Onigiri – Nasi Kepal

Kali ini saya mau posting khusus mengenai onigiri atau bahasa Inggrisnya Rice Ball, dan saya mengatakannya dalam bahasa Indonesia adalah nasi kepal, karena dibuatnya dnegan mengepalkan tangan, meskipun besarnya belum tentu sekepalan tangan (boleh juga sih…. yang big size ya hihihi). Onigiri juga sering disebut dengan omusubi, atau nigirimeshi. Nasi kepal ini mudah dibuat, enak dan mengenyangkan. Saya posting ini sambil teringat Eva, Jeng lala, Ai dan teman-teman lain yang mungkin mau coba buat. Atau untuk Bang Hery, Mas trainer  mungkin yang mau memanjakan istri,  atau bahkan mas Hangga untuk memikat gadis-gadis.

Hari ini adalah hari yang paling tepat posting mengenai Onigiri, karena ternyata hari ini adalah hari Onigiri, menurut masyarakat dari Prefektur Ishikawa. Prefektur ini menghasilkan beras yang pulen dan enak. Beras diperingati setiap tanggal 18 dan kenapa bulan juni peringatan onigiri? Karena ada sebuah daerah di Prefektur Ishikawa yang bernama Rokuseimachi yang dianggap sebagai kampung halamannya onigiri, akibat ditemukannya fosil onigiri tertua disebuah perumahan dari tanah liat (pithouse). Dan ditetapkan bulan juni karena bulan juni = rokugatsu , roku nya merupakan kata pertama dari nama kota tersebut (huh asal bunyi sama …gitu aja alasannya).

Beras yang enak tentu menentukan rasa dari onigiri itu sendiri. Beras jepang termasuk dalam keluarga japonica sehingga pulen dan bisa menyatu jika dipadatkan, berlainan dengan beras indica. Karena itu jika Anda yang berada di Indonesia ingin membuat onigiri, saya sarankan Anda membeli beras Jepang (pasti mahal) atau mencampur beras indonesia dengan beras ketan dengan perbandingan 3:1. (Dicoba saja nanti sendiri perbandingan yang tepat karena tentu saja beras di Indonesia berbeda kepulenannya berdasarkan jenis/mereknya) . Begitu beras tanak, biarkan sebentar supaya uap air yang tersisa bisa menguap. Kemudian ambil nasi tersebut sebanyak yang mau dibuat sebagai onigiri. Jangan lupa basahkan tangan. Tangan yang basah penting sekali untuk membuat onigiri. Karena di musim panas bakteri mudah berkembang biak, perhatikan kebersihan tangan sebelum membuat onigiri. Juga jangan memakai air ledeng untuk membasahkan tangan di Indonesia (kalau di Jepang sih air ledeng bisa diminum sehingga tidak menjadi masalah). Jika Anda suka, Anda bisa menaburkan sedikit garam pada telapak tangan Anda. (Kalau saya tidak begitu suka asin …mengurangi garam untuk kesehatan sehingga tidak pernah memakai garam) Nasi panas itu dikepalkan setengah jadi dan bagian tengah dibuat lubang untuk mengisi “lauk/daging” yang akan dimasukkan. Setelah lauk itu ditaruh di tengah-tengah, lanjutkan kembali dengan menutup lauk tersebut dan buat bentuk onigiri yang diinginkan. Onigiri ada bermacam bentuk, tapi yang lazim adalah segitiga. Ada pula yang berbentuk bulat gepeng seperti perkedel. Setelah nasi menjadi padat dan berbentuk tutupi dengan nori (rumput laut kering) jika suka. Saya tahu banyak orang Indonesia yang tidak begitu suka nori, sehingga buat mereka yang tidak suka, tidak perlu ditutup dnegan nori. Kalau mau, bisa juga menutup nasi kepal dengan wijen putih atau hitam. Wijen yang segar dapat menambah aroma dan rasa yang enak pada nasi kepal tersebut.

Nah, sekarang apa saja sih yang bisa dimasukkan dalam onigiri? Banyak!! Tapi yang terumum di Jepang adalah Umeboshi (buah plum kering), serpihan Ikan tuna begitu saja atau dicampur dengan mayoneise, telur ikan mentaiko/tarako mentah atau dibakar dan okaka (serutan ikan tuna kering – katsuobushi). Selain memasukkan lauk tadi secara utuh di tengah onigiri, Anda bisa mencampurnya dulu pada nasi sebelum dikepal. Biasanya di Jepang jenis-jenis sayuran kering/ wakame (gagang laut) atau ikan teri nasi mentah/goreng yang paling banyak dijadikan campuran dalam nasi tersebut. Pokoknya hampir semua bahan makanan/daging yang cocok dimakan dengan nasi bisa dijadikan “lauk/daging” dari onigiri. Daging sukiyaki, semur, susis, ikan sardin, ayam cincang bumbu kecap ….whatever lah.

Variasi untuk di Indonesia misalnya :Coba deh masukkan corned beef begitu saja atau dicampur mayoneise dulu…pasti enak. Atau abon sapi…. hmmm yummy. Mustinya sih kalau dimasukkan keringan tempe juga enak, tapi saya belum coba karena tempe mahal sekali di sini. Pokoknya cobalah buat onigiri versi Anda sendiri… Dan kalau ada teman yang mau membuka usaha restoran, bisa juga nih coba usaha restoran ONIGIRI…saya yakin pasti laku deh. Di sini saja banyak kok warung onigiri yang bisa makan di situ sambil berdiri.

Sebagai pendamping onigiri biasanya disajikan acar-acaran. Kalau di Jepang ada Takuwan (acar lobak yang berwarna kuning) yang praktis, atau kalau di restoran tentu saja ada tsukemono (acar) dari bermacam-macam sayur, seperti terong, ketimun, lobak putih, sawi dsb. Kalau untuk orang Indonesia, mungkin lebih cocok dengan acar ketimun/wortel. Selain acar, juga bisa disajikan dengan sup miso yang panas…. hmmm jadi lapar nih. ITADAKIMASU (artinya saya makan yahhhh)

So…silakan coba. Yang penting adalah Nasi panas dan tangan basah. Tak ada daging? Garam saja cukup kok.

Entah kenapa kok sekarang sambil nulis begini saya membayangkan onigiri yang isinya tempe bakar, yang ditumbuk dengan cabe rawit….. duh kangen tempe…..hiks…. (sabar…. sebulan lagi bisa makan tempe sepuasnya). Trus… supnya sayur bening hihihi. Ini mah bukan masakan Jepang lagi, udah menu masakan Indonesia dengan Nasi kepal. hihihi

13 gagasan untuk “Onigiri – Nasi Kepal

  1. Hery Azwan

    Ime-chan diskriminatif nih.Saya nggak disebut? Saya juga hobi lho mencoba resep baru? Kalau weekend saya suka masak, tetapi istri saya malah tidak suka kalau saya bereksperimen. Hi hi hi…Dia maunya yang pasti-pasti aja. Ntar coba ah…buat onigiri. Kan tinggal dikepal-kepal. Jadi deh…

    waaaah sorry…iya nih saya mengaku salah. ngga boleh diskriminatif. si riku aja bisa bikin kue kok hihihi. Betul …tinggal dikepal-kepal aja.

    Balas
  2. Lala

    waaaaahhh… onigiri….
    doumo arigatou, Emi-Chan
    jadi makin pingin bikin nih 😀

    Intinya, nasi musti panas2 yaa? terus tangan juga musti basah… Okay, okay.. boleh banget tuh dicoba… Dan karena saya suka rumput laut… yuk, mare.. saya akan pakai versi originalnya aja…

    En…
    Emi-Chan, bener nih, dirimu mau pulang ke Jakarta???? Ketemuan yuk… aku berangkat deh ke Jakarta demi dirimuh.. Sekalian kopdar ma Bang Hery n Om Trainer.. piye, piye? :mrgreen:

    Balas
  3. Mbah Justinus

    Imelda yang baik,

    Baru beberapa hari ini mbah “nemu” blog anda … asyik juga bacanya, sepertinya lagi jalan-jalan di Jepang apalagi anda mengupas tentang Onigiri

    Dulu sekali waktu mbah masih kerja di perusahaan Jepang, kalau jam makan siang sering dibagi Onigiri sama si Boss orang Jepang yang bawa bento dari rumah, yang bikin enak nasi Jepangnya seperti ketan dan wakame nya … enak tenan
    Boleh tuh Imelda email in ke mbah Onigiri nya

    Kalau menurut mbah Onigiri sama dengan bacang (yang ketan) kalau di Indonesia

    Salam

        Enaknya kalo virtual journey itu tidak capek ya mbah…paling yang nangis dompet kalau koneksinya melewati kapasitas. Mbah just, sudah terima belum onigirinya? tadi saya kirim lewat email tuh…ada 3 biji hihihi. Iya mbah seperti bacang tapi kalau bacang memang dari ketan, kalau onigiri itu dari beras/nasi. lebih dekat ke arem-arem.

    Balas
  4. infogue

    Artikel di blog ini menarik & bagus. Untuk lebih mempopulerkan artikel (berita/video/ foto) ini, Anda bisa mempromosikan di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di tanah air. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!
    http://kuliner.infogue.com/onigiri_nasi_kepal

    Balas
  5. Ping-balik: Onigiri … Arem-arem Jepang « Ad Maiorem Dei Gloriam

  6. Ping-balik: Onigiri - Arem-Arem dari Jepang « Ad Maiorem Dei Gloriam

  7. Ping-balik: Nasi kepul yang dikepal | Twilight Express

  8. narpen

    hihihi… kok ada supnya sayur bening 😛
    uwooo hatur nuhun tante.. sepertinya selama ini saya salah bikin…
    jadi dikepal dulu, baru dikasi nori ya..
    *selama ini digulung bersama nori, sok2 mau bikin sushi, padahal norinya kecil.. yg ada malah jadi robek -.-
    udah gitu ga pernah cuci tangan pula, hahahaha…
    jorok.
    .-= narpen´s last blog ..Senyum untuk Ibu =-.

    Balas
  9. rachmat

    saya seorang mahasiswa, sudah satu bulan ini bisnis onigiri. pertama ragu untuk menjualnya, ternyata respon mahasiswa cukup bagus…
    isinya semur ikan tongkol…

    Balas
  10. D Laraswati H

    Mel….ini apa bedanya dengan lemper ya? kalau dengan arem2 memang agak beda krn mesti dikukus lagi, tapi sepertinya lebih mirip ke lemper ya….lemper juga dikepal2 dan bahan dasarnya nasi ketan yang diisi suwiran daging sapi atau ayam atau abon.

    ah jadi pengen buat, kebetulan aku punya nori juga….nanti aku posting kalau jadi lemper alias onigiri indonesia ku yaa

    lemper kan nasi ketan (mirip bacang), onigiri nasi beras biasa
    EM

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *