Photo Studio

Photo Studio

Saya rasa, yang punya foto keluarga yang dipajang di ruang tamu dengan ukuran besar hanya orang Indonesia. Keluarga Indonesia waza-waza (dengan sengaja) akan pergi ke Photo studio untuk mengambil foto keluarga. Ada yang dengan seragam batik, atau kebaya/baju nasional, ada yang dengan baju hitam semua, ada yang dengan baju warna-warni alias bebas. Orang Indonesia boleh dikatakan suka berfoto. Kalau lihat blog orang Indonesia pasti ada isi foto sendiri/keluarga. Berlainan dengan orang Jepang, biasanya isinya foto anjing/kucing kesayangan, makanan, benda, pemandangan. Jarang yang memasukkan foto diri sendiri, foto keluarga, foto teman sekolah dll. Selain bermasalah dengan privacy orang, orang Jepang jarang mengabadikan sesuatu dengan foto. Anak muda Jepang sekarang, dengan adanya fungsi kamera di handphone mulai mengabadikan apa saja, dan mulai menjadi narsis seperti orang Indonesia hehehe.

Orang Jepang biasanya membuat foto di studio pada waktu mempunyai bayi yang berusia sekitar 30-40 hari, sekaligus dengan upacara Omiyamairi (Kunjungan perdana ke Kuil Shinto). Sesudah ke Kuil biasanya orang tua akan membawa bayinya ke foto Studio untuk dipakaikan kimono sewaan, lalu diabadikan. Kadang bersama orang tua + saudara kandung. Setelah upacara Omiyamairi, biasanya mereka akan ke studio lagi pada waktu perayaan shichi-go-san (7-5-3) . perayaan untuk anak perempuan berusia 3 dan 7 tahun, dan bagi laki-laki umur 5 tahun. Anak-anak itu akan memakai kimono, yang biasanya disewakan oleh Photo Studio itu. Setelah upacara7-5-3 itu, tergantung kondisi keluarga itu, ada yang pergi ke studio waktu upacara masuk TK (3 atau 4 th) atau masuk SD (6 th).

Sesudah itu biasanya akan membuat foto lagi pada waktu upacara menjadi dewasa Seijinshiki yaitu waktu usia 20 tahun. Waktu itu, seorang gadis akan memakai kimono yang dinamakan Furisode (lengannya panjang). Orang tua akan membelikan kimono ini untuk anak gadisnya, yang biasanya mahaaaaaaaaaaal sekali. yes, KIMONO is expensive. Ada mantan murid saya yang dibelikan kimono seharga 1.000.000 yen. Katanya, ini adalah pemberian termahal kepada anak perempuan, karena soro-soro (sebentar lagi) akan menikah. Sesudah menikah, furisode miliknya akan dipotong lengannya yang panjang sehingga bisa dipakai lagi dalam kesempatan yang lain. Tapi karena corak kimono untuk usia 20 tahunan biasanya cerah, tidak begitu cocok untuk mereka yang dianggap sudah berstatus ibu. Jadi? bagaimana nasib furisode itu? Ya , mungkin dijual atau menjadi penghuni lemari, dan bisa diberikan pada anak perempuannya kelak.

Setelah umur 20 tahun, foto berikutnya waktu lulus sarjana dan menikah. Untuk foto wisuda, mantan mahasiswi itu akan memakai Hakama, seperti kimono laki-laki tapi bercorak bunga. Sudah menikah? Tentu saja yang menjadi pusat perhatian adalah bayi yang baru lahir, dan kembali lagi ke siklus di atas tadi. Jadi foto keluarga biasanya hanya foto Bapak-Ibu-bayi (anak) dari . Dan sekali lagi, tidak semua orang Jepang menjalankan kebiasaan berfoto bersama satu keluarga.

—– hakama (perempuan dan laki-laki) serta furisode.—

Kalau di Jakarta, saya selalu membuat foto keluarga di Yo Photography di jalan Puloraya, dekat SMA ku dulu. Asal semua sudah siap, langsung difoto dan langsung minta cetak ukuran berapa, lalu pilih pigura, selesai. Kayaknya tidak pernah lebih dari satu jam deh. Lalu fotonya sendiri biasanya lebih artistik daripada foto di studio di Jepang. Foto di Jepang kebanyakan latarnya berwarna putih atau pastel. Sedangkan di Indonesia latar biasanya gelap, sehingga lebih menarik. Gaya orang Indonesia juga lebih beragam, lain dengan orang Jepang yang lebih kaku.

But, saya ketemu satu Photo Studio di Tokyo, di daerah Kichijoji, yang hasilnya sama dengan di studio Indonesia. Namanya Laquan Studio. Saya coba pertama kali di situ untuk pemotretan Riku kira-kira seperti Omiyamairinya. Tapi tidak menyewa pakaian dari mereka. Kebetulan ibu mertua berulang tahun ke 60, lalu adik dan adik ipar dari Sendai juga bisa hadir, sehingga kita membuat foto keluarga Miyashita yang pertama (di luar foto perkawinan). Sedangkan foto Riku bayi dengan oma opanya dibuat di Yo, jakarta. Nah anak kedua emang selalu kasihan deh. Kai sudah 11 bulan tapi belum pernah pergi ke photo studio. Lalu, tahun ini Riku berusia 5 tahun, jadi ada perayaan 7-5-3 (biasanya november). Karena mendekati november pasti studio penuh, mumpung masih banyak waktu saya pikir ambil foto sekarang saja. Apalagi kalau fotonya bisa jadi sebelum pergi ke jakarta. Bisa dijadikan hadiah untuk opa-omanya.

Jadi saya buat appointment hari Selasa kemarin jam 3, Riku dengan memakai kimono dan tuxedo, dan Kai memakai Kimono untuk bayi yang namanya odenchi. Wahhhh ternyata Kai nangis terus sehingga tidak sukses foto dengan odenchinya. Jadilah dia difoto hanya dengan pampers. Sedangkan Riku cerewet sekali. Dia sendiri yang pilih kimono dan tuxedo (baju pesta)nya. Waktu aku lihat kok hitam semua. Oi oi kamu masih anak-anak jangan pilih warna dewasa gini dong. Baju pestanya terbuat dari kulit, sehingga memang kita kasih nama baju Rockstar. Aku bilang tukar salah satu dengan yang warna cerah. Jadi dia tukar kimononya dengan yang berwarna biru dengan lukisan tradisional Jepang.

Hasilnya? Bagusan dengan Baju Rockstarnya itu daripada kimono. Mariko san yang menemani kita berkata, “Abis Riku bukan orang Jepang kan…lebih cocok yang Rockstar!” hehehe. Tapi emang benar aku lebih senang gayanya dia dengan baju Rockstar. Tidak sabar untuk menunggu hasil cetakan fotonya. Kemarin sebetulnya sudah pilih 30 lembar foto dari 148 lembar yang ada untuk dicetak. Tapi masih mikir karena mahal bo. Masak ukuran yang terkecil (L) biayanya 2100 yen ( Rp168.000) Kalau aku jadi cetak semua yang dipilih berarti 63.000 yen… wah bisa nangis deh. Memang sih biaya pemotretan, sewa baju semua gratis. Dan kalau dipikir-pikir 30.000 satu anak itu termasuk murah untuk Photo Studio di Jepang. Huhhhh, jadi bisa mengerti ya kenapa orang Jepang jarang berpotret sekeluarga hehehe. Kita akan lihat lagi foto-foto itu hari minggu bersama papanya Riku, dan biar dia tentukan berapa lembar yang akan kita pesan. Nanti kalau sudah jadi saya scan dan kasih liat deh…. ditanggung yang cewe-cewe berebut minta fotonya …hahaha (oyabaka.… arti harafiahnya orang tua bodoh, tapi ungkapan ini diucapkan jika orang tua memuji-muji anaknya sendiri. memuji keluarga sendiri seakan tabu dalam masyarakat Jepang. berlainan dengan masyarakat Indonesia ya…)

10 Comments

Berarti orang Indonesia emang narsis2 ya Ime-chan? Kalau orang Jepang lebih pemalu. Senangnya kerja berkelompok, tidak menonjolkan diri sendiri.
Btw, harga cetak fotonya mahal banget ya? Mending cetak di Jakarta atau di Yonas Bandung yang lebih ramah kantong. He he…

heheheh emang japanis pemalu. mana pernah suami-suami cium istri depan umum. yang deep kiss depan umum kan yang belon nikah. kalo udah nikah mana ada hihihihi bener mas, makanya aku pikir mau pesan satu lembar tiap gaya trus scan lalu bikin copyan nya di negeriku hihihi. tapi sebetulnya ngga boleh gitu. kan itu hasil karya/cipta studio itu.

yo**s puloraya…
kunjungan wajib abg jadul…. hehehe.

hhmm aku baru tau nih kalo orang jepang jarang difoto.

kalo indonesia ?? nyewa jas nyewa jas deh …nyeng penting pose…

puloray deket ama SMAmu …?
perasaan lebih deket ke rok kotak-kotak all ladies school deh em … (ah trainer sok tau nih)

hihihi segitunya sampe nyewa jas….
laaahh si mas…. emang rok kotak-kotak itu seragamku sejak TK!!! hihii

aahhh.. postingnya nyindir neeeh… :mrgreen:

dan oh yaa…
muahal buanget yaaa cuman buat cetak photo gituuhhh…

heheheh apalagi si jenglala, ngga mungkin kalo ngak hobi motret diri sendiri hihih. Ho oh mahal amat…ini lagi mikir apa mau nodong ibu mertua aja hehehe

Kotak-kotak ???

Lhhhaaa …
Jangan-jangan seangkatan ama adik aku nih ..
BTW … my only sister … SD-SMP-SMA … kotak-kotak Poll !!!

laaaah, waktu di 80-an kan aku udah bilang… si anak jendral yang penyiar tv itu angkatan di atas aku.

Edun^! mahal sekali…
Hiks saya belum pernah foto keluarga. Makasih emiko-san, jadi mengingatkan saya untuk foto keluarga (note: saya sebagai anak), nanti ah pas pulkam saya ajakin foto bareng, mumpung pada liburan.

^Edun: salah satu ekspresi kaget banget dalam bahasa Sunda

Edun sama dengan edan ngga? hihihi. Iya dung bisa jadi kenangan….

kimono…pengennn, ternyata muahal gila ya..klo jahitin bisa ga’ mbk Imel? disana ada tukang jahit ga sih. Di Indo Obi juga musim, kebaya tp dikasi obi, makin manis sih…

Kalo minta jahitin justru makin mahal. Ada juga kok yang murah, apalagi kalo second. sekitar 10.000 yen juga ada, cuman musti rajin huntingnya.

Foto pria-pria Jepang selalu terlihat gagah dan berwibawa…

Ajaib rasanya waktu membaca kita di Indo lebih narsis dibandingkan orang Jepang… bukankah tekhnologi kamera digital, dll… berasal dari Jepang hehehehe
.-= henny´s last blog ..Ping; Bermain Tebakan -1 =-.

aduh mbak, kimono-nya cantik sekaleee, pasti muahaal yo? Sensei-ku pernah cerita saat anak gadisnya berusia 20 th dibelikan kimono seharga 150 jeti….saya sampai haahhh??? antara percaya ga percaya….mahaaaal amiiir hihihi

Hehehe…. Betuulll…. Kalo liat promosinya Studio Alice itu ya sekali jepret cuma sekian… Trus photographer nya Pinter…. Jepret2 terrruuuusss… Nah pas milih2 yg mau di print keluar deh “Oyabaka” nya… Anakku imut… Yg ini bagus … Semua mau di print … Trus bikin 3 set, buat dirumah, buat mertua, buat Nenek yg di Cilacap… Begitu dikasih totalnya… Hampir Pingsan… Hihihihi… Pinternya lagi data nya baru boleh diambil setahun kemudian 🙁 … Ckckckck…. *bisnisbangetdeh*
Tahun ini keponakan suami juga merayakan Seijinshiki , harga Kimononya bisa buat beli mobil Passo hahahaha… Tapi yg beli Nenek dari pihak Bapaknya karena dia cucu perempuan satu2nya …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Post navigation

  Next Post :
Previous Post :