Untuk yang BB dan BM

Jepang oh Jepang!!

Musim panas hampir tiba. Memang sekarang sedang tidak stabil cuacanya karena Tokyo sekarang sedang musim hujan. Kalau panas bisa sampai 26 derajat, tapi kalau dingin maksimum hanya 15-18 derajat. Tapi kalau musim hujan sudah selesai, mulailah musim panas yang benar-benar tidak enak.

Tidak enak? Ya, karena kelembaban yang tinggi menyebabkan rasa panas semakin tidak enak. Biar berteduh di bawah pohon pun tidak membantu. Kita bagaikan masuk sauna. Nah, di musim panas ini yang menjadi masalah biasanya adalah BB dan BM. Bau Badan dan Bau Mulut. Sulit memang menghalau dua penyakit ini. Kalau tempo dulu mungkin memakai kapur sirih dibalur ke ketiak, sekarang bisa pakai deodorant…tinggal rool on atau shu..shu…semprotkan ke ketiak. Untuk Bau Mulut, cara tradisionalnya apa ya? masak gigit daun kapur hihihi. Di sini ada juga shu..shu… obat semprot untuk mulut. Terutama untuk mereka yang baru habis makan bawang putih atau minum alkohol. Ada juga yang bentuk pil yang beraroma mint.

Kali ini yang ini saya perkenalkan adalah obat telan berupa tablet yang mengandung wewangian mawar. Minum tablet ini dan ditanggung mulut dan ketiak Anda akan mengeluarkan bau Mawar!!! Sulit untuk dibayangkan tapi kata promosinya sih begitu. Harga 1 kantong 2400 yen (192.000 rupiah) berisi 31 butir. Kalau satu hari minum 1 tablet berarti bisa untuk satu bulan. Tapi katanya satu hari bisa minum 1-3 tablet. Bukan maksud saya ingin promosikan obat ini sih, tapi rasanya aneh saja misalnya seorang laki-laki berbau mawar ya hihihi. Yang pasti saya tidak mau coba, karena saya tidak begitu suka bau mawar… masih mending bau sandalwood deh hihihi. Ada ngga ya tablet sandalwood hihihi

2 gagasan untuk “Untuk yang BB dan BM

  1. Hery Azwan

    Kalau kebetulan kena musibah punya masalah dengan BB dan BM, harus sering2 mandi dan gosok gigi setiap selesai makan besar, terutama yang mengandung bawang putih. Saya pernah punya teman kantor yang BB. Wah, tersiksa banget dekat dengan dia. Baunya bisa tercium dalam radius 2 meter. Halah…Untung sekarang dia udah keluar.

    hahahaha musibah…. iya ya kalau sudah BB, BM trus musiba the end of the world deh…. Tapi sebetulnya bisa diterapi dari makanan dan kebiasaan ya. Kasian juga sebetulnya ya.

    Balas
  2. Lala

    sampai sekarang masih dilema nih kalau ada teman/rekan kerja yang BB/BM, what should we do?
    Ngomong? .. kadang suka ngerasa kurang sopan.
    Nggak ngomong? .. tersiksaaa…
    Kalau Emi-chan, gimana?

    Btw…
    mendingan bau mawar daripada bau melati atau sedap malam… *karena imajinasi berlebihan, akhirnya saya selalu berhalusinasi soal setan setiap saya mencium bau itu.. haha.. payah ya saya ini…*

    Kalau aku? pindah kerja kaliiii hahaha. Aku juga ngga tega bilangnya. Mungkin aku beliin deodorant dna parfum. Dengan gitu sadar kali ya..
    Ngomong-ngomong soal mawar aku inget cerita mama. Ada tetangga, ibu-ibu yang banggain anak lakinya. Dia bilang gini”Anak saya tuh kentut aja bau mawar loh. saya juga heran” buset deh mana ada kentut bau mawar…Jangan-jangan si ibu itu taruh parfum mawar di hidungnya jadi semua bau mawar hihihi.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *