ke makassar. my father’s hometown.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *