Kolam Renang – プール

Kemarin pertama kali Riku berenang di musim panas tahun ini. Menurut prakiraan cuaca katanya akan hujan, tapi ternyata sekitar jam 9 pagi cerah sekali dan panas 🙁 Jadi aku siapkan tas dia berisi handuk, celana renang dan topi, serta kantong plastik untuk baju yang basah. Menurut kurikulum TKnya Riku, kelas atas (nencho) akan berenang setiap hari Selasa, dan sampai dengan summer holiday dia ada 7 kali kelas olahraga (renang). Kemarin adalah yang kedua, karena yang pertama hari mendung. Jadi kalau hujan sudah pasti tidak berenang. Standar mereka jika udara di luar + suhu air = 50 derajat lebih, maka acara renang akan diadakan. Tahun lalu dia bisa berenang paling hanya 3 kali, karena banyak hujan. Semoga tahun ini dia ada banyak kesempatan untuk berenang.

Mereka berenang di kolam renang yang ada di halaman sekolah. Sebelum menuju TK nya Riku, saya selalu harus melewati SLB. Di halaman sekolah mereka juga ada kolam renang. Lalu saya tanya pada Mariko san, Apakah semua TK ada kolam renangnya? Jawabnya Ada… Kebanyakan TK,SD pasti ada kolam renang. SMP sebagian ada, sedangkan SMA daerah biasanya ada karena tidak ada masalah dengan lahannya. Wahhhh, setahu saya tidak ada sekolah di Indonesia yang mempunyai kolam renang. Mungkin di sekolah swasta? Saya bersekolah swasta  terus sejak TK, tapi tidak ada kolam renang. Ada pelajaran renang, tapi pakai fasilitas umum terdekat (waktu itu di Bulungan tuh…waktu SMP, SD tidak ada berenang). Lalu saya ingat di Sekolah Jepang di Jakarta yang di daerah Pasar Minggu dulu, ada kolam renangnya. Mustinya di sekolah di lokasi baru juga ada. Negara Jepang dan Indonesia negara kepulauan. Tapi apakah anak-anak Indonesia semua bisa berenang? Saya rasa tidak semua.

Hanya saya merasa aneh waktu pergi ke kolam renang di sini, milik pemerintah daerah. Kebanyakan dalamnya hanya 120 cm saja. Waaah kalau begini sih, saya mau saja berenang tiap hari. Soalnya saya itu meskipun bisa berenang, selalu merasa panik kalau harus berenang di tempat yang dalam. Di kolam renang belakang rumah (bukan punya saya loh, dekat rumah) memang ada tempat yang rendah tapi sistemnya menurun. semakin ke utara semakin dalam.Dan anak-anak dan ibu-ibu memenuhi bagian dangkal sehingga biasanya anak-anak muda harus berada di kedalaman 2 meteran. Brrr. Yang paling dalam cuma 3 m sih… tapi saya selalu merasa waswas. Kolam itu dulu sering dipakai latihan oleh keluarga perenang Item. Sejak dibangun kolam baru di tempat lain tapi tidak begitu jauh dari situ, maka kolam lama itu selalu dipenuhi anak-anak. Kolam yang baru memang lebih bagus dipakai untuk latihan renang 25 m. Selain itu ada kolam dalam 5 meter untuk latihan loncat indah. So, karena saya penakut, tidak pernah mau coba untuk berenang di kolam baru itu. Tapi waktu saya ke jkarta 2 tahun yang lalu, adik saya sekeluarga mengajak saya dan riku untuk berenang di kolam baru itu (sudah jadi lama juga sih). Itu saja satu kelemahan saya, saya tidak bisa melindungi anakku jika berhubungan dengan air, kolam atau laut. Saya paling takut air. Untung ada opanya, sehingga riku bisa saya titipkan. Opanya Riku perenang, waktu masih muda pernah berenang dari Makassar sampai ke pulau terdekat pelabuhan pp. Dia juga dulu pemain sepak bola.

Ketakutan saya pada air bukan disebabkan misalnya saya pernah tenggelam atau apa. Tapi dulu waktu kecil saya sring bermimpi harus berenang di kolam yang dalamnya sedalam gedung skyscraper. lets say 40 m. Saya berenang terus sambil ketakutan …jangan berhenti..jangan berhenti…karena saya tidak bisa mengambang (berenang anjing). Mimpi itu sering datang. Dan dalam kenyataan saya semakin benci pada kolam renang.  Karena itu waktu memilih nama untuk anakpun, saya menghindari kanji yang mengandung unsur air. Riku 陸 berarti daratan/benua. Tapi Kai 櫂 berhubungan dengan air dengan arti dayung, dan dia lahir tepat di hari laut. Tapi dalam kanjinya tidak ada unsur airnya, adanya unsur kayu.

Yang pasti Riku dan Kai suka sekali air, suka mandi dan berendam. Sejak bayi, tidak pernah nangis kalau dimandikan. Saya, riku dan kai menikmati sekali berendam di air hangat. Yaaah mungkin emang saya “jodoh”nya hanya pada bath-tub bukan kolam renang 🙂

Riku bersama Darma dan Sophie

6 gagasan untuk “Kolam Renang – プール

  1. nh18

    berfikir keras. ini kolam renang manaa ya ?

    perasaan deket-deket rumah gua juga deh.
    hehehe sok kenal sok akrob…

    deket rumah mas yang dulu … bukan buat umum 🙂

    Balas
  2. Hery Azwan

    Saya bisa berenang sejak SMP karena di sekolah renang diwajibkan. Sejak itu, saya selalu berenang sampai sekarang, meski nggak rutin. Apalagi di kompleks saya baru dibangun kolam semi olimpik 25 meter. Dalamnya cuma 150 cm, jadi tidak terlalu khawatir kalau lagi kecapean dan harus berhenti di tengah jalan. Cuma, tidak bisa tiap hari, karena kalau pulang kerja sudah keburu tutup, sementara kalau pagi belum buka. jadi ya pas Sabtu Minggu aja…
    Berenang membuat tubuh relaks dan jiwa tentram…Hi hi ngarang…

    andai aku maish di jakarta, mungkin aku akan tiap hari berenang. cuma kalo berenang itu bikin kulit item sih. di sini mau berenang muahal bo

    Balas
  3. Lala

    renang…? I love it!
    blajar waktu kelas enam SD sambil ngecengin teman sekelas yang super ganteng *dari kecil udah ganjen dan genit sih, Emi-Chan…haha*

    Bro, kakakku, dulu nggak suka berenang. Dia suka sesak nafas kalau liat adegan film yang terperangkap di dalam air. Tapi ketakutannya itu terus dilawan dan akhirnya dia lebih jago dari aku.. *huh, sebel! hehe*

    Bang Her enak ya, ada fasilitas gitu. Kalo gitu, ntar kalau aku main ke Jakarta, aku berenang di sana yaaa????? :mrgreen:

    Emi-Chan..
    Mungkin aku ke Jakarta bulan Agustus setelah tanggal sembilan. Masih ada kan?

    iya iya emang si ganjen selalu pake segala acara untuk memikat cowok. Jangan-jangan pake bikini polka dot tuh hihihi. Masih-masih cuman hari liburnya bang her dan mas trainer ini kan cuman tgl 10 jadinya. tgl 16 aku takutnya ada acara keluarga.

    Balas
  4. nh18

    Again …
    Kali ini Empat sekawan kumpul di Blognya Emiko ..

    hihihihihi

    Sapa yang cocok jadi Jupiter? Kalo Bob bang Hery nih. Jupiter aku aja deh …soalnya yang paling ndut 🙂

    Balas
  5. ipk4cumlaude

    Emiko-san, di Indonesia ga perlu kolam renang, tinggal nyemplung aja ke kulah atau sungai. Byur…
    Tapi, saya ga bisa renang euy… cuma 5 meter aja bisanya, apalagi yg gaya anjing ngambang.

    iya kalau ada sungai dekatnya. atau sungainya item seperti di jakrt…ogah nyemplung. Aih pikirnya bisa kan udah latihan banyak di sungai hihihi

    Balas
  6. dewisang

    sekarang mulai byk di Indo, tp iya yang swasta, termasuk sekolah saya. pas semester 2, sebulan sekali anak2 ada kesempatan berenang. ak juga ga’ bisa berenang, takut juga, palagi dulu pernah hampir tenggelam, untung waktu itu ada yg lihat jadi selamat.

    iya kalau swasta mungkin kolam renang bisa dipakai sebagai promosi juga. Kalo di Jepang semua guru harus bisa berenang. Selain itu harus bisa piano. setiap kelas di TKnya Riku ada piano. WAJIB!

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *