Lidah Setan – Konnyaku

Terjemahan dari Devil Tounge menjadi lidah Setan. Tapi kalau saya disuruh menerjemahkan mungkin saya akan terjemahkan menjadi Jelly Ubi. Nama Jepangnya Konnyaku. Nah hari ini tanggal 29 Mei dipakai untuk mengingat Konnyaku, dan tentu saja lebih disebabkan oleh ucapan kon (5) nya (2) ku (9). (Diperingati itu disini bukan berarti libur loh).

Orang Indonesia mungkin belum pernah lihat konnyaku, tapi saya rasa shirataki sudah bisa didapat di supermarket di Jakarta. Shirataki biasanya dipakai dalam masakan sukiyaki. Sedangkan Konnyaku sering dipakai dalam Oden. Konnyaku dan shirataki (yang kelihatan seperti soun tebal) itu satu jenis karena terbuat dari umbi ubi konnyaku (konjac).

Kalau lihat tanamannya jadi ingat Bunga Bangkai kan?

(foto-foto diambil dari wikipedia)

Dan ternyata memang sama…berasal dari Family Araceae. Cuma saya tidak tahu apakah umbinya Bunga Bangkai ini bisa dimakan atau tidak (pasti bisa oleh binatang bukan dikonsumsi manusia ya hihihi)

Nah konnyaku itu sendiri tidak berasa, rendah kalori tapi berserat banyak, sehingga cocok sekali dipakai untuk diet. Riku juga suka sekali konnyaku, cuman karena tidak berasa (biarpun direbus lama dalam kaldupun tidak bisa menyerap) rasanya seperti makan karet. Jadi saya jarang masak konnyaku. Tapi sekarang ada jelly yang terbuat dari konnyaku. Nah kalau ini rasanya manis, jadi boleh makan banyak-banyak (padahal sama juga ya kalo kandungan gulanya tinggi hehehe). Mulai besok mau makan konnyaku setiap hari aahhh, supaya nanti libur musim panas bisa pakai bikini. Kalau sekarang gajah pakai bikini hihihi. (Haduuuh ngimpi deh….paling bisa pake bikininya 10 tahun lagi….)

NB: Kalau mau hafalin Konnyaku inget cognac aja hehehe

5 gagasan untuk “Lidah Setan – Konnyaku

  1. latree

    kl jelly yg dijual di supermarket itu, katanya jg dr konyaku….
    kenyil kenyil…

    iya kalau di sini satu cup kecil ada yang bentuknya hati terbuat dari konnyaku tapi rasa buah macam-macam.

    Balas
  2. Hery Azwan

    Wah, saya sudah pernah makan belum ya? Pas makan sukiyaki ada sih yang kenyal2 seperti rumput laut. Kayaknya ini deh…

    Yang seperti bihun tapi agak tebal dan kenyal itu shirataki, saudaranya konnyaku

    Balas
  3. Lala

    ooh.. jadi yang kenyel-kenyel nggak jelas itu namanya konnyaku tho.. 😀
    ga suka, emi-chan…. 🙁
    tapi bikin kurus ya? boleh deh kalo gitu… :mrgreen:
    (komentar ini ditulis sambil ketawa ketiwi karena bagian akhir tulisan… ada gajah pake bikini.. wekekekeke.. sumpah, emi chan, repot saya ngebayanginnya… hehehe)

    hehehe ngga suka yang kenyel-kenyel ya? kalo aku malah suka semua yang pake kanji, siomai, bakso, mpek-mpek…cuman kenyelnya emang lain sih ya. iya kalo mau diet makan konyaku aja…
    hehehe gajah emang ngga pantes ya pake bikini….(pake apa juga ngga pantes ya?hihihi)

    Balas
  4. wita

    neechan aku kutip yaaa? (minta ijin dulu sama yang punya blog) hihih
    lg bikin artikel tentang makanan kaya serat untuk anak-anak, yang kepikiran cuma konnyaku, pas ketik “devil’s tongue di google…eehh yg nongol paling atas si TE hihihi

    Neechan, perlu dikirimin gk nih korannya? hehhehe biasanya suka gitu klo sama nara sumber hehe

    Arigatou neechan 😉
    .-= wita´s last blog ..Waktu =-.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *